Hukum Laut : Pengejaran Global Kapal Buronan

Hukum Laut : Pengejaran Global Kapal Buronan  – Di tengah Samudra Hindia pada Maret 2018, sebuah kapal nelayan berkarat membelah ombak saat kapal berukuran sama namun lebih ramping bernama Ocean Warrior mengikuti pengejaran.

Hukum Laut : Pengejaran Global Kapal Buronan

oceanlaw – Dengan panjang 54 meter dan lebar sembilan meter, Ocean Warrior dilengkapi dengan empat mesin, tangki bahan bakar jarak jauh, landasan pendaratan helikopter, dan meriam air yang mampu menembak targetnya dengan sekitar 20.000 liter setiap menit.

Melansir hakaimagazine, Lembaga Konservasi Gembala Laut memiliki kebiasaan membangun kapal senilai US$8 juta untuk menabrak kapal penangkap ikan paus Jepang di Samudra Selatan, tetapi baru-baru ini menggunakannya untuk berpatroli di perairan Tanzania untuk kapal penangkap ikan ilegal dalam kemitraan dengan pemerintah Tanzania dan tugas kekuatan yang mewakili delapan negara Afrika Timur yang disebut FISH-i Africa. Sea Shepherd menyediakan perahu, kru, dan bahan bakar; FISH-i Africa, menawarkan nasihat berdasarkan pengalaman melawan operasi penangkapan ikan ilegal; dan Tanzania menyediakan agen penegak hukum yang memiliki wewenang untuk menangkap kapal.

Baca juga : Tentang Legalitas dan Konsekuensi Kebijakan Hukum Laut

Patroli 20 hari itu seharusnya bersifat lokal, tetapi pada hari ketiga, tim kapal telah menerima telepon dari seorang kontak di Tanzania: sebuah kapal penangkap ikan ilegal yang terkenal, STS-50, telah melarikan diri dari pelabuhan di Maputo, Mozambik, di mana pihak berwenang seharusnya menjaganya. Apakah ada yang bisa dilakukan Prajurit Laut untuk membantu? Tim setuju untuk melakukan pengejaran.

The STS-50 adalah mantan longliner 452 ton, tahun 1980-era berasal dari Jepang. Itu terkenal di kalangan maritim di bawah nama-the sebelumnya Andrey Dolgov, yang Sea Breeze, yang Ayda -untuk perburuan Antartika dan toothfish Patagonian (juga disebut Chili bass), dua spesies cod menguntungkan dari Samudra Selatan. Pihak berwenang percaya STS-50 beroperasi secara ilegal selama 10 tahun atau lebih dan menjarah ikan senilai $50 juta, yang dapat tumbuh hingga 120 kilogram dan hidup selama 60 tahun. Interpol telah mengeluarkan pemberitahuan ungu untuk kapal itu—permintaan internasional untuk informasi tentang STS-50aktivitas kriminalnya. Tetapi pemilik dan kapten kapal telah menghindari pihak berwenang selama bertahun-tahun dengan segudang tipuan: mendaftarkan kapal ke negara-negara dengan aturan yang longgar; menggunakan perusahaan cangkang untuk mengaburkan kepemilikan; pemalsuan dokumen; dan memalsukan pengawasan satelit paling canggih.

The STS-50 ‘s kapten juga master melarikan diri; pelarian dari Maputo adalah ketiga kalinya dia memberi izin kepada otoritas pelabuhan. Kali ini, kru Ocean Warrior bertekad untuk tetap fokus pada sasaran. Tapi, setelah mengejar STS-50 lebih dari 1.600 kilometer melintasi Samudra Hindia, Ocean Warrior kehabisan bahan bakar. Keadaan sulit memaksa kapten Sea Shepherd, Mike Dicks, untuk membuat keputusan yang menyakitkan: kembali. Sepertinya STS-50 akan menghilang lagi.

Sebaliknya, sesuatu yang lain terjadi. Pada 6 April 2018, kurang dari dua minggu setelah Ocean Warrior meninggalkan pengejaran, pihak berwenang Indonesia menangkap STS-50 di dekat Banda Aceh. Itu adalah kemenangan langka melawan kapal penangkap ikan ilegal, dan itu menyoroti gerakan internasional yang berkembang untuk mengatasi kejahatan penangkapan ikan.

