Pelatihan Meningkatkan Kerjasama Regional Penegakan Hukum di Laut

Pelatihan Meningkatkan Kerjasama Regional Penegakan Hukum di Laut – Kapal penegak hukum maritim (MLE) adalah kapal non-angkatan laut yang digunakan untuk tugas penegakan hukum maritim, terutama kapal penjaga pantai, tetapi juga kapal lembaga MLE lainnya, seperti polisi laut dan layanan perlindungan perikanan.

Pelatihan Meningkatkan Kerjasama Regional Penegakan Hukum di Laut

oceanlaw – Pertumbuhan penjaga pantai dan pasukan MLE lainnya terlihat jelas di Asia Tenggara . Ada beberapa alasan untuk perkembangan ini.

Dikutip dari aspistrategist, Ada peningkatan umum dalam aktivitas maritim, terutama pelayaran dan eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas lepas pantai, yang memerlukan pemantauan dan kemungkinan pemolisian untuk alasan keselamatan, keamanan, dan perlindungan lingkungan. Lingkungan peraturan untuk kegiatan ini telah menjadi lebih kompleks selama bertahun-tahun, yang memerlukan tingkat pelatihan yang lebih tinggi bagi petugas lembaga PMB.

Baca juga : Insiden Aquarius dan Hukum Laut: Apakah Italia Melanggar Aturan Terkait?

Masih tingginya aktivitas illegal di laut, baik itu perompakan, perampokan bersenjata terhadap kapal, aksi terorisme di sekitar Laut Sulu, maupun perdagangan narkoba, senjata dan manusia.

Alasan ketiga adalah banyaknya sengketa batas dan kedaulatan di kawasan, khususnya di Laut China Selatan. Pasukan MLE sekarang dianggap lebih disukai untuk perlindungan kedaulatan dan kehadiran mereka di daerah yang disengketakan lebih disukai daripada angkatan laut, yang membawa tingkat risiko politik yang lebih tinggi, terutama di mana ada ketegangan yang sudah ada sebelumnya antara negara-negara tetangga.

Negara-negara kawasan mengakui bahwa kerja sama diperlukan untuk sebagian besar bentuk MLE dan keselamatan, meskipun mungkin tidak ada batas laut yang disepakati. Sekali lagi, pasukan MLE lebih disukai daripada angkatan laut untuk operasi ini.

Pasukan MLE, kapal dan pesawat terbang umumnya lebih murah untuk diperoleh daripada yang setara dengan militer mereka. Mereka juga lebih murah untuk dioperasikan, selalu membutuhkan kru yang lebih kecil dan peralatan yang kurang canggih.

MLE juga menjadi lebih kompleks dengan meningkatnya jumlah konvensi dan peraturan internasional yang menangani aktivitas ilegal di laut. Lebih sulit bagi angkatan laut untuk melakukan MLE secara ad hoc. Sementara itu, angkatan laut regional lebih fokus pada kemampuan berperang. Sebagian besar enggan untuk terlalu terlibat dalam tugas kepolisian.

Pengembangan pasukan MLE telah memberikan peningkatan peluang bagi sekutu dan negara mitra yang lebih maju untuk membantu dalam membangun kapasitas negara-negara yang kurang maju untuk menangani tugas-tugas MLE dan keselamatan maritim.

Negara-negara kepulauan Pasifik sekarang menghadapi tantangan keamanan maritim yang semakin meningkat . Sebagian besar kejahatan transnasional yang dilaporkan di wilayah tersebut memiliki dimensi maritim.

Tugas MLE di wilayah laut kepulauan Pasifik tidak pernah sesulit ini. Ada kesenjangan operasional dalam patroli laut oleh banyak pulau. Pengawasan udara daerah terpencil, zona lepas pantai dan daerah laut lepas yang berdekatan hanya dilakukan secara terbatas.

Di Samudra Hindia, keselamatan dan keamanan maritim telah diidentifikasi sebagai prioritas untuk Asosiasi Lingkar Samudra Hindia, dengan referensi khusus dibuat untuk pembajakan, pengelolaan perikanan berkelanjutan, dan kebutuhan untuk persiapan menghadapi bencana alam. Asosiasi tersebut telah membentuk kelompok kerja tentang keselamatan dan keamanan maritim yang dapat mensponsori beberapa kursus pelatihan.

Pelatihan MLE di seluruh Indo-Pasifik tersedia dalam berbagai bentuk, mulai dari pengiriman online hingga pengiriman bantuan pengembangan kapasitas di dalam negeri hingga program perumahan yang berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Sebagian besar akademi penjaga pantai regional berfokus pada penyediaan pelatihan dasar bagi petugas penjaga pantai, tetapi beberapa, seperti Akademi Penjaga Pantai Jepang, juga menawarkan program pelatihan lanjutan untuk perwira menengah baik nasional maupun internasional.

