Hukum Laut Internasional Tentang Metode Penangkapan Ikan Laut

Hukum Laut Internasional Tentang Metode Penangkapan Ikan Laut – Penangkapan ikan pancing di laut sangat populer, tidak hanya di perikanan tradisional dengan perahu kecil menggunakan jumlah pancing yang terbatas tetapi juga dalam operasi industri dengan kapal atau armada besar yang menggunakan ribuan kail.

Hukum Laut Internasional Tentang Metode Penangkapan Ikan Laut

oceanlaw – Metode tiang-dan-pancing digunakan di perairan Pasifik dan Atlantik tropis untuk menangkap tuna sirip biru dan sirip kuning muda, dan spesies tuna yang lebih kecil — seperti albacore, cakalang, bonito, dan tuna kecil. Tiangnya, umumnya bambu, panjangnya berkisar antara dua sampai 10 meter, dengan garis yang kira-kira sama panjangnya. Kail dengan berbagai ukuran tidak berduri untuk memudahkan umpan dan mengeluarkan ikan yang ditangkap. Untuk memegang tiang biasanya digunakan “rod rest”, yang terbuat dari kanvas, kulit, atau ban karet bekas.

Dikutip dari britannica, Bergantung pada ukuran kapal, awak kapal mungkin berjumlah 30 atau lebih. Diperlukan awak yang besar, karena waktu menangkap ikan mungkin terbatas dan jumlah joran harus bekerja semaksimal mungkin. Jika ikan yang lebih besar dan lebih berat dicari, dua, tiga, atau bahkan empat tiang dapat dihubungkan ke satu kail. Dalam hal ini nelayan harus bekerja sama dengan erat. Juga digunakan dengan sukses adalah tiang pancing otomatis yang dipasang di dek dan rel yang dioperasikan secara hidrolik dan elektrik. Batang fiberglass secara mekanis digerakkan ke atas dan ke bawah, mengayunkan ikan yang terkena kail ke geladak dan melepaskan kail sebelum mengayunkannya, tidak diikat, kembali ke laut.

Tuna ditarik dan disimpan di dekat kapal dengan cara bersorak-sorai, melempar umpan hidup ke laut. Umpan dibiarkan hidup di atas kapal dalam tangki khusus tempat air laut bersirkulasi secara konstan. Umpan bisa menjadi masalah yang mahal bagi nelayan tuna; Untuk menangkap satu ton tuna, dibutuhkan sekitar 100 kilogram ikan umpan hidup. Terkadang kailnya diberi umpan, terkadang umpan buatan digunakan dengan kait yang disembunyikan di bulu. Saat tuna “panas” (sangat ingin mengambil umpan), kail telanjang sudah cukup. Penyemprotan air membantu menarik tuna; itu juga berfungsi untuk menyamarkan bayangan perahu dan awak kapal.

Baca juga : Perairan Teritorial Hukum Laut Internasional

Penangkapan tuna secara pole-and-line dilakukan pada siang hari dari kapal yang bergerak lambat. Karena diperlukan ruang yang cukup besar bagi awak pemancing untuk berdiri berdampingan di sisi lee kapal, kapal Jepang untuk penangkapan ikan dengan tiang dan pancing memiliki busur yang panjang dan panjang. Untuk menyederhanakan pengangkutan hasil tangkapan, perahu-perahu ini juga memiliki freeboard rendah (yaitu, sisi-sisinya naik rendah di atas air). Kapal tuna Amerika menggantung rak awak khusus di luar kapal di atas air.

Garis Panjang Melayang

Digunakan untuk tuna — terutama di Jepang, Taiwan, dan Korea dan sebagian terbatas di Afrika Selatan, Kuba, dan Oseania — pancing rawai hanyut sangat berhasil di Atlantik tropis untuk ikan besar dengan kedalaman 60 hingga 250 meter. Lebih dari separuh ikan yang ditangkap dengan cara ini adalah tuna sirip kuning, sepertiga adalah albacores, dan sisanya tuna matabesar dan sirip biru. Hiu, marlins, swordfish, dan sailfish, juga ditangkap dengan longline yang hanyut, kadang-kadang dimasukkan dalam statistik tuna. Hiu dapat menyebabkan kerugian serius dengan menyerang tuna pancing. Awalnya merindukan tuna adalah perikanan pesisir pantai Jepang.

