Hukum Laut: Menyelamatkan Nyawa di Laut dan Menargetkan Jaringan Kriminal

Hukum Laut: Menyelamatkan Nyawa di Laut dan Menargetkan Jaringan Kriminal – Migran dan pengungsi yang mencoba mencapai Eropa memulai perjalanan yang mengancam jiwa karena penyelundup menggunakan taktik yang semakin berbahaya untuk menyeberangi Mediterania. Hampir 13.000 orang tewas atau hilang di Mediterania dan Atlantik sejak 2015 dalam upaya mereka mencapai Eropa.

Hukum Laut: Menyelamatkan Nyawa di Laut dan Menargetkan Jaringan Kriminal

oceanlaw – Badan Penjaga Perbatasan dan Pantai Eropa (Frontex) saat ini mengerahkan tiga operasi di Mediterania untuk menyelamatkan para migran yang berisiko dan memerangi penyelundupan migran. Lebih dari 544.000 nyawa telah diselamatkan sejak 2015 berkat upaya ini.

Mengutip consilium, Uni Eropa mendirikan pusat penyelundupan migran Eropa pada 2016 untuk membantu negara-negara anggota menindak penyelundupan migran. Ia juga bekerja sama dengan negara asal migran dan transit untuk membongkar jaringan kriminal.

Baca juga : Hukum Laut : 5 Hukum Utama yang Melindungi Laut Kita

1. Menyelamatkan nyawa di laut

Patroli operasional UE di Mediterania ditujukan untuk:

– mengamankan perbatasan UE
– menargetkan penyelundup migran
– menyelamatkan para migran yang berisiko

Lebih dari 541.600 orang telah diselamatkan di Mediterania sejak 2015 berkat operasi ini.

Ada tiga operasi Frontex di Mediterania :

– operasi Themis (sebelumnya Triton), meliputi Mediterania Tengah
– operasi Poseidon, meliputi Mediterania Timur
– operasi Indolo, meliputi Mediterania Barat

Pada Maret 2020, Uni Eropa meluncurkan operasi militer Irini yang juga berkontribusi terhadap terganggunya model bisnis jaringan penyelundupan manusia dan perdagangan manusia melalui pengumpulan informasi dan patroli dengan pesawat. Sebelumnya, antara Mei 2015 dan Maret 2020, Operasi militer Sophia menargetkan penyelundup migran di Mediterania.

Uni Eropa juga memiliki misi sipil yang sedang berlangsung di Niger (EUCAP SAHEL Niger) untuk membantu pihak berwenang Nigerien dalam mengembangkan prosedur dan teknik untuk lebih mengontrol dan menangani migrasi tidak teratur.

2. Operasi Themis

Operation Themis diluncurkan pada Februari 2018 dan menggantikan Operation Triton yang diluncurkan pada 2014. Operasi ini mendukung Italia dengan pengawasan perbatasan di Mediterania Tengah. Ini juga bertujuan untuk mencegah pejuang teroris asing memasuki UE. Pencarian dan penyelamatan terus menjadi komponen kunci dari operasi tersebut.

3. Operasi Poseidon

Operasi Poseidon telah mencakup Mediterania timur sejak tahun 2006. Operasi ini berfokus pada pengawasan perbatasan di sepanjang perbatasan laut Yunani dengan Turki .

4. Operasi Indolo

Operasi Indalo mencakup semua kegiatan di rute Mediterania Barat antara Maroko dan Spanyol . Petugas, kapal dan aset pengawasan lainnya yang dikerahkan oleh Frontex dalam operasi membantu otoritas nasional dengan pengawasan perbatasan, pencarian dan penyelamatan.

5. Operasi Irini

Dewan meluncurkan operasi militer Irini pada Maret 2020. Operasi ini bertujuan untuk berkontribusi pada gangguan model bisnis jaringan penyelundupan manusia dan perdagangan manusia melalui pengumpulan informasi dan patroli dengan pesawat di Mediterania. Pendahulu Operasi Irini adalah Operasi Sophia , yang dikerahkan dari Mei 2015 hingga Maret 2020. Selama periode ini, operasi tersebut menghasilkan:

– penangkapan 143 tersangka penyelundup
– penghancuran 545 kapal
– pelatihan 477 penjaga pantai Libya

Operasi ini menghentikan aktivitasnya secara permanen pada akhir Maret 2020.

6. EUCAP Sahel Niger

EUCAP Sahel Niger adalah misi sipil yang diluncurkan pada tahun 2012 untuk membantu pihak berwenang Nigeria memperkuat kemampuan keamanan mereka. Niger menghadapi ancaman keamanan termasuk terorisme, perdagangan obat-obatan terlarang, senjata dan manusia, khususnya di Agadez Utara, dan juga merupakan pusat transit regional utama untuk migrasi tidak teratur.

