Hukum Laut Pembajakan Internasional

Hukum Laut Pembajakan Internasional – Hukum pembajakan internasional adalah hukum internasional yang dirancang untuk mencegah pembajakan. Hal ini terutama diumumkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut, yang mendefinisikan berbagai jenis pembajakan dan metode memerangi pembajakan.

Hukum Laut Pembajakan Internasional

oceanlaw – Konvensi PBB tentang Hukum Laut 1982 (UNCLOS) mengatur undang-undang pembajakan dalam Pasal 100 hingga 110. Pasal 108 bukanlah undang-undang pembajakan, melainkan perang melawan peredaran gelap narkotika melalui laut. Pasal 109 tentang penyiaran bajak laut melalui “transmisi radio” dianggap ketinggalan zaman atau usang. Klausul pembajakan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut mereplikasi Pasal 14-21 Konvensi Jenewa tentang Laut Lepas tahun 1958.

Dikutip dari wikipedia, Perjanjian “Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut” telah diratifikasi oleh 168 negara dan 157 penandatangan (diterima tetapi tidak ditandatangani). Perjanjian tersebut diterima sebagai hukum kebiasaan internasional. Sepanjang sejarah dan penilaian hukum, bajak laut telah didefinisikan sebagai musuh manusia dan musuh seluruh umat manusia. Dalam sidang kasus Lotus di International Court of Justice pada tahun 1927, istilah “hostis humani generis” diterapkan pada bajak laut.

Baca juga : Penjelasan Atas UUD Republik Indonesia Atas Hukum Laut

Negara bendera (pemilik kapal) biasanya memiliki yurisdiksi dan tanggung jawab atas kapal di laut lepas. Karena bajak laut adalah musuh seluruh umat manusia, mereka memiliki yurisdiksi universal atas pembajakan di laut lepas. Bajak laut kehilangan perlindungan negara bendera, dan semua negara (negara) memiliki hak untuk merebut kapal bajak laut di laut lepas dan mengajukan tuntutan hukum di pengadilan nasional. Pembajakan merupakan ancaman keamanan maritim terhadap prinsip kebebasan laut. Semua kapal dan negara bebas berdagang dan berlayar di laut, dan hak ini terancam oleh bajak laut.

Kejahatan laut sama tuanya dengan industri ini sendiri. Tergantung pada waktu yang berlaku, sifat kejahatan maritim telah banyak berubah selama bertahun-tahun tetapi implikasinya tetap sama parahnya. Kejahatan laut tidak hanya menjadi ancaman bagi seluruh keamanan maritim barang dan orang di industri, tetapi juga memberikan kemunduran besar bagi seluruh industri kelautan secara ekonomi. Pembajakan maritim tetap menjadi salah satu kejahatan terbesar di industri ini. Dari menyebabkan kerugian finansial yang sangat besar hingga menyebabkan kerusakan fisik pada anggota kru, pembajakan di laut mungkin merupakan kejahatan laut yang paling terkenal dan merupakan ancaman utama bagi keamanan maritim.

Ancaman pembajakan laut telah menjamur dalam beberapa tahun terakhir. Saluran berita setiap hari memiliki insiden baru untuk melaporkan tentang perompak menyerang kru dan menjarah kapal atau membajak kapal, dan bahkan menyebabkan kerugian bagi kru ketika tuntutan tebusan mereka tidak dipenuhi oleh pihak berwenang. Penyebaran perompakan laut dewasa ini tidak terbatas pada satu wilayah atau zona laut tertentu. Ini telah menjadi merajalela di hampir setiap bagian dunia. Detail di bawah ini adalah 10 daerah yang terkena dampak pembajakan di mana teror dan ancaman bajak laut telah mencapai proporsi yang menjulang:

1. Selat Malaka: Terletak di Samudera Hindia, Selat Malaka telah menjadi daerah yang sangat menonjol terkena pembajakan laut. Karena Selat tersebut merupakan tempat pelarian komersial untuk Terusan Suez, Mesir dan Eropa, selain menjadi salah satu rute navigasi laut Indo-Sino yang paling penting; daerah ini rentan terhadap insiden pembajakan laut yang tinggi. Namun upaya kolaborasi antara otoritas Indonesia, Malaysia dan Singapura sedang dicoba untuk mengurangi kejadian pembajakan di belahan dunia ini.

2. Laut Cina Selatan: Sebagian besar orang Malaysia atau Indonesia, para perompak laut di Laut Cina Selatan dianggap sebagai salah satu perompak paling berbahaya yang melakukan kegiatan jahat mereka. Pembajakan Laut Cina Selatan terjadi di wilayah perairan Malaysia yang menyebabkan keprihatinan bagi pihak berwenang di negara tersebut.

3. Teluk Aden: Pintu masuk ke Laut Merah, Teluk Aden adalah wilayah laut lain yang terkena pembajakan. Teluk membentuk rute perdagangan penting yang mengarah ke Terusan Suez dan secara geografis diposisikan dengan baik dengan Somalia yang anarkis. Perompak laut Somalia merusak malapetaka di rute navigasi ini menyebabkan banyak masalah bagi pihak berwenang dan konglomerat pelayaran di seluruh dunia.