Pada akhir abad ke-19, Jepang menangkap ikan sejauh 50 hingga 65 kilometer di lepas pantai mereka. Perikanan ini diperpanjang ketika perahu layar diganti dengan kapal bermotor, dan pada tahun 1926 Jepang mulai merindukan tuna di lepas Taiwan, pada tahun 1929 di Samudera Hindia, pada tahun 1930 di Pasifik Selatan, pada tahun 1938 di Pasifik timur, pada tahun 1952 lepas landas. pantai tenggara Australia, dan sejak 1955 di Atlantik. Seorang awak kapal harus rela melakukan pekerjaan yang berat, meskipun menguntungkan, dan tetap jauh dari rumah untuk waktu yang lama. Roda gigi berupa garis yang terdiri dari 400 sampai 450 bagian yang masing-masing bagian dengan panjang 150 sampai 400 meter disimpan dalam keranjang.

Total garis bisa memiliki panjang hingga 180 kilometer. Setiap bagian terdiri dari subbagian dengan panjang yang berbeda. Garis cabang dengan kait terdiri dari tiga bagian yang bervariasi dalam jumlah dan panjang. Dari satu sampai 12 (umumnya lima) garis cabang dengan kait membentuk satu bagian; 2.000 kait dianggap jumlah terbesar yang dapat dioperasikan dalam satu set kapal. Dengan menurunnya hasil tangkapan, telah dilakukan upaya untuk menambah jumlah kail; Nelayan Korea dikatakan mengoperasikan sebanyak 3.000 orang. Penembakan garis dari buritan kapal dimulai pagi-pagi sekali sebelum matahari terbit, saat kapal melaju dengan kecepatan sekitar lima knot (lima mil laut per jam) atau lebih.

Selama penembakan, garis telah diikat dan kail diumpan dengan saury Jepang yang beku. Setiap bagian diikat dengan tali pelampung dan pelampung. Kedalaman roda gigi dapat diatur oleh panjang garis pelampung dan jarak pelampung. Sepuluh hingga 14 orang membutuhkan empat jam untuk melakukan tugas tersebut. Pengangkutan dari bagian depan kapal dimulai pada sore hari dengan bantuan line hauler. Bergantung pada jumlah tangkapan, pengangkutan bisa memakan waktu lebih dari 10 jam dengan awak delapan sampai 10. Dengan mempersiapkan dan menyortir hasil tangkapan, hari kerja biasa seorang anggota awak berjumlah sekitar 18 jam.

Karena hal ini dan fakta bahwa kapal-kapal tinggal di laut lebih dari 200 hari per tahun, Jepang dan Taiwan mengalami kesulitan dalam pengadaan awak kapal; Masalah ini menyebabkan berkembangnya teknologi baru untuk menyederhanakan pekerjaan dan mengurangi tenaga kerja. Salah satu perbaikan tersebut adalah sistem reel, dibuat khusus untuk kapal yang lebih besar. Garis total diatur, diangkut, dan disimpan pada drum, dan pelampung serta jalur cabang disimpan pada gulungan terpisah dan dipotong atau dilepas saat jalur utama diatur atau diangkut. Penelitian sedang dilakukan pada peralatan kopling untuk melakukan ini secara otomatis. Penemuan lain adalah sistem penggulung garis yang dapat diterapkan untuk kapal kecil. Dalam hal ini, satu baris digunakan, diangkut dan digulung oleh penggulung baris dalam tangki khusus di bagian belakang kapal.

