Hukum Internasional Laut Lepas & Dasar Laut

Hukum Internasional Laut Lepas & Dasar Laut – Laut lepas , masuk hukum maritim , semua bagian massa air asin yang mengelilingi dunia yang bukan merupakan bagian laut teritorial atau perairan pedalaman suatu negara.

Hukum Internasional Laut Lepas & Dasar Laut

oceanlaw – Selama beberapa abad yang dimulai pada Abad Pertengahan Eropa, sejumlah negara maritim menegaskan kedaulatan atas sebagian besar laut lepas. Contoh terkenal adalah klaim Genoa di Mediterania dan Inggris Raya di Laut Utara dan di tempat lain.

Dilansir dari britannica, Doktrin bahwa laut lepas pada saat damai terbuka untuk semua bangsa dan tidak boleh tunduk pada kedaulatan nasional (kebebasan laut ) diusulkan oleh ahli hukum BelandaHugo Grotius sejak 1609. Namun, itu tidak menjadi prinsip yang diterima dalam hukum internasional sampai abad ke-19.

Kebebasan laut secara ideologis terkait dengan kebebasan abad ke-19 lainnya, terutama teori ekonomi laissez-faire, dan ditekan dengan kuat oleh kekuatan maritim dan komersial yang besar, terutama Inggris Raya. Kebebasan laut lepas sekarang diakui mencakup kebebasan navigasi, penangkapan ikan, pemasangan kabel dan pipa bawah laut, dan penerbangan pesawat terbang.

Pada paruh kedua abad ke-20, tuntutan beberapa negara pantai untuk peningkatan zona keamanan dan bea cukai, untuk hak penangkapan ikan lepas pantai eksklusif , untuk konservasi sumber daya laut, dan untuk eksploitasi sumber daya, terutama minyak, yang ditemukan di landas kontinen menyebabkan konflik serius. .

Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut yang pertama, yang diadakan di Jenewa pada tahun 1958, berupaya untuk menyusun hukum laut lepas tetapi tidak dapat menyelesaikan banyak masalah, terutama luas maksimum yang diizinkan dari laut teritorial yang tunduk pada kedaulatan nasional. Konferensi kedua (Jenewa, 1960) juga gagal untuk menyelesaikan masalah ini; dan konferensi ketiga dimulai di Caracas pada tahun 1973, kemudian diadakan di Jenewa dan New York City .

Baca juga : Hukum Laut Hukum Internasional [1982]

Negara telah memilih untuk bekerja sama di sejumlah bidang di luar alokasi dan pengaturan hak berdaulat Laut lepas dan dasar laut

Secara tradisional, laut lepas di luar perairan teritorial negara-negara bagian dianggap terbuka untuk semua dan tidak dapat dirampas. Pengertian laut lepas telah agak berubah sejak terbentuknya berbagai zona maritim, sehingga sekarang dianggap sebagai perairan yang tidak termasuk dalam zona ekonomi eksklusif , laut teritorial, perairan pedalaman negara, atau perairan kepulauan Indonesia. negara kepulauan.

Laut lepas terbuka untuk semua negara bagian, dengan setiap negara bagian memiliki kebebasan navigasi dan penerbangan serta kebebasan untuk memasang kabel dan pipa bawah laut, melakukan penelitian ilmiah, dan menangkap ikan. Pada kapal di laut lepas, yurisdiksi dilaksanakan oleh negara bendera (yaitu, negara yang benderanya dikibarkan oleh kapal tertentu). Meski demikian, kapal perang memiliki hak untuk menaiki kapal yang diduga melakukan pembajakan, yaituperdagangan budak , atau siaran tidak resmi.

Ada juga hak “pengejaran panas, ”dengan ketentuan pengejaran itu sendiri terus menerus, ke laut lepas dari laut teritorial atau zona ekonomi negara pengejar untuk menahan kapal yang diduga melanggar hukum negara pantai yang bersangkutan.

Itu dasar laut internasional (yaitu, dasar laut di luar batas yurisdiksi nasional), bagian yang diyakini kaya akan mineral, tidak tunduk pada peruntukan nasional dan telah ditetapkan sebagai “warisan umum umat manusia ”oleh Deklarasi Prinsip yang Mengatur Dasar Laut (1970) danPerjanjian Hukum Laut . Kegiatan di dasar laut internasional, yang juga dikenal sebagai “Kawasan”, diharapkan dilakukan untuk kepentingan kolektif semua negara, dan manfaatnya diharapkan dapat dibagikan secara adil.
Luar angkasa

Luar angkasa terletak di luar batas atas kedaulatan negara yang saat ini tidak ditentukan wilayah udara . Itu dinyatakan gratis untuk eksplorasi dan penggunaan oleh semua negara dan tidak dapat diambil secara nasional oleh resolusi Majelis Umum PBB tahun 1963. ItuPerjanjian Luar Angkasa (1967) menegaskan kembali prinsip-prinsip ini dan dengan ketentuan bahwa eksplorasi dan penggunaan luar angkasa harus dilakukan untuk kepentingan semua negara.

