Dari Laut Utara ke Teluk Benggala: Batas Maritim di Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut

Dari Laut Utara ke Teluk Benggala: Batas Maritim di Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut – Pekan lalu, Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut menyampaikan putusannya dalam Sengketa mengenai penetapan batas laut antara Bangladesh dan Myanmar di Teluk Benggala (Bangladesh/Myanmar).

Dari Laut Utara ke Teluk Benggala: Batas Maritim di Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut

oceanlaw – Meskipun Bangladesh dan Myanmar memulai negosiasi untuk penetapan batas laut mereka sejak tahun 1974, ketika Bangladesh merdeka dari Pakistan, batas tersebut masih harus diselesaikan pada tahun 2009, ketika Bangladesh memulai proses tersebut.

Baca juga : Hukum Laut Internasional: Sebuah Pengabaian dan Studi Kasus

Melansir dipublico, Perselisihan itu dipicu pada tahun 2008 ketika, menyusul penemuan deposit gas oleh India dan Myanmar, Myanmar mengizinkan eksplorasi di daerah yang diperebutkan. Bangladesh membalas dengan mengirimkan kapal perangnya di wilayah yang disengketakan. Untungnya, konflik dapat dihindari setelah negosiasi yang intens antara para pihak dan perselisihan tersebut kini telah diselesaikan secara damai dengan menggunakan ketentuan penyelesaian perselisihan (Bagian XV) dari Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Keputusan tersebut menetapkan batas laut teritorial, zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen [termasuk area landas kontinen di luar 200 mil laut (nm) dari garis pangkal], antara kedua Negara di Teluk Benggala. Ini juga membahas navigasi di perairan teritorial Bangladesh oleh kapal Myanmar dan membahas hak dan kewajiban para pihak di daerah di mana landas kontinen Bangladesh di luar 200 nm tumpang tindih dengan kolom air dalam 200 nm dari pantai Myanmar.

Kasus ini adalah yang pertama diputuskan antara keduanya yang diprakarsai oleh Bangladesh untuk penetapan batas lautnya dengan negara tetangganya, Myanmar dan India. Seperti yang telah dilaporkan Dapo, penetapan batas Bangladesh-India telah diajukan ke arbitrase . Diharapkan, setelah keputusan tentang perbatasan, Bangladesh dan Myanmar sekarang akan memulai kegiatan eksploitasi di Teluk Benggala.

Bagi mereka yang akrab dengan delimitasi maritim, pandangan sekilas ke peta wilayah akan segera mengingat geografi kasus landas kontinen Laut Utara., yang diputuskan oleh ICJ pada tahun 1969. Setidaknya ada tiga kesamaan di antara kedua kasus tersebut. Yang pertama adalah cekungan pantai suatu Negara. Dalam kasus Laut Utara itu adalah Jerman, dalam hal ini adalah Bangladesh. Kedua, peran geologi dan relevansi konsep pemanjangan alam. Yang ketiga adalah keharusan bagi hakim yang terlibat dalam sengketa untuk menjalankan fungsi “pembuatan hukum”, tanpa adanya preseden yudisial.

Dalam kasus Laut Utara, ICJ harus menentukan aturan untuk delimitasi landas kontinen menurut kebiasaan (karena Konvensi Jenewa 1958 tentang Landas Kontinen tidak berlaku), dalam kasus 2012 ITLOS harus menentukan metode untuk delimiting landas kontinen lebih dari 200 nm. Tentu saja, jarak antara Laut Utara dan Teluk Benggala tidak hanya secara geografis,sejak selang waktu lebih dari 40 tahun telah menambahkan banyak hukum delimitasi maritim.

Pada tahun 1969 tidak ada keputusan internasional tentang delimitasi kecualiPenghargaan Grisbadarna , dan aturan serta metode yang akhirnya ditentukan oleh ICJ dikembangkan melawan praktik negara yang sedikit. Saat ini, banyak kasus yang diputuskan memberikan hukum kasus yang kuat. Lebih penting lagi, manfaat aturan dan metode yang digunakan oleh pengadilan telah diuji beberapa kali dalam praktik negara.