Garis Rawai Bawah

Selama berabad-abad, penangkapan ikan pancing untuk ikan demersal dilakukan di perairan pesisir dan jauh di laut dalam penangkapan ikan dory yang terkenal saat ini. Sebuah kapal induk berlayar membawa dories dari Portugal, Prancis, Kanada, dan Amerika Serikat ke Grand Banks untuk mendapatkan ikan cod. Dory satu orang dioperasikan di dekat kapal induk yang memasang tali rawai dan terkadang memancing dengan tali pancing. Pada malam hari hasil tangkapan dibawa kembali ke kapal induk dimana setiap orang mempersiapkan hasil tangkapannya untuk diasinkan.

Beberapa perusahaan modern berskala besar juga menangkap ikan dengan tali rawai dasar, menangkap banyak spesies dari famili cod, termasuk cod, haddock, ikan koral, hake, dan pollock, serta pari, dan banyak ikan pipih, seperti halibut. Ada juga penangkapan ikan rawai untuk kerapu, ekor rambut, croaker, dan ikan air tawar. Intinya tidak sepanjang garis drift yang lebih mudah dikendalikan. Kail tidak selalu terletak di dasar tetapi mungkin menggantung di atasnya untuk melindungi umpan dari predator dasar yang tidak diinginkan, seperti bintang laut, siput, atau kepiting.

Biasanya, garis bawah digunakan untuk halibut di Pasifik utara. Jalur utama yang relatif berat dibagi menjadi beberapa bagian dengan panjang sekitar 90 meter. Garis cabang, masing-masing panjangnya sekitar 1,5 meter, diikat dengan interval empat hingga 5,5 meter. Sintetis modern, dengan kekuatan yang lebih besar dan bobot yang lebih ringan, telah menggantikan serat alami untuk jalur utama. Kedalaman penangkapan ikan biasanya berkisar antara 80 dan 270 meter, tergantung pada daerah dan musim. Setline berlabuh di kedua ujungnya, ditandai dengan tong mengambang dan pelampung bendera yang menyala di malam hari.

Sistem rawai otomatis yang dikembangkan di Norwegia mengaitkan kail saat memasang, kemudian membersihkan dan menyimpannya di rak majalah saat mengangkut. Ini, dan sejumlah sistem serupa, telah memungkinkan lebih banyak pancing untuk dipasang oleh kru yang lebih kecil dan dengan demikian telah merevolusi perikanan rawai dasar di Eropa dan Amerika Utara.

Perangkap

Hanya ada sedikit wilayah di dunia yang kondisi air atau cuaca melarang penggunaan perangkap. Satu kapal kecil dapat mengoperasikan ratusan perangkap, meskipun kurangnya ruang penyimpanan dapat menyebabkan kesulitan. Oleh karena itu, jebakan jaring yang dapat dilipat pada kerangka kawat sering kali lebih disukai tidak hanya untuk ikan tetapi juga untuk krustasea. Banyak jebakan plastik dibuat, khususnya untuk lobster. Beberapa dapat dibongkar untuk memudahkan transportasi. Siput air, seperti whelk di Inggris dan spesies lain di Korea, juga terperangkap, begitu pula sotong dan gurita. Seperti di air tawar, jaring ikan dapat dipasang dalam barisan panjang atau dalam sistem yang terhubung.

Perikanan laut komersial memasang deretan panjang pot atau kerangka perangkap dengan sistem longline; yaitu, pot tunggal diikat dengan garis cabang ke jalur utama. Pengangkutan dilakukan dengan derek kecil yang dioperasikan dengan tangan atau motor. Yang lebih penting untuk menangkap ikan dalam perikanan laut komersial adalah kandang kayu besar, atau bendung, dan jaring berukuran besar. Jenis tertua mungkin tonnara Italia, digunakan di Mediterania untuk tuna dari Bosporus ke Atlantik. Jaring pon yang sangat besar juga digunakan oleh Jepang di pantai Pasifik, oleh Denmark dan tetangga mereka di lepas pantai timur Baltik, dan untuk memancing salmon di lepas pantai Pasifik dan Atlantik Amerika Utara. Kesulitan memasang perangkap besar terletak pada penempatannya di dasar. Jika airnya tidak dalam dan dasarnya tidak keras, bendung bisa tertahan tongkat atau tiang pancang. Dimana air lebih dalam dan tanahnya keras atau berbatu, bendung harus berlabuh.

