Hukum Laut Internasional: Sebuah Pengabaian dan Studi Kasus

Hukum Laut Internasional: Sebuah Pengabaian dan Studi Kasus – Laut adalah perairan besar yang dikelilingi oleh daratan. Ini adalah bagian penting dari perdagangan dan perdagangan manusia, pelayaran, ekstraksi mineral, pembangkit listrik dan juga dianggap sebagai sumber penting ekonomi biru saat ini.

Hukum Laut Internasional: Sebuah Pengabaian dan Studi Kasus

oceanlaw – Hukum laut internasional adalah hukum ruang maritim yang secara damai menyelesaikan perselisihan global tentang batas laut antara atau di antara Negara-negara dan mendefinisikan berbagai yurisdiksi zona maritim serta hak dan kewajiban negara pantai di zona ini, terutama dengan memperhatikan pelestarian lingkungan laut dan keanekaragaman hayati.

Mengutip scirp, Tujuan utama dari penelitian akademis ini adalah untuk menunjukkan gambaran singkat tentang hukum laut internasional dengan penekanan khusus pada sumber dan kerangka hukum hukum ini. Penelitian ini juga berusaha untuk memfokuskan pertanggungjawaban perdata dan pidana,yurisdiksi, hak dan kewajiban negara pantai berkenaan dengan zona maritim yang berbeda.

Baca juga : Konvensi PBB tentang Hukum Laut

Lebih lanjut, studi ini menggambarkan aturan dan tingkat penggunaan zona maritim ini dengan mempertimbangkan berbagai ketentuan perjanjian tentang hukum laut internasional di mana kasus-kasus yang diadili yang berbeda juga disajikan bersama dengan pemeriksaan mendalam atas fakta, masalah, penilaian, dan alasan mereka.

1. Perkenalan

Hukum laut internasional adalah bagian dari hukum internasional publik yang mengatur hak dan kewajiban negara dan subjek hukum internasional lainnya, mengenai penggunaan dan pemanfaatan laut dalam waktu damai ( Brown, 1994 ). Hal ini dibedakan dari hukum maritim swasta yang mengatur hak dan kewajiban orang pribadi sehubungan dengan masalah maritim, misalnya pengangkutan barang dan asuransi maritim ( Churchill & Lowe, 1999 ). Hukum laut berkembang sebagai bagian dari hukum bangsa-bangsa pada abad ke – 17 dengan munculnya sistem negara nasional modern ( O’Connell, 1982).

Lautan di dunia secara historis memainkan dua peran kunci: pertama, sebagai sarana komunikasi, dan kedua, sebagai reservoir besar sumber daya alam hayati dan nonhayati. Kedua peran tersebut telah mendorong berkembangnya aturan hukum ( Shaw, 1997: hlm. 390 ). Tidak ada cabang hukum internasional yang mengalami perubahan yang lebih radikal selama empat dekade terakhir selain hukum laut dan jalan raya maritim ( Starke, 1994: hlm. 242 ). Hukum laut berkaitan dengan ketertiban umum di laut dan banyak dari hukum ini dikodifikasikan dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) ( Churchill, 2013 ).

Dalam yurisdiksi internasional, perselisihan mungkin sering muncul di antara Negara-negara pantai tetangga mengenai penetapan batas laut, eksploitasi mineral atau sumber daya alam, pelaksanaan kejahatan apa pun di batas teritorial Negara lain, dll. Perselisihan ini umumnya diselesaikan oleh internasional. pengadilan atau tribunal berdasarkan pengaduan yang diajukan oleh pihak-pihak terkait mengikuti aturan hukum laut internasional atau mengikuti preseden sebagai sumber penting hukum internasional.

Namun, penelitian ini berkaitan dengan aturan-aturan hukum internasional yang biasanya disebut sebagai “hukum laut” dan dimaksudkan sebagai titik awal untuk penelitian tentang hukum laut. Karya penelitian ini terutama berkaitan dengan wilayah hukum laut yang lebih luas yang ternyata menyangkut pertimbangan terutama tentang garis pangkal, perairan pedalaman, laut teritorial, zona tambahan, Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE), laut lepas dan landas kontinen.

2. Metodologi Penelitian

Makalah ini bersifat deskriptif yang sebenarnya didasarkan pada penelitian singkat. Mengingat sifat artikel, dalam mempersiapkan yang sama, metode analitis telah terpaksa. Ini sepenuhnya didasarkan pada sumber sekunder yang dikumpulkan dari Buku Teks tentang Hukum Internasional, Artikel Jurnal, Surat Kabar, Kasus yang Dihukum, dan Situs Web dll.

Sumber yang dikumpulkan telah disajikan dalam bentuk masa lalu untuk membuat penelitian lebih informatif, analitis dan bermanfaat untuk para pembaca. Juga dalam studi ini kasus-kasus yang diadili kontemporer tentang hukum laut internasional dijelaskan secara rinci sehingga yurisdiksi, hak dan kewajiban subjek hukum internasional yang berbeda dapat dipahami dengan jelas.

3. Hukum Laut Internasional: Kerangka Hukum dan Kelembagaan

Seharusnya tidak bijaksana untuk menganggap bahwa hukum laut hanya dapat ditemukan di satu tempat; melainkan hukum yang sekarang merupakan campuran dari hukum kebiasaan internasional dan hukum perjanjian, baik bilateral maupun multilateral.