Praktik ini, misalnya, telah menegaskan pentingnya aturan equidistance/keadaan khusus dan umumnya menolak metode seperti metode koridor yang digunakan dalam kasus St Pierre dan Miquelon (salah satu dari sedikit kasus yang tidak disebutkan sama sekali oleh ITLOS) .

Ada banyak hal menarik dalam keputusan ini, tidak hanya untuk hukum sarjana laut, tetapi juga untuk pengacara internasional. Satu masalah yang dibahas, meskipun cepat, oleh Pengadilan menyangkut unsur-unsur yang diperlukan untuk keberadaan sebuah perjanjian (ini dilakukan dalam membahas Notulen Kesepakatan, paragraf 88-99). Kesepakatan diam-diam, dan estoppel (119-125) juga dibahas secara singkat.

Komitmen Bangladesh untuk mengizinkan lewatnya kapal-kapal Myanmar yang tidak bersalah di perairan teritorialnya di sekitar Pulau St Martin adalah contoh tindakan sepihak negara yang menghasilkan konsekuensi hukum meskipun orang mungkin bertanya-tanya akan kebutuhannya, dalam terang jika rezim hukum yang disediakan oleh Bagian II UNCLOS.Sayangnya ITLOS tidak memperluas banyak masalah yang menarik perhatian spesialis hukum laut atau pengacara internasional secara lebih umum (ini telah dikomentari oleh Hakim Wolfrum dalam bukunyapendapat tersendiri ).

Cara singkat dalam menangani banyak poin mungkin karena keinginan untuk mengambil sebanyak mungkin juri. Khususnya, hampir semua hakim memberikan suara mendukung dispositif, termasuk dua hakim ad hoc. Yang terakhir tidak hanya memberikan suara mendukung setiap poin dalam dispositif, tetapi juga melampirkan deklarasi bersama pada penilaian. Walaupun hal ini tidak lazim dalam ajudikasi internasional, hal ini sejalan dengan tujuan delimitasi, yang tidak terdiri dari menetapkan apakah suatu Negara telah mematuhi atau tidak hukum internasional, tetapi bertujuan untuk menarik suatu batas yang tidak ada sebelumnya.

ITLOS dan Hukum Kasus Pengadilan Lainnya

Seperti yang telah dilaporkan Dapo , ini adalah pertama kalinya Pengadilan dipanggil untuk menarik batas laut antara dua Negara. Kasus delimitasi maritim sejauh ini telah diputuskan baik oleh ICJ atau oleh pengadilan arbitrase dan memang ditakuti oleh beberapa hakim dan sarjana bahwa membawa pengadilan baru ke bidang ini akan menyebabkan fragmentasi hukum. Keputusan pertama ITLOS di bidang ini menunjukkan bahwa ketakutan ini tidak berdasar.

Pengadilan sangat ingin menekankan bahwa itu akan menghormati kasus hukum sebelumnya dan sebagian besar hakim dalam pernyataan atau pendapat mereka juga menekankan fakta ini, kadang-kadang secara terbuka mengakui bahwa keputusan ini jauh dari membenarkan ancaman fragmentasi yang diusulkan oleh beberapa. Misalnya Hakim Treves dalam pernyataannya menyatakan bahwa:

“semua pengadilan dan tribunal yang dipanggil untuk memutuskan interpretasi dan penerapan Konvensi, termasuk ketentuannya tentang delimitasi, harus … menganggap diri mereka sebagai bagian dari upaya interpretatif kolektif, di mana, sambil mengingat kebutuhan untuk memastikan konsistensi dan koherensi. ”

Banyak elemen dalam keputusan memperkuat kesimpulan ini. Unsur-unsur ini termasuk referensi konstan untuk kasus hukum sebelumnya (ITLOS mengutip hampir semua keputusan sebelumnya di lapangan), bahasa yang digunakan, perbedaan antara delimitasi laut teritorial dan delimitasi batas tunggal antara zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen (seperti dalam keputusan ICJ Qatar/Bahrain dan kasus hukum berikutnya), metode delimitasi yang dipilih (pendekatan tiga langkah yang diadopsi oleh ICJ dalam kasus Rumania/Ukraina yang lebih baru), peran penting geografi dalam menetapkan garis batas dan pelepasan geologi sebagai dasar untuk delimitasi atau bahkan sebagai keadaan khusus.