Roda Gigi Terseret

Kapal keruk dan pukat-hela (trawl) udang sangat penting dalam perikanan laut komersial. Kapal keruk umumnya digunakan di perairan dangkal oleh kapal kecil, meskipun kapal keruk laut dalam dioperasikan oleh kapal penelitian di kedalaman hingga 1.000 meter. Kapal keruk paling sederhana dalam perikanan laut dioperasikan dengan tangan. Dilengkapi dengan tongkat sepanjang lima meter, mereka menyerupai garu yang dipadukan dengan tas untuk mengumpulkan hasil tangkapan — biasanya moluska atau krustasea. Kapal keruk yang lebih berat dengan rangka besi segitiga atau segi empat dapat ditarik di sepanjang dasar laut dengan kapal kecil atau ditarik agak jauh dari pantai atau dari kapal berlabuh dan kemudian ditarik kembali dengan winch.

Untuk menggali moluska, beberapa kapal keruk memiliki gigi besi di tepi bawah rangka. Mereka mungkin juga memiliki pelat tekanan di bagian atas dan rantai di bagian bawah, tergantung pada tangkapan yang dicari. Kantong kerukan terbuat dari cincin kawat yang memiliki ketahanan yang baik terhadap gesekan dan jaring serat keras. Biasanya lebih dari satu kapal keruk dioperasikan oleh sebuah kapal, dan mereka ditarik dengan bantuan cadik. Kerugian besar dari pengerukan adalah banyak hasil tangkapan yang rusak, membuang tenaga dan membunuh ikan yang tidak perlu.

Penangkapan ikan pukat di laut dapat dilakukan dengan kapal kecil atau bahkan perahu dayung (seperti di muara Sungai Tagus dekat Lisbon). Yang lebih penting, bagaimanapun, adalah armada kapal pukat yang sangat mekanis yang tonase kotor terdaftar bisa mencapai 5.000 dan yang tenaga kuda mendekati 6.000. Pukat-hela (trawl) udang adalah kantong jaring yang ditarik dengan mulut terbuka lebar dan ujungnya ditutup dengan simpul khusus. Ukuran mata jaring pada bukaan bisa besar — ??600 milimeter (dua kaki) dari simpul ke simpul — untuk mengurangi hambatan air selama penarikan. Ujung tertutup (disebut ujung ikan kod) dapat memiliki mata jaring sepanjang enam milimeter, tergantung pada spesies ikan atau udang yang dicari.

Pukat-hela (trawl) udang dirancang dengan bentuk seperti corong yang halus untuk memandu ikan ke ujung ikan kod. Untuk menjaga mulut pukat-hela (trawl) udang tetap terbuka, balok horizontal besar dapat digunakan. Balok tersebut dapat berukuran hingga 12 meter dan didasarkan pada dua pemandu yang meluncur di atas dasar. Belanda menangkap ikan pipih dengan pukat balok yang memiliki rantai berat yang disebut rantai tickler, menyeret di dasar laut di depan bukaan jaring di antara kedua glider untuk menakut-nakuti ikan dari bawah ke dalam pukat-hela (trawl) udang. Stimulus tambahan sering kali diberikan dengan menyetrum rantai penggelitik.

Meskipun kapal pukat balok adalah peralatan asli kapal pukat uap laut dalam, sekarang ini hanya digunakan oleh kapal yang lebih kecil. Pukat balok biasanya ditarik berpasangan, satu di setiap sisi kapal. Pengaturan seperti itu dapat sangat menurunkan stabilitas kapal dan berbahaya kecuali dalam pesawat yang dirancang khusus untuk tujuan tersebut. Metode lain melibatkan dua kapal yang meregangkan bukaan horizontal pukat-hela (trawl) udang di antara mereka.