Dalam bahasa Latin, laut lepas adalah maria libera—artinya “laut bebas”—istilah yang membantu menjelaskan mengapa para penjahat melihat bagian laut ini sebagai tempat yang mudah untuk menjadi kaya. Secara historis, penangkapan ikan ilegal hampir tidak mungkin untuk dilawan, terutama di laut lepas, yang dimulai di mana yurisdiksi nasional berakhir—370 kilometer dari pantai suatu negara—dan mencakup dua pertiga lautan dunia. Sebuah tambal sulam yang longgar dari undang-undang dan perjanjian internasional mengatur bagian-bagian lautan ini, tetapi di sebagian besar tempat, mereka jarang ditegakkan, memungkinkan penangkapan ikan ilegal dan sejumlah besar kejahatan terkait tidak dihukum. Kapal-kapal yang menangkap ikan secara ilegal seringkali terlibat dalam perdagangan manusia dan penyelundupan obat-obatan terlarang sambil berkontribusi terhadap anjloknya stok ikan dan rusaknya ekosistem laut.Para ahli memperkirakan bahwa hingga 20 persen dari total tangkapan dunia (ikan dan fauna laut lainnya) termasuk dalam penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur (IUU). Itu lebih dari 23 juta ton makanan laut yang dicuri dari laut setiap tahun—atau satu dari setiap lima ikan tangkapan liar yang dijual di pasar—senilai $23,5 miliar.

Hanya enam tahun yang lalu, STS-50 mungkin akan lolos, kata Per Erik Bergh, sekretaris Stop Illegal Fishing, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Afrika. Tetapi sekitar waktu itu, otoritas internasional dan organisasi nirlaba mulai bekerja sama lebih erat untuk menurunkan kapal ilegal. Saat para pemain mendapatkan kepercayaan satu sama lain, senjata ampuh dalam memerangi penangkapan ikan ilegal muncul. Mengakhiri penjarahan STS-50 telah memakan waktu berjam-jam kerja oleh puluhan kolaborator di 40 negara: nelayan, otoritas pelabuhan, pejabat pemerintah, dan perwakilan dari koalisi yang ada yang dirancang untuk memerangi kejahatan laut.

Bagi Peter Hammarstedt, direktur operasi kapal untuk Sea Shepherd yang membantu mengoordinasikan pengejaran Ocean Warrior dari darat, upaya untuk menangkap STS-50 merupakan bukti sifat global kejahatan perikanan—dan solusi global yang diperlukan untuk menghentikan dia. “Sangat menyenangkan,” kata Hammarstedt, “untuk mengetahui bahwa semua negara ini bekerja sama untuk memastikan satu kapal ini tidak akan lolos.”

Ada tantangan besar dan sedikit keberuntungan, kata Bergh, tetapi pada akhirnya, “semuanya berhasil dan Anda jarang melihatnya.” Matinya STS-50 menjadi bukti bahwa model penegakan kolaboratif membuat kemajuan.

Pada Februari 2018, sekitar satu setengah bulan sebelum penangkapan STS-50 , Antoine Jeulain sedang duduk sendirian di kantornya di Antananarivo, ibu kota Madagaskar, ketika ia menerima berita yang meresahkan. Pada saat itu, dia adalah petugas penghubung Prancis di Pusat Penggabungan Informasi Maritim Regional yang berbasis di Madagaskar, sebuah inisiatif berbagi informasi baru untuk memerangi penangkapan ikan ilegal di Samudra Hindia bagian barat.

Sebuah kapal bernama STS-50 telah tiba di Fort Dauphin (juga dikenal sebagai Tolagnaro), sebuah pelabuhan di pantai tenggara pulau itu. Kapal itu ternyata terdaftar di Togo, sebuah negara kecil di Afrika Barat, dan datang ke pelabuhan karena masalah mekanis.

Seorang inspektur dari badan pengawas perikanan Madagaskar telah menaiki STS-50 dan menemukan dokumentasi yang mencurigakan. Dia mengambil gambar dan mengirimkannya ke Indian Ocean Tuna Commission (IOTC), sebuah organisasi antar pemerintah yang mengelola tuna di wilayah tersebut. IOTC mengkonfirmasi bahwa dokumen itu dipalsukan. Ketika Jeulain mendengar berita itu melalui jaringannya, dia mulai mencari tahu sendiri. Dari Interpol, dia mengetahui bahwa STS-50 diburu tujuh negara karena illegal fishing. Jeulain kemudian memeriksa untuk melihat apakah sertifikasi kapal itu valid. Seorang pejabat dari Togo mengiriminya tanggapan: “Kami ingin memberi tahu Anda bahwa itu penipuan.”