Di antara banyak elemen lain yang mungkin telah memperkuat pendekatan ini, tentu ada pengalaman dalam delimitasi batas laut di antara beberapa hakim Pengadilan. Sebagai contoh, Hakim Treves, Wolfrum dan Hakim ad hoc Mensah juga merupakan anggota dari pengadilan yang menangani delimitasi antara Bangladesh dan India ; Hakim Nelson adalah ketua pengadilan dalam kasus Guyana/Suriname ; Hakim Cot pernah atau sedang menjadi hakim ad hoc di ICJ dalam kasus Rumania/Ukraina dan kasus Nikaragua/Kolombia ; Hakim ad hoc Oxman telah menjadi Hakim ad hoc diKasus Rumania/Ukraina .

Selain keuntungan besar dari konsistensi peradilan, transparansi dan prediktabilitas hukum, kepatuhan terhadap preseden peradilan menghasilkan dua kelemahan. Yang pertama adalah bahwa Pengadilan juga sangat mengikuti tren umum dalam mendukung beberapa kesalahpahaman atau solusi samar-samar dari pendahulunya. Jadi, misalnya, dalam menentukan batas tunggal antara zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen, ITLOS menyatakan bahwa itu akan dimulai dengan garis ekuidistan sementara (paragraf 240).

Namun, kemudian segera melanjutkan untuk memilih titik dasar untuk garis ini, sehingga menghasilkan apa yang pada kenyataannya adalah garis jarak yang dimodifikasi. Kelemahan kedua adalah tidak adanya elaborasi pada beberapa poin, dalam kemungkinan keinginan untuk menghindari membahas keputusan kritis sebelumnya.Seseorang tidak dapat menahan perasaan bahwa tidak adanya diskusi mungkin karena keinginan untuk mengakomodasi sebanyak mungkin pandangan dan untuk mencapai dukungan umum dari garis batas akhir, bahkan jika hakim tunggal mungkin tidak setuju dengan metode yang digunakan untuk mencapainya.

Upaya Pengadilan untuk mencapai tujuan ini patut dicatat (dan patut dipuji) meskipun elaborasi lebih lanjut akan disambut baik dalam mengklarifikasi undang-undang dan memastikan kepastian hukum dan prediktabilitas.Upaya Pengadilan untuk mencapai tujuan ini patut dicatat (dan patut dipuji) meskipun elaborasi lebih lanjut akan disambut baik dalam mengklarifikasi undang-undang dan memastikan kepastian hukum dan prediktabilitas.Upaya Pengadilan untuk mencapai tujuan ini patut dicatat (dan patut dipuji) meskipun elaborasi lebih lanjut akan disambut baik dalam mengklarifikasi undang-undang dan memastikan kepastian hukum dan prediktabilitas.

Oleh karena itu, keputusan tersebut tidak secara signifikan menyimpang dari hukum yang telah ditetapkan seperti yang dikembangkan oleh ICJ dan majelis arbitrase dalam kapasitas “pembuatan hukum” mereka. Fakta bahwa tidak ada inovasi yang mencolok tidak berarti bahwa Pengadilan tidak berpartisipasi dalam kedudukan yang sama dalam proses ini.

Jauh dari itu, Pengadilan telah berhati-hati untuk menambahkan sedikit saja pada hukum kasus yang ada dan untuk memajukannya selangkah lebih maju. Dua contoh yang paling jelas adalah delimitasi landas kontinen di luar 200 nm dan aturan yang berlaku di apa yang disebut “wilayah abu-abu”. Pengadilan juga telah, secara lebih halus, menunjukkan apa hukum tersebut sehubungan dengan masalah lain dalam delimitasi maritim – yaitu prevalensi satu zona maritim di sisi lain.

Pengadilan menjelaskan bahwa laut teritorial akan berlaku di zona ekonomi eksklusif dan bahwa suatu Negara dapat melaksanakan hak di daerah tumpang tindih yang tidak menghalangi pelaksanaan hak oleh Negara lainnya (seperti dalam kasus kolom air zona ekonomi eksklusif yang tumpang tindih dengan landas kontinen). Ini juga menjelaskan arti “perjanjian” dalam Seni.