Pada bulan Juli 2016, Dewan mengadaptasi mandat misi untuk membantu pihak berwenang Nigerien dalam mengembangkan kebijakan, teknik dan prosedur untuk lebih mengontrol dan memerangi migrasi tidak teratur dan memerangi kejahatan terkait. Adaptasi ini mengikuti pembentukan kehadiran permanen di wilayah gurun Agadez, di Niger tengah. Mandat misi terakhir diperpanjang pada September 2020 dan akan berlangsung hingga 30 September 2022.

7. Perang melawan penyelundup migran

Penyelundupan migran telah berkembang secara signifikan sejak krisis migrasi terjadi pada tahun 2015. Lebih dari 90% migran membayar penyelundup untuk mencoba mencapai Eropa, menurut Europol dan Interpol. Ini adalah bisnis yang sangat menguntungkan untuk jaringan kriminal dengan risiko tertangkap yang rendah. Diperkirakan bahwa penyelundupan migran menghasilkan omset €3-6 miliar pada tahun 2015 secara global, dan lebih dari €200 juta pada tahun 2019 di rute maritim yang mengarah ke Uni Eropa.

Uni Eropa telah mengambil tindakan tegas untuk menargetkan jaringan kriminal yang mengeksploitasi migran yang rentan. Platform Multidisiplin Eropa Melawan Ancaman Pidana (EMPACT) mengidentifikasi perang melawan fasilitasi imigrasi tidak teratur sebagai salah satu prioritas untuk periode 2022-2025. Pada tahun 2020, tindakan terkoordinasi negara-negara anggota menyebabkan 2.280 penangkapan, pembubaran 14 kelompok kejahatan terorganisir dan penyitaan:

– € 639 900 tunai
– 52 senjata api
– 1 166 dokumen palsu
– 381 kendaraan
– 1 230 suku cadang kendaraan

Pada Desember 2018, Dewan menyetujui langkah – langkah operasional untuk meningkatkan perang melawan jaringan penyelundupan migran. Tindakan konkrit mengacu pada:

– meningkatkan pendekatan antar-lembaga baik di tingkat UE dan nasional
– memanfaatkan sinergi antara perangkat operasional yang tersedia
– memaksimalkan penggunaan aset eksternal UE

Pada Februari 2016, UE meluncurkan pusat penyelundupan migran Eropa (EMSC) untuk membantu negara-negara anggota dalam memerangi penyelundupan migran. Tugas utamanya adalah mendukung polisi dan otoritas perbatasan untuk mengoordinasikan operasi anti-penyelundupan lintas batas yang sangat kompleks. Pusat ini dilengkapi pada Juli 2019 dengan satuan tugas penghubung bersama untuk penyelundupan migran dan perdagangan manusia.

45 ahli penyelundupan migran memberikan dukungan kepada polisi Eropa dan otoritas kontrol perbatasan dalam mengoordinasikan operasi anti-penyelundupan lintas batas. Pada bulan Maret 2016 Dewan mengadopsi kesimpulan tentang penyelundupan migran yang menyerukan para aktor terkait untuk:

– meningkatkan kerjasama dan berbagi data
– menganalisis bagaimana media sosial digunakan untuk penyelundupan migran
– bekerja lebih erat dengan sektor swasta
– meningkatkan kerjasama dengan negara asal dan transit

Uni Eropa dan negara-negara anggotanya juga bekerja sama dengan negara asal dan transit para migran untuk mengatasi jaringan penyelundupan. Pekerjaan ini dilengkapi dengan kerjasama penegakan hukum untuk mengatasi jaringan yang terlibat dalam penyelundupan migran melalui kemitraan operasional bersama.

Di Niger misalnya, tim investigasi gabungan yang menyatukan otoritas Nigerien, Prancis, dan Spanyol sejauh ini telah menangani lebih dari 200 kasus peradilan. Di Mauritania, tim investigasi gabungan lain antara Spanyol dan Mauritania berhasil membongkar jaringan kriminal.

Pada November 2015, para pemimpin UE dan Afrika sepakat untuk berbagi informasi dengan lebih baik dan untuk meningkatkan kerja sama kepolisian dan peradilan dalam penyelundupan migran. Selain itu, pada Februari 2017, para pemimpin Uni Eropa sepakat untuk meningkatkan kerja sama dengan Libya untuk memutus model bisnis penyelundup.

Related Post