Pembajakan Kapal dan Hukum Laut

Pembajakan Kapal dan Hukum Laut – Sampai saat ini, pembajakan relatif hilang dari kesadaran masyarakat internasional. Hari-hari gerombolan preman keliling laut menjarah dan menjarah tampaknya menjadi peninggalan abad yang lalu. Meskipun momok pembajakan tidak pernah sepenuhnya diberantas, selama beberapa dekade keberadaannya sebagian besar terbatas pada beberapa bagian dunia yang terisolasi, dan akibatnya itu adalah subjek yang kurang diperhatikan oleh komunitas dunia.

Pembajakan Kapal dan Hukum Laut

oceanlaw – Namun ledakan aksi pembajakan yang dilakukan di lepas pantai Somalia dekat Teluk Aden telah menarik perhatian dunia dan menghidupkan kembali diskusi tentang masalah pembajakan. Momok bajak laut Somalia telah menggantikan konsep romantis yang dipopulerkan tentang bendera Jolly Roger dan harta karun.

Melansir judicialmonitor, Pembajakan adalah praktik kuno dan mungkin merupakan pelanggaran klasik terhadap hukum internasional. Munculnya eksplorasi dan perdagangan internasional yang dimulai pada abad keenam belas dan ketujuh belas menyaksikan kebangkitan pembajakan dalam skala besar. Pada abad kesembilan belas, hukum internasional telah mengembangkan rezim hukum untuk mengatasi ancaman pembajakan. Negara-negara memandang pembajakan sebagai pelanggaran jus cogens , sebuah prinsip dasar hukum internasional yang diadopsi oleh komunitas internasional yang tidak boleh ada penyimpangan. Masyarakat dunia memandang pembajakan sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Baca juga : Hukum Laut : Pengejaran Global Kapal Buronan

Hukum laut, salah satu cabang hukum internasional, menjadikan pembajakan sebagai kejahatan universal pertama. Yurisdiksi universal memberi negara mana pun wewenang untuk mengadili mereka yang melanggar norma-norma hukum internasional tertentu, bahkan di mana kejahatan, terdakwa, dan korban tidak ada hubungannya dengan negara penuntut.

Perompak mewakili ancaman yang sangat serius sehingga negara-negara di dunia mencapnya sebagai kejahatan yang dapat ditekan oleh negara mana pun di dunia. Yurisdiksi universal secara historis hanya diterapkan pada kejahatan pembajakan, tetapi di zaman modern ini telah diperluas ke kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan penyiksaan. Larangan terhadap pembajakan berkembang sebagai hukum kebiasaan internasional, dan elemen-elemen fundamental dari hukum kebiasaan internasional ini bertahan hingga saat ini dan telah dikodifikasikan dalam hukum internasional.

Kerangka hukum laut saat ini sehubungan dengan pembajakan diatur dalam Konvensi Jenewa 1958 tentang Laut Lepas dan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut 1982 (UNCLOS). Kedua konvensi ini secara umum mencerminkan hukum kebiasaan internasional tentang pembajakan dan mengakui yurisdiksi universal semua negara untuk menekan tindakan pembajakan. UNCLOS mendefinisikan pembajakan sebagai tindakan kekerasan, penahanan, atau perusakan yang dilakukan oleh awak kapal satu terhadap kapal lain di laut lepas, yang dilakukan untuk tujuan pribadi.

Kedaulatan geografis negara biasanya meluas 12 mil laut di luar garis pantai mereka. Zona ini dikenal sebagai laut teritorial suatu negara. Berdampingan dengan perairan teritorial mereka, negara-negara menikmati zona ekonomi eksklusif 200 mil laut. Meskipun hukum kebiasaan laut internasional memperluas yurisdiksi universal atas pembajakan hampir ke garis pantai setiap negara bagian, UNCLOS membatasi yurisdiksi universal untuk menangkap dan menuntut perompak atas kejahatan yang dilakukan di “laut lepas”.

Definisi UNCLOS tentang “laut lepas” mencakup zona ekonomi eksklusif negara-negara bangsa, tetapi tidak termasuk laut teritorial. Dengan demikian, UNCLOS mengecualikan tindakan agresif oleh anggota satu kapal terhadap kapal lain yang terjadi dalam jarak 12 mil dari garis pantai suatu negara dari definisi pembajakan. Dimana tindakan seperti pembajakan terjadi dalam radius 12 mil,penegakan hukum dan penuntutan diserahkan sepenuhnya kepada negara yang di wilayah perairannya perbuatan itu terjadi.

Pembatasan yurisdiksi universal atas pembajakan ini menciptakan masalah ganda. Pertama, sebagian besar serangan bajak laut di dunia terjadi dalam radius 12 mil dari perairan teritorial suatu negara. Jadi, terlepas dari yurisdiksi luas atas pembajakan yang diakui oleh hukum laut internasional, yurisdiksi tersebut gagal menjangkau sebagian besar pelanggar. Pembatasan yurisdiksi universal atas pembajakan ini membuat sedikit perbedaan di perairan negara-negara yang mampu mengawasi laut teritorial mereka. Tetapi banyak negara tidak mampu memastikan keamanan perairan pesisir mereka, Somalia mungkin merupakan contoh utama.