15 UNCLOS, atas dasar hak atas landas kontinen di luar 200 nm dan pada hubungan antara peran Komisi Batas Landas Kontinen dan mekanisme penyelesaian sengketa yang mengikat di Bagian XV UNCLOS.atas dasar hak atas landas kontinen di luar 200 nm dan pada hubungan antara peran Komisi Batas Landas Kontinen dan mekanisme penyelesaian sengketa yang mengikat di Bagian XV UNCLOS.atas dasar hak atas landas kontinen di luar 200 nm dan pada hubungan antara peran Komisi Batas Landas Kontinen dan mekanisme penyelesaian sengketa yang mengikat di Bagian XV UNCLOS.

Meskipun sangat mungkin bahwa ICJ akan tetap sibuk seperti biasa dengan kasus-kasus delimitasi, juga benar bahwa upaya pertama ITLOS untuk membatasi batas maritim telah berhasil (tidak hanya Bangladesh , tetapi juga negara-negara lain seperti Prancis dan Jepang telah berkomentar positif atas keputusan tersebut). Negara, cendekiawan, dan hakim lainnya dapat yakin: ITLOS akan mengikuti tradisi dan tidak akan berinovasi lebih dari yang diperlukan. Oleh karena itu alternatif yang valid untuk delimitasi batas laut.

Pembatasan

Penetapan batas laut tunggal antara Bangladesh dan Myanmar sangat mengikuti tren belakangan ini (yaitu sejak keputusan Jan Mayen 1993) kasus delimitasi. ITLOS pertama-tama membagi garis batas yang akan ditarik menjadi tiga segmen: yang pertama akan membatasi laut teritorial para pihak, yang kedua zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen mereka hingga 200 nm, dan yang ketiga landas kontinen di luar 200 nm. Alasan untuk ini berbeda. Dalam hal laut teritorial, aturan yang berlaku secara formal berbeda dengan aturan yang berlaku untuk delimitasi zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen.

Dalam kasus landas kontinen di luar 200 nm, Pengadilan harus terlebih dahulu membahas pendapat Myanmar bahwa ia tidak memiliki yurisdiksi dan bahwa, bahkan jika memiliki, seharusnya tidak melaksanakannya. ITLOS kemudian melanjutkan untuk membatasi setiap segmen berdasarkan aturan dan prinsip yang berlaku. Akhirnya,itu mengevaluasi proporsionalitas batas yang dicapai dengan mempertimbangkan rasio antara pantai yang relevan dari kedua Negara dan rasio antara daerah yang dikaitkan dengan masing-masing.

Tugas pertama ITLOS adalah untuk membatasi laut teritorial antara para pihak, karena diputuskan bahwa Notulen Kesepakatan yang diadopsi bersama oleh kepala delegasi selama salah satu putaran negosiasi bukan merupakan kesepakatan yang mengikat, dan bahwa tidak ada kesepakatan diam-diam. atau estoppels, mengingat kurangnya bukti yang konsisten. Delimitasi dilakukan menurut Art. 15 UNCLOS, yang mensyaratkan bahwa garis jarak yang sama diadopsi, kecuali ada keadaan khusus atau judul sejarah yang membenarkan garis lain.

Garis equidistance sementara menjadi batas akhir untuk daerah ini, karena menurut ITLOS tidak ada keadaan khusus untuk membenarkan keberangkatan dari itu. Pulau St Martin, bagian dari Bangladesh, diberikan efek penuh dan digunakan untuk memplot garis jarak yang sama.Hasil ini sangat sejalan dengan keputusan-keputusan sebelumnya dan dengan kebiasaan Negara yang telah mapan, yang memiliki hak istimewa untuk memiliki jarak yang sama dalam penentuan batas laut teritorial dan telah memberikan pengaruh penuh terhadap pulau-pulau.