Tetapi pada saat Jeulain menerima email, STS-50 telah meninggalkan Fort Dauphin. Dia menyampaikan gambar dan posisi terakhir STS-50 yang diketahui ke jaringannya di pelabuhan Afrika, berharap mereka akan siap ketika kapal berkarat itu muncul kembali.

Pada saat itu, STS-50 mungkin tetap menjadi salah satu dari banyak kapal penangkap ikan ilegal yang telah lolos dari penangkapan selama bertahun-tahun. Diperkirakan 168 kapal penangkap ikan IUU beroperasi di lautan di seluruh dunia.

Penangkapan ikan ilegal telah membingungkan para manajer perikanan selama bertahun-tahun, kata Christian Bueger, pakar keamanan maritim dan profesor hubungan internasional di Universitas Kopenhagen di Denmark. Negara-negara pesisir biasanya memandang masalah ini terutama sebagai masalah pengelolaan lingkungan, bukan sebagai kejahatan terorganisir.

Namun di banyak bagian dunia, penangkapan ikan ilegal telah menjadi ancaman nyata bagi keamanan pesisir. Di Somalia, misalnya, beberapa penduduk setempat yang melakukan pembajakan mengklaim bahwa itu adalah cara menjaga perairan mereka dari pemburu asing. Sebagai dampak dari penangkapan ikan ilegal, negara-negara menangani masalah ini lebih serius.

Untuk mengatasi kejahatan perikanan yang meningkat, Interpol, dengan dukungan dari Norwegia dan hibah dari Pew Charitable Trusts, meluncurkan Skala Proyek pada tahun 2013. Organisasi nirlaba seperti Sea Shepherd dan FISH-i Africa, yang terkait dengan Stop Illegal Fishing, dan pusat fusi seperti sebagai salah satu Jeulain membantu membangun (diri mereka sendiri entitas koperasi yang mewakili beberapa negara) bergabung dengan upaya. Bagian penting dari pekerjaan proyek ini adalah menentukan kapal mana yang berisiko tinggi melakukan aktivitas ilegal berdasarkan perilaku masa lalu dan kemudian membagikan informasi tersebut di antara otoritas pelabuhan, penjaga pantai, dan inspektur perikanan di seluruh dunia. Mitra mencari kapal yang telah memalsukan dokumen, sering mengubah nama dan negara pendaftaran, atau pernah terlibat dengan penangkapan ikan ilegal di masa lalu.Keahlian yang mereka asah terbukti sangat berharga ketika para pemain Skala Proyek bergabung dalam perburuan STS-50.

Samudra Selatan terdiri dari petak laut yang mengelilingi Antartika dan membentuk sekitar 15 persen dari luas lautan dunia. Meskipun sering dianggap terlalu tidak ramah untuk aktivitas manusia, wilayah ini bukanlah hutan belantara yang belum tersentuh. Tujuh negara mengajukan klaim teritorial atas bagian-bagian wilayah dan sumber daya yang dikandungnya. Pada akhir 1700-an, orang pertama kali berburu anjing laut berbulu Antartika, membuat mereka hampir punah pada tahun 1825. Mereka beralih ke anjing laut gajah dan beberapa spesies penguin untuk minyak mereka. Penangkapan ikan paus dimulai segera setelah itu, dan kemudian penangkapan ikan krill dimulai pada akhir 1970-an.

Menanggapi minat komersial yang berkembang di kawasan itu, sekelompok 26 negara berkumpul dan membentuk Komisi Konservasi Sumber Daya Kehidupan Laut Antartika (CCAMLR), yang didirikan oleh konvensi internasional pada tahun 1982 dengan tujuan melindungi kehidupan laut Antartika. CCAMLR menetapkan kuota penangkapan ikan untuk Samudra Selatan, tetapi kapal penangkap ikan ilegal dapat dengan mudah menghindari arahan: kapal yang terdaftar di negara-negara non-anggota CCAMLR tidak tunduk pada aturan komisi, membuat penuntutan sama sekali tidak mungkin dilakukan.