ItuPerjanjian Bulan (1979) mengatur demiliterisasi Bulan dan benda langit lainnya dan menyatakan Bulan dan sumber dayanya sebagai “warisan bersama umat manusia.” Sejumlah kesepakatan mengenai benda luar angkasa (1972 dan 1974) dan penyelamatan astronot (1968) juga telah ditandatangani.
Antartika

Itu Perjanjian Antartika (1959) mencegah militerisasi benua Antartika dan menangguhkan klaim teritorial oleh negara-negara bagian untuk kehidupan perjanjian tersebut. Karena tidak memberikan mekanisme untuk penghentiannya, bagaimanapun, rezim yang berkelanjutan dan terbuka telah diciptakan. Ada juga berbagai kesepakatan yang melindungi lingkungan Antartika .
Perlindungan lingkungan Hidup

Karena aturan tanggung jawab negara memerlukan atribusi tindakan yang salah kepada negara bagian tertentu — sesuatu yang sulit dibuktikan secara meyakinkan dalam kasus kerusakan lingkungan — diakui bahwa melindungi lingkungan harus dilakukan dengan cara selain tanggung jawab negara secara individu. Sebaliknya, pendekatan kerja sama internasional telah diadopsi. Untuk beberapa jenispolutan , misalnya, negara bagian telah setuju untuk memberlakukan pengurangan secara bertahap batas emisi yang diizinkan.

Itu Deklarasi Stockholm (1972) danDeklarasi Rio (1992) yang dikeluarkan olehKonferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Lingkungan dan Pembangunan , negara-negara bagian yang memerintahkan untuk memastikan bahwa kegiatan-kegiatan dalam yurisdiksi mereka tidak menyebabkan kerusakan lingkungan di negara-negara atau wilayah lain. Perjanjian lain telah membahas kebutuhan untuk konsultasi dini tentang potensi masalah lingkungan, pemberitahuan masalah yang ada, dan penggunaan yang lebih luas dari penilaian dampak lingkungan.

Mekanisme pengawasan dan pemantauan juga telah ditetapkan oleh beberapa perjanjian ini, termasuk Konvensi Polusi Udara Lintas Batas Jarak Jauh (1979), perjanjian Hukum Laut, Konvensi Wina untuk Perlindungan Lapisan Ozon (1985), Konvensi diubah Konvensi Pencemaran Laut dari Sumber Tanah Berbasis (1986), Konvensi Dampak Lingkungan Penilaiandalam Konteks Lintas Batas (1991), Konvensi Keanekaragaman Hayati (1992), Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (1992), dan Protokol Kyoto (1997).
Aktor non-negara dalam hukum internasional
Individu

Secara historis, negara adalah satu-satunya subjek hukum internasional. Namun, selama abad ke-20, semakin banyak hukum internasional yang mengabdikan diri untuk mendefinisikan hak dan tanggung jawab individu. Hak individu di bawah hukum internasional dirinci dalam berbagai halinstrumen dan perjanjian hak asasi manusia . Meskipun referensi tentang perlindungan hak asasi manusia muncul di Piagam PBB, mesin utama dari proses tersebut adalahDeklarasi Universal Hak Asasi Manusia (1948; UDHR).

UDHR telah dilengkapi dengan serangkaian perjanjian internasional yang mengesankan, termasukKonvensi Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida , theKonvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial (1965), the Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (1966),Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya (1966), theConvention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women (1979), theKonvensi Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi atau Merendahkan Martabat Manusia (1984), danKonvensi Hak Anak (1989).

Dengan pengecualian konvensi tentang genosida, perjanjian ini juga telah membentuk komite pemantauan, yang, tergantung pada ketentuan perjanjian tertentu, dapat memeriksa laporan rutin yang diperlukan negara, mengeluarkan komentar umum dan khusus negara, dan menghibur petisi dari individu. . Komite melawanpenyiksaan dapat memulai penyelidikan atas mosi sendiri. Hak-hak luas yang dilindungi dalam konvensi ini termasuk hak untuk hidup dan proses hukum , kebebasan dari diskriminasi dan penyiksaan, dan kebebasan berekspresi dan berkumpul.

Hak untuk menentukan nasib sendiri dan hak orang-orang yang termasuk dalam kelompok minoritas dilindungi oleh konvensi tentang hak sipil dan politik. Selain itu, PBB telah membentuk berbagai organ dan mekanisme untuk melindungi hak asasi manusia, termasuk Komisi Hak Asasi Manusia (diganti pada tahun 2006 oleh Dewan Hak Asasi Manusia).

Perlindungan hak asasi manusia juga ada di tingkat daerah. Sistem yang berkembang paling baik didirikan oleh Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia , yang memiliki lebih dari 40 negara pihak serta pengadilan yang dapat mendengarkan permohonan antar negara bagian dan individu. Contoh lain adalah Konvensi Inter-Amerika tentang Hak Asasi Manusia, yang memiliki komisi dan pengadilan, dan Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Rakyat (1982), yang memiliki komisi dan sedang mengembangkan pengadilan.

Baca juga : Peran Lembaga Penegak Hukum di Indonesia Yang Harus Anda Ketahui

Selain hak yang diberikan kepada individu, hukum internasional juga memberi mereka tanggung jawab. Secara khusus, setelah Nürnberg Charter (1945) dan pembentukan pengadilan berikutnya untuk menuntut penjahat perang Nazi, individu-individu telah dikenai tanggung jawab pidana internasional dan secara langsung bertanggung jawab atas pelanggaran hukum internasional, terlepas dari pertimbangan hukum domestik.

Tanggung jawab individu ditegaskan dalam Konvensi Jenewa dan protokol tambahannya serta ditegaskan dan diberlakukan oleh undang-undang yang membentuk pengadilan kejahatan perang untuk Yugoslavia (1993) dan Rwanda(1994), keduanya menuntut, menghukum, dan menghukum orang-orang yang dituduh melakukan kejahatan perang. Statuta Roma tentang Pengadilan Kriminal Internasional , yang mulai berlaku pada tahun 2002, juga mengatur tanggung jawab pidana internasional individu.

Related Post