Pengadilan mengesampingkan kemungkinan agar zona ekonomi eksklusif Myanmar berlaku atas laut teritorial yang dihasilkan oleh Pulau St Martin: “Pengadilan mengakui bahwa Bangladesh memiliki hak atas laut teritorial 12 nm di sekitar Pulau St. Martin di wilayah di mana laut teritorial tersebut tidak lagi tumpang tindih dengan laut teritorial Myanmar. Kesimpulan yang bertentangan akan menghasilkan bobot yang lebih besar pada hak berdaulat dan yurisdiksi Myanmar di zona ekonomi eksklusif dan landas kontinennya daripada kedaulatan Bangladesh atas laut teritorialnya”.

Tugas kedua menyangkut penetapan batas tunggal zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen dalam jarak 200 nm. Hukum yang berlaku, menurut Pengadilan, dapat ditemukan dalam UNCLOS, hukum kebiasaan internasional dan keputusan pengadilan. ITLOS mengadopsi metode tiga langkah yang digunakan oleh ICJ, yang menurutnya pertama-tama menarik garis jarak yang sama, kemudian memeriksa kesetaraannya dengan mempertimbangkan keadaan yang relevan dan akhirnya menilai hasilnya berdasarkan kriteria proporsionalitas.

Garis delimitasi sementara, pada kenyataannya, sudah merupakan jarak yang sama yang dimodifikasi, karena ITLOS mengoperasikan pilihan titik dasar yang akan digunakan untuk tugas ini. Pengadilan memutuskan untuk tidak menggunakan Pulau St Martin sebagai basepoint,karena dugaan cut-off effect pada proyeksi pantai Myanmar. Beralih ke keadaan yang relevan, Pengadilan menerima pendapat Bangladesh bahwa pantai cekungnya relevan.

Menurut Pengadilan, bukan cekungan itu sendiri yang relevan, tetapi lebih merupakan efek pemutusan yang dihasilkan oleh pantai cekung. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk memodifikasi garis sementara, dengan menggambar garis geodetik mulai dari azimuth 215 dari titik pada garis sementara yang dekat dengan pantai.

Sementara pada prinsipnya dianggap sebagai keadaan yang relevan untuk tujuan undang-undang tentang delimitasi maritim, ITLOS akhirnya tidak mengaitkan efek apa pun ke Pulau St Martin karena alasan praktis, karena dugaan efek pemutusan yang akan dihasilkannya. Geologi dasar laut,di sisi lain, dianggap tidak relevan dalam hukum dan dalam praktik, karena penetapan batas laut tunggal adalah “ditentukan berdasarkan geografi” dan bukan geologi atau geomorfologi. Baris terakhir, terlihat di Sketch-map no. 9 (hal. 146 dari keputusan) namun lebih baik diapresiasi dalam Ilustrasi peta 4 yang dilampirkan padapendapat terpisah dari Hakim Gao.

Sementara garis yang ditarik seperti itu tampaknya berada di antara klaim kedua pihak dan tampaknya tidak terlalu tidak adil untuk keduanya, perlakuan yang sangat singkat dari masalah keadaan yang relevan oleh ITLOS agak mengejutkan. Relevansi kecekungan dibahas dalam terang hukum kasus sebelumnya, meskipun kesimpulan Pengadilan pada poin sangat singkat. Pulau dan geologi dengan sangat tergesa-gesa diberhentikan tanpa mengacu pada preseden atau diskusi tentang alasan mengapa hal ini dilakukan.

Tugas ketiga dan terakhir dari Pengadilan menyangkut delimitasi landas kontinen di luar 200 nm. Ini adalah bagian keputusan yang paling inovatif. Terlepas dari kenyataan bahwa beberapa perjanjian baru-baru ini telah menetapkan batas-batas di luar 200 nm, ini adalah pertama kalinya pengadilan atau tribunal internasional harus membahas hukum dan praktik pembatasan wilayah tersebut. Dengan demikian ITLOS telah menetapkan prinsip dan aturan tidak hanya untuk kasus ini, tetapi juga untuk penggunaan di masa mendatang.

Pertama, telah dijelaskan bahwa pengadilan atau tribunal yang memiliki yurisdiksi berdasarkan Bagian XV UNCLOS dapat membatasi landas kontinen lebih dari 200 nm bahkan tanpa adanya rekomendasi dari Komisi Batas Landas Kontinen dan bahwa tidak ada alasan untuk tidak menjalankan yurisdiksinya. Kedua, ITLOS mendefinisikan bahwa “perpanjangan alami” untuk tujuan Seni. 76 UNCLOS sangat mirip dengan margin kontinen, sebagaimana didefinisikan dalam pasal yang sama.