3.1. Empat Konvensi Jenewa tentang Perairan Teritorial dan Zona Tambahan, 1958

Konferensi PBB pertama tentang hukum laut diadakan pada tahun 1958 di Jenewa. Dalam konferensi ini diadopsi empat konvensi multilateral yang mencakup berbagai aspek hukum laut: 1) Konvensi Laut Teritorial dan Zona Tambahan; 2) Konvensi di Laut Lepas; 3) Konvensi Perikanan dan Konservasi Sumber Daya Hayati; dan 4) Konvensi Landas Kontinen.

Semua konvensi ini berlaku, meskipun dalam banyak aspek mereka telah digantikan oleh Konvensi PBB 1982 tentang Hukum Laut yang terutama berlaku umum, yaitu tidak terbatas pada satu aspek khusus dari hukum laut. Untuk non-pihak Konvensi 1982 dan untuk hal-hal yang Konvensi 1982 diam, Konvensi 1958 akan terus mengatur hubungan Negara-negara yang telah meratifikasinya.Untuk Negara-negara yang bukan merupakan pihak pada Konvensi 1982 maupun Konvensi 1958, hukum yang relevan adalah kebiasaan (Dixon, 2005: hal. 196 ).

3.2. Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS, 1982)

Konvensi Hukum Laut 1982 merupakan kodifikasi dan pengembangan komprehensif hukum internasional kontemporer yang mengatur laut di masa damai ( Abdurrahim, 2012 ). UNCLOS, juga disebut Konvensi Hukum Laut, adalah kesepakatan global yang diperoleh dari Rapat PBB mengenai Hukum Laut ketiga( UNCLOS III), yang berjalan antara tahun 1973 serta 1982. Perjanjian ini dianggap sebagai “ konstitusi lautan” dan mewakili hasil dari upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sejauh ini tidak pernah direplikasi, pada kodifikasi dan pengembangan progresif hukum internasional ( Treves, 2013).

Yurisdiksi maritim sekarang diatur terutama oleh Konvensi PBB 1982 tentang Hukum Laut. Konvensi 1982 komprehensif yang menggantikan tahun 1958 empat konvensi tentang hukum laut terdiri dari 320 pasal dan 9 lampiran disimpulkan pada tahun 1982. UNCLOS dimaksudkan untuk mengatur penggunaan lautan untuk penangkapan ikan, pelayaran, eksplorasi, navigasi dan pertambangan dan itu adalah perjanjian terlengkap dalam hukum internasional publik yang mencakup berbagai topik hukum laut, misalnya delimitasi batas laut, zona maritim, perlindungan lingkungan laut, penelitian ilmiah kelautan, perompakan dan sebagainya.

Konvensi ini merupakan perkembangan paling signifikan dalam seluruh sejarah aturan hukum internasional mengenai laut lepas ( Starke, 1994: hlm. 242). Sebagian besar konvensi, yang berisi aturan-aturan yang lebih signifikan di dalamnya, yang dengan demikian menyatakan banyak undang-undang sebelumnya yang diubah; muncul sekarang untuk memerintahkan konsensus umum komunitas dunia.

3.3. Perjanjian Bilateral/Multilateral atau Hukum Adat Internasional

Selain dua instrumen internasional vital yang disebutkan di atas, hukum kebiasaan internasional dan perjanjian bilateral atau multilateral lainnya juga merupakan sumber utama hukum laut internasional. Mengenai hukum kebiasaan internasional, telah dicatat bahwa Konvensi PBB tentang Hukum Laut tahun 1958 dan 1982 telah banyak memberikan kontribusi bagi perkembangan hukum kebiasaan internasional. Mungkin ada aturan-aturan lain dari hukum kebiasaan internasional yang mungkin tidak secara tepat tercermin dalam teks konvensional mana pun atau berasal dari penggabungan dalam teks semacam itu. Ini seperti semua aturan adat, mengikat Negara dengan cara biasa ( Dixon, 2005: p. 198 ).

3.4. Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut (ITLOS)

Setelah berlakunya Konvensi PBB tentang Hukum Laut pada 16 th November 1994 upaya yang kuat dibuat untuk pembentukan Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut (ITLOS). Pada bulan Agustus 1996, 21 Hakim Pengadilan dipilih berdasarkan “distribusi geografis yang adil”. ITLOS adalah organisasi antar pemerintah yang dibentuk berdasarkan mandat Konferensi PBB Ketiga tentang Hukum Laut. Ini didirikan oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut, yang ditandatangani di Montego Bay, Jamaika, pada 10 th Desember 1982.

ITLOS akhirnya didirikan pada 21 stOktober 1996 yang yurisdiksinya tidak wajib dan bersifat opsional atau berdasarkan persetujuan Negara. Tribunal terdiri dari 21 anggota, dipilih dari antara reputasi tertinggi keadilan dan integritas dan kompetensi yang diakui di bidang hukum laut ( Kapoor, 2008: hal. 153 ). Pengadilan terletak di Jerman, membentuk kerangka global untuk hukum atas “semua ruang laut, penggunaan dan sumber dayanya”. Pengadilan ini terbuka untuk semua negara pihak pada Konvensi PBB 1982 tentang Hukum Laut.

Related Post