4. Teluk Guinea: Sebuah daerah yang baru muncul dari kegiatan pembajakan, Teluk Guinea mencakup sebagian besar Afrika Utara-Barat dan Selatan (Angola). Ini adalah jalur perdagangan yang sangat penting bagi kapal tanker minyak mentah ke benua Eropa dan Amerika, menjadikannya target yang tepat bagi para pelaku kejahatan. Sesuai statistik Biro Maritim Internasional (IMB), sejauh ini telah dilaporkan 27 serangan, meskipun tidak adanya definisi yang tepat dari istilah ‘pembajakan’, telah berspekulasi bahwa banyak serangan mungkin tidak dilaporkan.

5. Benin: Benin di Afrika adalah satu lagi wilayah geografis yang dipenuhi bajak laut. Daerah tersebut telah terdaftar sebagai salah satu daerah berisiko tinggi dalam hal pelayaran laut.IMO sudah mengambil berbagai tahap buat melawan pembajakan maritim di daerah yang terkena dampak pembajakan ini, meskipun hasil positifnya belum terlihat.

6. Nigeria: Nigeria di bagian Barat Afrika dianggap sebagai sarang kegiatan pembajakan. Ancaman pembajakan sangat tinggi di kawasan ini sehingga dinilai sebagai salah satu daerah paling berisiko untuk transportasi kargo laut. Faktor perlindungan keamanan yang diberikan oleh otoritas angkatan laut Nigeria pula kurang, menimbulkan kenaikan pembajakan laut di wilayah ini. Juga telah dilaporkan bahwa karena ancaman pembajakan yang luas, pengiriman melalui seluruh sabuk laut Afrika Barat memerlukan perlindungan asuransi yang sangat tinggi untuk barang-barang yang diangkut. Salah satu poin utama perbedaan antara insiden pembajakan laut yang terjadi di bagian Barat Afrika dan Somalia adalah bahwa perompak yang beroperasi di Afrika Barat beroperasi pada tingkat yang jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Somalia.

7. Somalia: Alasan utama terjadinya pembajakan laut dalam jumlah besar di Somalia adalah karena kemiskinan ekstrem di wilayah tersebut yang disebabkan oleh perang saudara, ketidakefektifan pemerintah, dan pembuangan limbah laut yang sangat besar – bersifat racun – yang ada di perairan laut Somalia . Akibat pembajakan, muncul masalah lain berupa kenaikan tarif premi yang cepat untuk polis asuransi. Pembajakan laut di Somalia merupakan penyebab keprihatinan internasional karena orang-orang di negara itu telah percaya bahwa pembajakan adalah satu-satunya pilihan yang tersedia bagi mereka untuk menangkal kemiskinan dan kendala lain yang mengganggu mereka.

8. Indonesia: Indonesia juga merupakan salah satu daerah yang paling terkena dampak pembajakan di dunia. Beberapa daerah yang menjadi sasaran perompak laut adalah Kepulauan Anambas, Natuna dan Merundung, di mana perompak dilaporkan menyerang kapal pada malam hari dibandingkan pada siang hari. Tanggapan hukuman pihak berwenang Indonesia terhadap perompak yang ditangkap di negara ini juga sangat lesu sehingga menimbulkan kekhawatiran besar di seluruh dunia.

9. Laut Arab: Teluk Oman adalah salah satu wilayah di Laut Arab yang telah berulang kali menjadi sasaran para perompak laut. Namun, organisasi dan otoritas internasional telah meremehkan tingkat perlindungan keamanan yang akan diberikan oleh mereka di daerah ini, dibandingkan dengan yang ditawarkan di wilayah yang terkena pembajakan semacam Teluk Aden serta tepi laut Somalia. Perihal ini terutama sebab keterbatasan pangkal energi angkatan laut yang ada buat bertindak selaku penutup yang efisien serta sebab posisi wilayah secara geografis.

10. Samudera Hindia: Perairan Samudera Hindia juga menjadi korban ulah para perompak laut. Perompak ini berasal dari negara Somalia yang porak-poranda dan telah menyebabkan masalah bagi India serta kapal-kapal yang datang dari negara lain. Samudra Hindia adalah rute navigasi laut yang tak terhindarkan, sehingga menyoroti sifat masalahnya jauh lebih gamblang.

Baca juga : Sejarah Teori Hukum Yang Harus Anda Ketahui

Pembajakan laut adalah kejahatan yang perlu ditangani tanpa penundaan. Komite dan organisasi maritim internasional melakukan bagian mereka untuk memikul tanggung jawab, tetapi tanpa adanya pemerintah internal yang positif dan bertanggung jawab, pelaksanaan keadilan menjadi sangat sulit. Hal ini menyebabkan semakin meluasnya aktivitas pembajakan di laut. Demi kepentingan terbaik bukan hanya komunitas perdagangan tetapi juga kehidupan yang terlibat – baik kru maupun keadaan yang berubah menjadi bajak laut – tindakan proaktif perlu diambil.

 

Related Post

Ocean Law - Informasi dan Bahasan Dunia Tentang Hukum di Laut