Dengan demikian, hanya geomorfologi (menggambarkan dasar laut) dan bukan geologi (yang menggambarkan komposisi tanah di bawahnya, yaitu di bawah dasar laut) yang relevan dalam menentukan apakah ada tumpang tindih hak dan oleh karena itu perlu dibuat batas.Ini pada dasarnya adalah sanggahan dari perpanjangan alami sebagai konsep geologis. Pengadilan bahkan sampai pada kesimpulan bahwa “diskontinuitas geologis yang signifikan” tidak relevan untuk menentukan hak dan bahwa asal geografis batuan sedimen juga tidak relevan.

Sebuah diktum menarik menegaskan bahwa hak atas landas kontinen tidak bergantung pada persyaratan prosedural secara implisit memberikan dukungan pada pendapat bahwa penyerahan kepada Komisi Batas Landas Kontinen bukanlah prasyarat yang diperlukan untuk mengklaim landas kontinen melebihi 200 nm (bisa dibilang, diperlukan untuk memperbaiki batas luar). Ketiga, metode yang akan diterapkan untuk delimitasi daerah ini sama dengan untuk batas tunggal: equidistance/keadaan khusus.

Hal yang menarik sehubungan dengan keadaan yang relevan adalah bahwa Pengadilan tidak menganggap geologi sebagai keadaan yang relevan dan tidak menerima argumen Bangladesh tentang “perpanjangan yang paling alami”. Satu-satunya keadaan yang relevan untuk ITLOS adalah cekungan pantai. Bagian dari delimitasi ini dengan tepat dilengkapi dengan mengacu pada apa yang disebut isu “wilayah abu-abu”.

Dalam hal ini, ITLOS secara otoritatif menegaskan bahwa ketika, dengan alasan penggunaan metode delimitasi selain garis jarak yang sama, landas kontinen diperpanjang suatu Negara, sebagaimana dibatasi oleh garis batas, berada di bawah zona ekonomi eksklusif negara lain. , yang terakhir masih menjalankan semua haknya atas kolom air. Dalam keadaan demikian, setiap negara dalam melaksanakan hak dan kewajibannya,berada di bawah kewajiban untuk memperhatikan hak dan kewajiban pihak lain.

Dengan demikian, bagian dari putusan ini memberikan panduan berharga untuk kasus-kasus di masa depan, sehubungan dengan hak, delimitasi, dan pengelolaan hak yang tumpang tindih. Diskusi tentang konsekuensi hukum dari “wilayah abu-abu”, masalah yang sejauh ini dihindari oleh hakim internasional, sangat disambut baik dan harus memiliki pengaruh yang kuat dalam litigasi di masa depan.

Masalah ini dapat menjadi perhatian ICJ dalam delimitasi Peru/Chili (yangmasalah yang sejauh ini dihindari oleh hakim internasional, sangat disambut baik dan harus memiliki pengaruh yang kuat dalam litigasi di masa depan. Masalah ini dapat menjadi perhatian ICJ dalam delimitasi Peru/Chili (yangmasalah yang sejauh ini dihindari oleh hakim internasional, sangat disambut baik dan harus memiliki pengaruh yang kuat dalam litigasi di masa depan.

Masalah ini dapat menjadi perhatian ICJ dalam delimitasi Peru/Chili (yangakan disidangkan oleh Pengadilan tersebut pada bulan Desember), dan akan menarik untuk melihat peran apa yang akan diberikan oleh ICJ terhadap keputusan ITLOS. Dalam kesimpulan uji proporsionalitas, yang secara tepat didefinisikan dalam keputusan “uji disproporsionalitas”, Pengadilan, setelah mencatat bahwa ketepatan matematis tidak diperlukan dalam melaksanakan tugas ini, mengakhiri latihan delimitasi yang menyatakan bahwa rasio 1: 1,42 (panjang pantai) hingga 1: 1,54 (luas yang dikaitkan dengan masing-masing pantai) tidak terlalu proporsional.

Related Post