Dua kapal memiliki kekuatan lebih untuk menarik pukat yang lebih besar dengan kecepatan yang lebih tinggi, tetapi nakhoda kedua kapal harus bekerja sama dengan erat. Metode yang paling penting untuk menyebarkan bukaan pukat-hela (trawl) udang adalah dengan menggunakan dua pintu pukat, atau papan berang-berang, pelat persegi panjang atau oval yang dipasang pada setiap sisi jaring dan menyebabkan flare karena tekanan air.

Pukat tengah air melibatkan penarikan pukat-hela (trawl) udang dengan satu atau dua kapal di daerah antara dasar laut dan permukaannya untuk menangkap ikan pelagis. Pukat-hela (trawl) udang dipasang pada kedalaman di mana ikan telah diamati dengan memvariasikan panjang lengkungan penarik dan kecepatan kapal penarik. Dengan lengkungan yang lebih panjang dan kecepatan yang lebih rendah, pukat-hela (trawl) udang tenggelam; itu naik dengan lengkungan yang lebih pendek dan kecepatan yang lebih tinggi. Kedalaman pukat-hela (trawl) udang dipantau oleh transduser khusus yang disebut netsonde, yang dipasang pada pukat-hela (trawl) udang dan mengirimkan echograms yang menunjukkan posisi jaring dalam hubungannya dengan dasar dan kelompok ikan.

Jenis khusus pukat-hela (trawl) udang di tengah air adalah pukat-hela (trawl) udang semi-kepulauan, awalnya ditemukan di Islandia dan sekarang dioperasikan terutama oleh para nelayan Prancis. Dalam teknik ini papan berang-berang tetap berhubungan dengan dasar tetapi pukat-hela (trawl) udang mengapung agak jauh di atasnya. Pukat-hela (trawl) udang semi-kepulauan dibangun karena ikan sering terkonsentrasi pada jarak yang dekat dari dasar di luar jangkauan pukat-hela (trawl) udang biasa yang bukaannya rendah dan lebar.

Untuk mengatasi kesulitan ini, diperlukan bukaan pukat yang lebih tinggi. Meskipun bukaan pukat-hela (trawl) udang dapat direntangkan secara vertikal dengan berbagai cara, peregangan tersebut mengurangi lebar bukaan horizontal. Beberapa trawl dasar modern dibuat dengan bukaan vertikal dan horizontal yang tinggi, dan banyak yang menganggapnya sebagai peralatan terbaik yang tersedia untuk pukat dasar.

Jaring Pukat

Jaring pukat sering kali digunakan di pukat pantai, di mana kawanan ikan berada di dekat pantai. Operasi pengukiran pantai yang besar untuk ikan yang mirip sardinia dan spesies lainnya dilakukan di Samudra Hindia. Pentingnya metode ini telah berkurang karena polusi telah mengurangi stok ikan yang tersedia di wilayah ini dan karena biaya tenaga kerja yang meningkat: tidak semua metode penangkapan ikan mendukung mekanisasi. Yang lebih sukses adalah pukat jangkar, lebih dikenal (karena asalnya di Denmark pada tahun 1849) sebagai pukat Denmark.

Perlengkapannya terdiri dari jaring yang mirip dengan pukat, tetapi dengan tas besar dan sayap panjang yang dihubungkan ke tali penarik panjang. Salah satu tali (panjang hingga 1.000 meter) diikat ke pelampung berlabuh. Tali lainnya diikat ke kapal, yang mengepul dalam lingkaran lebar, memasang tali dan kembali ke pelampung. Tali berfungsi untuk menjaga jaring tetap terbuka dan menggiring ikan ke arah kantong. Kapal kemudian menarik kedua tali bersama-sama sampai kantong jaring dibawa ke kapal. Metode ini digunakan di Eropa utara untuk flatfish dan cod dan di Jepang telah menjadi metode yang paling penting dari perikanan pantai untuk ikan dasar, setelah pukat dua perahu.