Perompak Somalia memanfaatkan celah ini dalam penegakan hukum laut internasional. Mereka menyerang kapal-kapal di Teluk Aden, sebuah jalur laut sempit yang harus dilalui oleh kapal-kapal yang menuju dan dari Terusan Suez. Karena teluknya sempit, perompak Somalia dapat menyerang kapal di perairan internasional dan kemudian dengan cepat melarikan diri ke perairan teritorial Somalia, sehingga menghindari jangkauan yurisdiksi universal untuk melarang dan mengadili para perompak.

Para perompak membajak kapal dan menuntut tebusan untuk pembebasan mereka, seringkali berhasil. Serangan bajak laut di Teluk Aden telah meroket, mendorong lebih dari 20 negara untuk mengirim kapal angkatan laut untuk berpatroli di daerah tersebut, mengingat ketidakmampuan Somalia untuk menegaskan kendali atas perairan pesisirnya. Efektivitas patroli ini terbatas, namun,oleh batasan-batasan yurisdiksi hukum laut internasional. Patroli telah menangkis beberapa serangan, tetapi sampai tindakan baru-baru ini diambil oleh PBB, patroli tidak dapat mengejar perompak ke perairan Somalia.

Menanggapi keadaan ini, Dewan Keamanan PBB mengeluarkan beberapa resolusi mulai tahun 2008. Dewan Keamanan mengeluarkan setiap resolusi ini di bawah Bab VII Piagam PBB, yang memberi wewenang kepada Dewan Keamanan untuk memberikan sanksi kepada kekuatan militer untuk melawan ancaman terhadap keamanan internasional. . Resolusi 1816, disahkan pada Juni 2008, memperluas yurisdiksi universal untuk menangkap perompak termasuk perairan teritorial Somalia, sehingga memungkinkan patroli angkatan laut internasional untuk mengejar perompak ke perairan yang sebelumnya aman bagi mereka.

Pemerintah Somalia menyetujui tindakan ini. Pada bulan Desember 2008, Dewan Keamanan mengeluarkan Resolusi 1851, yang mengizinkan penggunaan kekuatan militer dalam operasi darat di Somalia. Meskipun bahasa resolusinya tidak jelas,agaknya resolusi ini juga mencakup kewenangan untuk menggunakan wilayah udara Somalia untuk melakukan serangan udara di markas bajak laut.

Resolusi-resolusi ini memperluas wewenang untuk melarang perompak jauh melampaui wewenang yang diakui oleh hukum laut kebiasaan internasional tradisional. Beberapa negara yang memiliki masalah pembajakan takut bahwa tindakan yang diambil oleh Dewan Keamanan di Somalia dapat digunakan untuk mengancam kedaulatan mereka. Tetapi Dewan Keamanan telah meyakinkan masyarakat dunia bahwa perluasan yurisdiksi hukum untuk menangkap bajak laut ini terbatas pada situasi Somalia.

Memang, pemerintah transisi Somalia menyambut baik bantuan asing, karena tidak mampu mengawasi perairannya sendiri. Dan, sebagai perlindungan tambahan, setiap tindakan militer yang dilakukan di wilayah Somalia harus terlebih dahulu disetujui oleh pemerintah transisi Somalia.

Isu terakhir yang disajikan oleh lonjakan pembajakan dan langkah-langkah baru yang dibuat untuk melawannya adalah apa yang harus dilakukan dengan perompak Somalia yang ditangkap. Karena tantangan hukum yang ditimbulkan oleh masalah ini, banyak patroli hanya mengejar perompak dan dengan sengaja tidak menangkap mereka. Lainnya hanya melepaskan bajak laut kembali ke Somalia.

Menyerahkan perompak ke pemerintah Somalia untuk diadili belum dianggap sebagai pilihan yang realistis, karena pemerintah Somalia hampir tidak berfungsi. Inggris Raya dan Amerika Serikat telah bereksperimen dengan menyerahkan perompak ke negara pihak ketiga, seperti Kenya, untuk diadili. Tetapi solusi ini dapat melanggar UNCLOS Pasal 105, yang mengamanatkan bahwa perompak yang ditangkap di laut lepas harus diadili oleh negara yang menangkap.Legalitas penuntutan pihak ketiga tidak jelas karena banyak dari penangkapan itu terjadi bukan di laut lepas, tetapi di perairan teritorial Somalia.

Salah satu alternatif sumber kewenangan untuk mengadili perompak adalah Convention for the Suppression of Unlawful Acts Against the Safety of Maritime Navigation (SUA), yang memberikan kewenangan untuk mengadili perompak yang tidak tunduk pada batasan “laut lepas” hukum kebiasaan internasional dan UNCLOS. Tetapi SUA jarang digunakan dan belum diratifikasi oleh Somalia, sehingga penggunaannya dipertanyakan sebagai otoritas untuk menuntut perompak.

Solusi hukum yang jelas untuk masalah ini adalah penuntutan di pengadilan negara-negara penangkap, tetapi negara-negara sejauh ini terbukti tidak mau mengangkut bajak laut ke pengadilan domestik untuk diadili.Hasil akhirnya adalah bahwa meskipun PBB telah memperluas wewenang untuk menangkap bajak laut, wewenang itu mungkin tidak mencakup wewenang untuk mengadili mereka.

Meskipun upaya internasional untuk melawan ancaman pembajakan telah menghasilkan respons hukum yang agak terputus-putus, komunitas internasional telah terbukti sangat bersatu dalam tekadnya untuk memastikan keselamatan laut. Dengan begitu banyak pertanyaan hukum baru yang diangkat oleh masalah pembajakan, hukum laut internasional menjanjikan untuk menjadi bidang hukum yang dinamis di masa mendatang.

Related Post