Sebelum tahun 1990-an, hanya sedikit orang yang pernah mendengar tentang toothfish. Beberapa dekade sebelumnya di sebuah pelabuhan di Cile, Lee Lantz, seorang pedagang makanan laut Amerika yang sedang berburu spesies ikan baru, telah menemukan ikan dengan daging lembut bermentega tinggi asam lemak omega-3 yang sulit dimasak terlalu lama. Tapi ikan gigi, dengan gigi menakutkan dan rahang bawah yang menonjol, tampak jelek seperti namanya, jadi Lantz mengganti namanya menjadi ikan bass Chili. Itu menjadi sangat populer sehingga satu ikan bisa dijual seharga ribuan dolar. Pada pertengahan 1990-an, CCAMLR melaporkan bahwa penangkapan ikan gigi ilegal telah mencapai lebih dari 68.000 ton—lebih dari dua kali lipat kuota legal. Peningkatan pengawasan dan penangkapan oleh negara-negara seperti Australia dan Selandia Baru telah membantu mengekang aktivitas perburuan, tetapi tetap menjadi masalah serius.

Menjual ikan yang ditangkap secara ilegal relatif mudah untuk lolos jika inspektur pelabuhan melakukan pekerjaan yang buruk dalam menyelidiki kapal, jelas Peter Horn, direktur proyek untuk mengakhiri program penangkapan ikan ilegal Pew Charitable Trusts. Yang harus dilakukan kapten hanyalah salah melaporkan hasil tangkapan, mengklaim misalnya bahwa awak kapal menangkap satu jenis ikan padahal sebenarnya menangkap yang lain; kebohongan tentang jumlah ikan yang ditangkap; atau berpura-pura telah memancing di daerah yang berbeda. Hasil akhirnya adalah pasar dengan begitu banyak ikan yang ditangkap secara ilegal sehingga “ada kemungkinan yang masuk akal bahwa Anda telah membeli beberapa secara tidak sengaja,” kata Horn.

Untuk kapal penangkap ikan IUU, Samudra Selatan sangat terpencil—mereka mengangkut ikan hampir 1.500 kilometer dari tepi paling selatan perairan teritorial Selandia Baru, di mana sulit bagi negara-negara terdekat sekalipun untuk mempertahankan kapal penjaga pantai reguler atau patroli udara. Sebelum STS-50 tiba di lokasi, armada kapal penangkap ikan terkenal yang dikenal sebagai Bandit 6 telah memburu ikan bergigi di Samudra Selatan dari tahun 2003 hingga 2016. Dengan peluncuran Project Scale, Sea Shepherd mulai membantu Interpol menargetkan kapal dan pemiliknya, termasuk kelompok mafia Spanyol bernama Vidal Armadores.

Satu pencopotan melibatkan pengejaran 110 hari yang dipimpin oleh kapal Sea Shepherd melintasi tiga samudra. Perburuan kapal ilegal, Thunder, berakhir pada April 2015, ketika kapten Chili dengan sengaja menenggelamkan kapal di lepas pantai barat Afrika.

Setelah itu, penyelidik Project Scale menemukan identitas pemilik Thunder dari klaim asuransinya, termasuk hilangnya 32 ton ikan gigi yang ditangkap secara ilegal. “Begitulah kurang ajarnya mereka,” kata Hammarstedt.

Pada tahun 2015, sebuah pengadilan di São Tomé dan Príncipe, sebuah negara kepulauan di lepas pantai barat Afrika, menghukum kapten Thunder dan dua awaknya atas beberapa tuduhan terkait dengan penangkapan ikan ilegal dan secara kolektif mendenda mereka lebih dari $17 juta.

Pada awal 2016, lima kapal Bandit 6 lainnya mengalami nasib yang sama, dan untuk sementara waktu, Samudra Selatan bebas dari operasi penangkapan ikan ilegal yang besar.

Dengan hilangnya kapal Spanyol, STS-50 masuk untuk mengisi kekosongan.

The STS-50 telah memancing secara ilegal di seluruh dunia pada saat itu selama delapan tahun di bawah berbagai nama, kemungkinan menjual hasil tangkapan ke tengkulak yang tahu itu ilegal, kata Bergh Stop Illegal Fishing.