Pukat Cincin dan Lampara

Alat tangkap laut yang paling penting adalah jaring di sekitarnya, yang diwakili oleh jaring lampara yang lebih tua dan pukat cincin yang lebih modern. Keduanya merupakan peralatan khas untuk kawanan ikan pelagis di beting besar dan padat. Saat jaring ini digunakan, kawanan ikan pertama-tama dikelilingi dengan tirai atau dinding jaring yang diangkat ke permukaan dan diberi pemberat di bagian bawah. Jaring lampara memiliki bagian tengah yang besar, atau bagian yang mengantongi, dan sayap yang pendek.

Tali pelampung yang mengapung lebih panjang dari tali penarik yang diberi bobot, sehingga, saat tali-tali tersebut ditarik, sayap-sayap jaring berkumpul di bagian bawah terlebih dahulu, menjebak ikan. Saat jaring dibawa masuk, sekumpulan ikan dimasukkan ke dalam bak dan ditangkap. Dengan purse seine, setelah sekolah dikepung, bagian bawah jaring ditutup dengan menarik garis melalui cincin yang dipasang pada tali pengikat. Ini menarik jaring hingga menutup di bagian bawah seperti dompet, dan ketika jaring ditarik masuk, ikan yang terkonsentrasi akan dibuang dengan brail (dip net) atau dipompa ke atas kapal penangkap ikan.

Jaring di sekitarnya digunakan untuk tuna, herring, sarden dan spesies terkait, salmon, mackerel, dan bahkan cod (saat mereka bertelur di zona pelagis). Agar jaring ini berhasil, ikan harus berada dalam beting yang besar dan padat; cahaya dan umpan terkadang digunakan sebagai umpan untuk menghasilkan shoaling semacam itu.

Angkat Jaring

Ikan juga dapat ditangkap, dalam jumlah terbatas, dengan jaring angkat: jenis yang tidak bergerak yang dioperasikan di sepanjang garis pantai, yang dapat dipindahkan dari rakit dan perahu, dan jaring selimut besar yang dipegang di setiap sudut dengan perahu kecil. Soviet mengoperasikan perikanan jaring angkat komersial besar di Laut Kaspia untuk menangkap ikan mirip sardinia yang tertarik oleh cahaya. Setiap kapal mengoperasikan dua jaring berbentuk kerucut, memasang satu jaring sementara yang lain sedang diangkat.

Jaring angkat efektif lainnya adalah tiang pengangkat besar seperti kotak di Filipina, yang dioperasikan dengan lampu yang memikat pada malam hari di bawah satu kapal cadik; sarden, mackerel, hairtail, cumi-cumi, dan mangsa pelagis lainnya ditangkap. Orang Jepang memiliki jaring pengangkat khusus untuk sauri; ikan karena tertarik oleh cahaya, berenang di atas jaring yang diturunkan ke air dan ditangkap saat jaring diangkat.

Jaring Insang dan Jaring Apung

Cukup penting dalam perikanan laut komersial, jaring insang terkadang dioperasikan dalam rangkaian besar dengan panjang ribuan meter. Ini umumnya hanyut bersama kapal atau dipasang sebagai jaring berlabuh dalam barisan panjang di atau dekat dasar laut. Jaring insang digunakan untuk banyak ikan pelagis, seperti herring, pilchards, sarden dan spesies terkait, makarel, croaker, salmon, dan tuna. Mereka juga digunakan untuk banyak ikan dasar — ??cod, Alaska pollock, dan lain-lain. Untuk ikan cod, nelayan Islandia memasang hingga 90 jaring, masing-masing panjangnya sekitar 50 meter, dengan kedalaman hingga 180 meter.

Jaring apung banyak digunakan untuk menangkap ikan laut pelagis. Di Eropa Utara, sebelum diperkenalkannya pukat, jaring apung merupakan metode terpenting dalam perikanan laut dalam. Dalam penangkapan ikan haring tua di barat laut Eropa, para drifter biasanya memasang lebih dari 100 jaring, masing-masing panjangnya sekitar 30 meter. Jadi armada jaring apung bisa berukuran tiga atau bahkan empat kilometer.