Penjaga Pantai AS telah membantu dalam latihan langsung untuk melatih penjaga pantai Asia Tenggara dalam melakukan prosedur naik dan inspeksi kapal. Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan di Thailand memiliki program kejahatan maritim global yang melakukan pengembangan kapasitas.

Namun secara keseluruhan, tidak ada lembaga regional yang berfokus pada penyediaan pelatihan dan pendidikan profesional bagi perwira menengah dari lembaga MLE regional yang meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka untuk memungkinkan mereka menjalankan komando dalam organisasi mereka.

Dengan analisis yang cermat, keterlibatan, dan rancangan program yang cerdas, pusat penegakan hukum maritim Indo-Pasifik (IMLEC) akan secara efektif mengidentifikasi intervensi strategis yang memanfaatkan kekuatan masing-masing dari program dan lembaga MLE yang ada di Indo-Pasifik.

IMLEC akan mencerminkan posisi bahwa MLE dan keselamatan maritim adalah kepentingan bersama semua negara kawasan dan tugas-tugas yang diperlukan, terlepas dari perselisihan atau ketidaksepakatan apa pun. Pusat tersebut akan memberikan pelatihan modular dan fokus pada MLE, tetapi dengan beberapa perhatian juga pada keselamatan maritim dan perlindungan lingkungan laut.

Setelah didirikan, IMLEC mungkin juga menawarkan kursus dan lokakarya yang dapat dipesan lebih dahulu yang mungkin bersifat spesifik lembaga atau negara, atau multi-lembaga, multi-sektor dan/atau multilateral.

IMLEC harus memiliki fungsi penelitian yang memungkinkannya mengikuti perkembangan teknologi dan bagaimana mereka dapat digunakan oleh negara-negara regional untuk membantu mereka dengan MLE dan memberikan keamanan maritim di perairan mereka.

Peran utama IMLEC adalah untuk mempromosikan pendekatan gabungan, bersama, intra-pemerintah, antar-lembaga dan multinasional untuk pelaksanaan operasi MLE regional yang didasarkan pada keahlian dan keterampilan terbaik.

Ini harus menjadi tuan rumah pertemuan MLE regional tingkat tinggi yang mendorong hubungan antara para pemimpin MLE negara mitra serta menjadi tuan rumah dialog jalur 1,5 tentang topik sensitif.

Penting bagi keberhasilan pusat sebagai fasilitator untuk mengintegrasikan pelatihan PMB di seluruh Indo-Pasifik akan menjadi sponsor mulai dari otoritas PMB nasional, pemerintah nasional dan berbagai badan regional dan internasional—seperti Interpol, UNODC dan Organisasi Maritim Internasional—yang berkomitmen untuk MLE yang lebih baik dan keamanan dan keselamatan maritim yang lebih kuat di Indo-Pasifik.

Dalam hal lokasi, mengingat reputasi regional Australia sebagai negara dengan rezim penegakan hukum maritim sipil yang kuat, ada alasan kuat bagi IMLEC untuk berbasis di Australia utara.

Darwin memiliki hubungan yang dalam dengan wilayah tersebut. Ini adalah pusat kegiatan maritim yang berkembang pesat yang mendukung Angkatan Pertahanan Australia, Angkatan Perbatasan Australia, industri minyak dan gas lepas pantai, penangkapan ikan komersial, perbaikan dan pemeliharaan kapal, dan pariwisata bahari.

Jangkauan dan kedalaman upaya keamanan maritim sipil di Darwin akan memberi para peserta kesempatan untuk terlibat dengan komandan operasional dan eksekutif senior dari beragam lembaga. Ini akan sangat berharga untuk menghasilkan pemahaman bersama tentang tantangan PMB sipil regional.

Untuk staf Australian Border Force, ada kemungkinan bahwa beberapa pelatihan yang sekarang dilakukan di ABF College di Sydney mungkin dilakukan di Darwin.

Dengan mempertahankan keterlibatan dengan semua otoritas MLE di Indo-Pasifik, IMLEC akan dapat dengan gesit beralih untuk mengembangkan program tentang masalah kebijakan yang muncul atas permintaan pemangku kepentingan utama. Ini akan mengoperasikan program MLE yang inovatif untuk membangun kapasitas mitra, mempromosikan profesionalisme di lembaga MLE dan memperkuat kerja sama regional untuk lebih memenuhi tantangan MLE sipil.

Related Post

Ocean Law - Informasi dan Bahasan Dunia Tentang Hukum di Laut