Profil Hukum Laut Arab Dan Selat Hormuz

Profil Hukum Laut Arab Dan Selat Hormuz – Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS) 1982 dan perjanjian pelaksanaannya, Bagian XI UNCLOS dan Perjanjian Stok Ikan PBB 1995, membentuk rezim hukum yang komprehensif untuk semua kegiatan maritim. UNCLOS memiliki beberapa ketentuan kunci. Pertama, mendefinisikan zona maritim seperti teritorial, contiguous, dan zona ekonomi eksklusif (ZEE) dari semua negara pesisir.

Profil Hukum Laut Arab Dan Selat Hormuz

oceanlaw – Yang terpenting, konvensi ini juga mendefinisikan hak navigasi dan lintas. Hak lintas damai bersyarat bagi kapal asing di perairan teritorial ditegakkan dan hak lintas transit bersyarat juga diberikan kepada semua kapal dan pesawat udara melalui selat yang digunakan untuk navigasi internasional.

Melansir proeliumlaw, UNCLOS juga membentuk dasar untuk perdamaian dan keamanan maritim, mendefinisikan pembajakan,sementara juga menetapkan kerangka kerja untuk negara pantai dan negara bendera dalam kaitannya dengan pelaksanaan yurisdiksi pidana dan kerja sama melawan kegiatan terlarang. Konvensi tersebut juga membentuk kerangka kerja untuk perlindungan, konservasi dan pelestarian kehidupan laut, lingkungan dan sumber daya.

Baca juga : Hukum Laut: Menyelamatkan Nyawa di Laut dan Menargetkan Jaringan Kriminal

UNCLOS juga mendirikan dua organisasi antar pemerintah: Otoritas Dasar Laut Internasional dan Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut. Yang pertama bertanggung jawab atas pengaturan kegiatan yang dilakukan di dasar laut internasional dan dasar laut di luar batas yurisdiksi nasional. Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut adalah badan peradilan yang independen dan memiliki yurisdiksi atas setiap perselisihan mengenai interpretasi atau penerapan UNCLOS.

Saat ini, 168 entitas, termasuk UE, adalah pihak dalam Konvensi. Non-partai termasuk negara-negara Asia Tengah yang terkurung daratan, seperti Tajikistan, tetapi juga Turki dan Venezuela. AS telah menandatangani perjanjian tetapi keberatan dengan Konvensi berdasarkan Bagian XI. Namun, ia menerapkan sebagian besar Konvensi berdasarkan hukum laut adat.

TINJAUAN BISNIS

Pentingnya Laut Arab, dan khususnya Selat Hormuz, berasal dari peran mereka sebagai jalur komunikasi laut tunggal (singular sea line of communication (SLOC)) dari negara-negara penghasil minyak dan gas utama di Teluk Persia ke seluruh dunia. Sekitar 3000 kapal melintasi Lurus setiap hari, termasuk sejumlah kecil kapal pengangkut minyak mentah ultra dan sangat besar (ULCC/VLCC).

Dengan demikian, Laut dan Selat sangat penting bagi keamanan energi sejumlah negara di seluruh dunia, terutama negara-negara Asia Timur yang bergantung pada energi: sekitar 80% minyak yang mengalir melalui Laut ditujukan untuk pasar Asia. Negara-negara Dewan Kerjasama Teluk, kecuali Oman, juga hampir seluruhnya bergantung pada Selat untuk ekspor hidrokarbon mereka, yang menopang pertumbuhan ekonomi mereka. Secara total 12% dari total nilai lintas laut melewati Selat setiap tahunnya.

Secara khusus, Selat Hormuz adalah chokepoint energi maritim paling kritis di dunia. Pada titik tersempit lebar Selat adalah 21 mil, tetapi lebar jalur pelayaran hanya dua mil, dengan zona penyangga selebar dua mil yang memisahkan kedua jalur. Selat melihat aliran minyak sebesar 18,5 juta barel per hari (b/d) pada tahun 2016, yang menyumbang 30% dari semua minyak mentah dan produk minyak bumi yang diperdagangkan di laut, dan 20% dari minyak dunia yang diperdagangkan.

Selat juga penting untuk perdagangan global gas alam cair (LNG). Pada 2016, Qatar mengekspor 3,7 triliun kaki kubik LNG melalui Selat, yang menyumbang 30% dari perdagangan global saja. Mengingat angka-angka ini, setiap gangguan pada arus lalu lintas melalui Selat kemungkinan akan berdampak langsung pada ekonomi global melalui kenaikan harga hidrokarbon dan gangguan pasokan produk energi.

Opsi bypass memang ada, berupa tiga jalur pipa milik Arab Saudi dan UEA. Namun demikian, pipa-pipa tersebut hanya memiliki kapasitas 6,6 juta b/d, dengan kapasitas yang tidak terpakai saat ini sebesar 3,9 juta b/d. Dengan demikian, bahkan pada kapasitas penuh masih akan ada kekurangan yang signifikan dalam aliran hidrokarbon keluar dari Teluk Persia jika Selat mengalami gangguan parah.

Perairan dan dasar laut Laut Arab juga merupakan rumah bagi banyak mineral dan sumber daya alam. Eksplorasi ladang minyak dan gas baru telah dimulai di lepas pantai Oman, dan diyakini bahwa dasar laut Pakistan dapat menyimpan cadangan gas alam yang besar. Selanjutnya, 40% dan 24% cadangan minyak mentah dan gas alam India, masing-masing, terletak di Laut Arab, lepas pantai India Barat.

Laut Arab juga merupakan perikanan penting, yang memberi makan sekitar 120 juta orang di negara-negara pesisirnya. Namun demikian, penangkapan ikan yang berlebihan, polusi yang parah dan pemanasan lautan secara signifikan merusak ekosistem Laut Arab; Laut memiliki zona mati seukuran Texas, yang hanya bertambah besar.

GAMBARAN WILAYAH

Laut Arab adalah laut marginal dari Samudera Hindia, dibatasi oleh Iran dan Pakistan di utara, India dan Maladewa di Timur dan Tanduk Afrika dan Jazirah Arab di Barat. Laut Arab terhubung ke Teluk Oman, yang melalui Selat Hormuz mengarah ke Teluk Persia, dan ke Teluk Aden yang menghubungkan ke Laut Merah melalui Bab al-Mandeb.

Laut Arab telah menjadi jalur perdagangan maritim yang penting sepanjang sejarah. Dengan demikian, sejumlah pelabuhan komersial utama ada di negara bagian pesisir Laut, termasuk Karachi dan Gwadar di Pakistan, Mumbai di India, dan Pelabuhan Salalah di Oman. Laut sebagian besar bebas dari sengketa maritim; Namun, beberapa pasti ada. India dan Pakistan memperebutkan perbatasan mereka di Sir Creek, dasar laut di luarnya yang kaya akan minyak dan gas.

Sementara itu, Iran dan UEA juga memperebutkan kepemilikan pulau strategis Abu Musa dan Tunb Besar dan Kecil di Selat Hormuz barat. Iran saat ini mengendalikan pulau-pulau, yang dilihat UEA sebagai pendudukan.

Related Post