Hukum Laut : Undang-undang Baru Untuk Laut Lepas

Hukum Laut : Undang-undang Baru Untuk Laut Lepas – Negosiasi PBB dimulai hari ini di New York mengenai unsur-unsur kesepakatan internasional untuk mengatur konservasi dan pemanfaatan laut lepas secara berkelanjutan.

Hukum Laut : Undang-undang Baru Untuk Laut Lepas

oceanlaw – Setiap negara akan memiliki kursi di negosiasi perdana tentang konservasi di luar perbatasan mereka. Lebih dari separuh lautan dunia terletak di luar yurisdiksi nasional, dan hutan belantara yang luas ini setara dengan Wild West.

Dilansir dari theconversation, Bangsa dan perusahaan melihat melampaui batas nasional untuk mineral laut dalam, senyawa obat baru dan, tentu saja, untuk menangkap ikan. Ketegangan dapat muncul ketika kepentingan komersial ini tumpang tindih satu sama lain, atau dengan upaya konservasi.

Baca juga : Pelatihan Meningkatkan Kerjasama Regional Penegakan Hukum di Laut

Undang-undang baru yang akan disetujui, di bawah Konvensi PBB tentang Hukum Laut yang ada , akan bertujuan untuk meningkatkan tata kelola laut lepas yang terfragmentasi dan berbasis industri saat ini. Peraturan universal, koheren dan berkelanjutan akan sangat penting untuk melindungi satwa liar di perairan di luar yurisdiksi nasional.

Di laut lepas, melestarikan satwa liar akan memberikan banyak manfaat, mulai dari stabilitas iklim hingga produktivitas perikanan dan ekosistem lainnya yang berkelanjutan.

Keanekaragaman hayati laut yang indah di lautan terpencil membuat sebagian orang takjub dan menginspirasi orang lain dengan potensinya. Penemuan seperti Casper si “gurita hantu” menunjukkan bahwa kita selalu menemukan hal-hal baru.

Di luar fakta sederhana tentang spesies baru dan menarik, satwa liar laut juga memberikan layanan ekosistem global yang penting dan janji akan sumber daya baru, seperti pengobatan kanker payudara yang terinspirasi oleh spons laut dalam Halichondria okadai.

Perlunya Undang-undang Baru

Dengan begitu banyak nilai di lautan, kesepakatan global baru ini sangat dibutuhkan untuk menjaga keanekaragaman hayati laut di wilayah yang saat ini kurang dilindungi. Ancaman ini termasuk perubahan iklim, pengasaman laut , polusi plastik , kebisingan, penambangan lepas pantai yang ada dan aktivitas baru seperti geoengineering kelautan. Efek kumulatif dari ancaman ini membutuhkan kehati-hatian dalam industrialisasi yang dalam.

Di wilayah di mana tidak ada negara yang memiliki yurisdiksi, akankah hubungan kekuatan internasional yang bermusuhan berlaku, atau akankah negara dapat bekerja sama untuk melindungi kepentingan bersama global?

Berikut adalah pertanyaan dan tantangan utama yang harus dipertimbangkan oleh negosiator saat mereka mengembangkan hukum bersejarah ini:

1) Kawasan Terlindung dan Zona Larangan Memancing

Pengelolaan berbasis kawasan mencakup alat-alat seperti kawasan lindung laut dan pembatasan spasial untuk penangkapan ikan. Tantangan utama bagi negosiator adalah menyeimbangkan hak yang ada untuk bernavigasi, menangkap ikan, dan penelitian dengan penggunaan yang bersaing dan tanggung jawab untuk melindungi lingkungan laut.

Akankah ada kemauan politik yang cukup dari negara-negara pendukung (Uni Eropa; 134 anggota G77; dan Meksiko, Australia dan Selandia Baru) untuk membuat undang-undang tersebut cukup kuat? Atau akankah kepentingan komersial mendorong negosiasi?

2) Penilaian Dampak Lingkungan

Aktivitas di laut dalam berpotensi menyebabkan kerusakan serius pada keanekaragaman hayati. Kami masih harus banyak belajar tentang dampak kegiatan tersebut terhadap ekosistem laut. Bagaimana dampak ini akan dinilai dan ditindaklanjuti di dunia barat liar global?

Untuk mempertahankan integritas ekosistem laut dan ketahanan pangan kita, aktivitas manusia perlu diberi batasan tegas. Undang-undang baru perlu mewajibkan industri untuk membuktikan bahwa kegiatan mereka tidak memiliki dampak merugikan yang signifikan.

3) Sumber Daya Genetik Laut

Perpustakaan genetik organisme laut dalam dan bahan kimia kompleks yang mereka hasilkan dapat menyimpan obat untuk penyakit atau menginspirasi terobosan biotek. Penelitian dan inovasi akan sangat penting jika kita ingin mendapatkan manfaat penuh dari sumber daya genetik laut. Tetapi akses ke laut dalam yang terpencil saat ini terbatas pada beberapa negara dengan uang dan sumber daya yang diperlukan.

Bagi industri, kepastian hukum sangat penting untuk investasi. Ada kesenjangan hukum yang berkaitan dengan bagaimana manfaat penemuan dan aplikasi komersial dari keanekaragaman hayati di luar yurisdiksi nasional dapat dibagi. Delegasi terbagi dalam cara berbagi manfaat, tetapi bahkan negara yang paling enggan (Amerika Serikat, Kanada, dan Rusia) telah sepakat untuk merundingkan alternatif penggunaan dan manfaat sepihak.

4) Berbagi Keahlian

Negara-negara kaya memiliki awal yang besar dibandingkan negara-negara miskin dalam memanfaatkan lautan dengan sebaik-baiknya. Jadi, penting untuk memperkuat kapasitas negara berkembang dalam ilmu dan teknologi kelautan, keahlian hukum dan teknis, pemantauan dan pengawasan , dan penegakan peraturan. Ini akan membutuhkan pembangunan jaringan yang ada dan badan ilmiah internasional seperti Komisi Oseanografi Antar Pemerintah PBB.

Ini adalah wilayah yang belum dipetakan. Pada akhir perundingan tahun 2017 harus ada keselarasan antara kepentingan negara yang bersaing dengan aktor non-negara seperti korporasi. Negara juga harus memutuskan siapa, bagaimana, dan otoritas atau pengaturan pemerintahan apa yang akan menerapkan undang-undang baru yang akan meminta pertanggungjawaban orang atas tindakan mereka di laut lepas, tanpa merusak undang-undang dan kerangka kerja yang ada.

KTT minggu ini di New York merupakan langkah pertama dalam kesempatan unik untuk memberikan warisan yang menopang ekosistem kritis lautan terbuka – sesuatu yang penting bagi kita semua.

Related Post