Awak kapal akan sering berganti dan mungkin beberapa tidak akan tahu bahwa kegiatan mereka adalah kriminal, tetapi perwira senior seperti kapten Rusia dan rekan pertama akan sepenuhnya sadar, kata Bergh.

Baru pada musim gugur 2016 pihak berwenang menandai kapal tersebut karena kemungkinan pelanggaran. Setelah krunya menurunkan apa yang tampak seperti ikan gigi di pelabuhan Weihai, Cina, menimbulkan kecurigaan bahwa itu mungkin telah ditangkap secara ilegal, para pejabat melakukan tes DNA yang mengkonfirmasi bahwa itu sebenarnya adalah ikan gigi. Untuk menangkap ikan gigi secara legal, kapal harus terdaftar di negara yang menjadi anggota CCAMLR—jika tidak, tangkapan tersebut masuk dalam kategori “tidak diatur.” The STS-50 terdaftar ke Kamboja, yang bukan anggota. Bagaimanapun, seperti yang kemudian dikonfirmasi oleh pejabat Kamboja, pendaftaran kapal itu dipalsukan. Tetapi sebelum ada yang bisa menghentikannya, kapal itu melarikan diri melintasi Samudra Hindia.

Pada Januari 2017, Selandia Baru dan Australia meminta Interpol mengeluarkan pemberitahuan ungu, dan para pejabat di negara-negara mitra bersiaga tinggi. Pada saat ini, kapal telah berganti nama menjadi Sea Breeze dan kemudian lagi menjadi Ayda . Ketika tiba di pelabuhan, kapten, Aleksandr Matveev, menunjukkan dokumen palsu untuk mengaburkan identitasnya dan mengklaim kapal itu milik setidaknya delapan negara bendera yang berbeda termasuk Togo, Nigeria, dan Bolivia—semua negara dengan undang-undang maritim yang lemah. Mendaftarkan kapal di bawah salah satu yang disebut bendera kemudahan ini adalah taktik umum yang digunakan oleh pemilik kapal penangkap ikan IUU karena kapal umumnya berada di bawah yurisdiksi negara bendera.

Pemilik kapal menyamarkan identitas mereka melalui jaringan perusahaan cangkang yang berbelit-belit—bisnis yang hanya ada di atas kertas. Sebuah laporan tahun 2019 oleh Center to Combat Corruption and Cronyism mencatat bahwa “reformasi skala besar diperlukan di sektor perikanan global untuk meningkatkan cara pemilik kapal melaporkan informasi kepemilikan dan mencegah eksploitasi yurisdiksi buram dan negara bendera.”

Setahun setelah STS-50 meninggalkan Weihai, kapal itu kembali ke China dan ditangkap tetapi melarikan diri pada hari yang sama. Kapal tersebut menghindari pihak berwenang hingga Februari 2018, ketika inspektur perikanan di Madagaskar menemukan dokumen mencurigakan di atas kapal .

“Madagaskar benar-benar brilian,” kata Bergh, mengacu pada keputusan inspektur untuk memperingatkan IOTC. “Mereka memiliki kecurigaan dan mengirim mereka keluar.” Jika mereka tidak melakukan itu, tambahnya, mungkin perlu waktu lebih lama bagi pihak berwenang untuk melacak kapal tersebut.

Segera setelah STS-50 melarikan diri dari Fort Dauphin, berbagai pemain, termasuk FISH-i Africa dan Stop Illegal Fishing, mulai melacak kapal melalui sistem identifikasi otomatis (AIS), yang memancarkan sinyal lokasi yang dapat ditangkap oleh peralatan radio. dan satelit untuk membantu kapal menghindari tabrakan di laut. Grup-grup tersebut membagikan informasi tersebut kepada pemain lain, termasuk Jeulain di Pusat Penggabungan Informasi Maritim Regional dan ofisial di Indonesia, Australia, dan Selandia Baru. Dengan mengumpulkan berbagai sumber intelijen mereka, kata Jeulain, mereka dapat meningkatkan keunggulan strategis mereka di STS-50.

“Anda mengirim bola ke pemain lain yang bisa memberi nilai tambah pada permainan,” tambahnya.

Related Post