Jaring dipasang pada sore hari untuk menangkap ikan haring saat mereka naik di malam hari dari dasar laut ke permukaan air yang lebih tinggi. Pada malam hari kapal mengapung dengan jaring seperti pelampung. Pengangkutan, dilakukan dengan tangan atau dengan alat bantu mekanik, dimulai pada tengah malam dan, bila hasil tangkapan besar diambil, dapat dilanjutkan hingga larut pagi. Ikan dikeluarkan dari jerat dengan tangan atau dengan mesin pengocok.

Jaring Yang Membelit

Yang dioperasikan dengan cara serupa adalah jaring yang menjerat, jaring trammel berdinding tunggal atau ganda, dan berdinding tiga. Ini digunakan dalam perikanan laut untuk hake, hiu, pari, salmon, sturgeon, halibut, plaice, udang, udang, lobster, lobster berduri, kepiting raja, dan penyu. Jaring berdinding tunggal digunakan di bagian selatan Laut Kaspia dan di Laut Hitam untuk menangkap ikan sturgeon dengan cara menjerat. Nelayan Iran memasang sekitar 150 jaring sturgeon dalam satu baris tegak lurus garis pantai.

Pengaturan membutuhkan banyak tenaga; Di antara dua jaring, ada tali yang diikat, yang dihubungkan ke pasak kayu pendek yang digerakkan ke bawah. Nelayan Laut Hitam Turki terkadang memasang jaring ikan sturgeon dalam bentuk lain. Dua jaring selalu membentuk sudut terbuka ke laut. Jaring dipegang dengan tongkat yang ditancapkan ke dasar. Jaring Sturgeon diperiksa sekali atau bahkan dua kali setiap hari, tergantung cuaca. Untuk tujuan ini, seorang nelayan Iran berbaring di haluan perahu layarnya, menarik kapal di sepanjang garis pelampung jaring. Ikan sturgeon diambil dari air dengan tangan atau dengan sekat.

Perikanan laut terpenting bagi krustasea adalah perikanan rajungan di Pasifik utara. Bagi orang Jepang, yang menggunakan jaring yang menjerat, ini adalah peringkat perikanan jarak jauh yang sangat penting dengan penangkapan ikan tuna dan salmon. Awalnya dilakukan di dekat pantai, penangkapan kepiting raja diperluas di Pasifik utara setelah dimulai pada tahun 1870-an. Stasiun darat lama untuk pemrosesan diganti dengan pabrik terapung yang menyertai kapal penangkap ikan. Jaring yang menjerat dipasang di bagian bawah, terkadang 200 jaring dengan panjang total 10 kilometer dalam satu baris.

Kapal penangkap yang lebih besar memasang 1.200 hingga 1.300 jaring sehari, biasanya dalam baris paralel dengan jarak sekitar 500 meter. Jaring bertahan di air dari lima sampai tujuh hari dan diangkut oleh kapal terbuka kecil dengan gulungan yang digerakkan motor, yang dapat mengeluarkan 2.500 sampai 3.000 jaring per hari keluar dari air. Saat mengangkut, pelampung dan pemberat dilepas dan rajungan diambil dari jaring. Hasil tangkapan dan jaring kemudian diangkut ke kapal induk, di mana hasil tangkapan diproses dan jaring dibersihkan, sebuah operasi yang mungkin membutuhkan waktu 30 menit per jaring. Rak besar untuk mengeringkan dan membersihkan jaring yang membelit merupakan ciri khas dari kapal jenis ini. Satu unit penangkapan ikan dapat memiliki satu set permanen 15.000 hingga 30.000 jaring.

Mesin Pemanen

Jenis alat tangkap yang relatif baru adalah mesin pemanen yang dikombinasikan dengan pompa, digunakan di bagian utara Laut Kaspia untuk ikan seperti sardin dan untuk cumi-cumi di lepas pantai California. Dalam kedua kasus, mangsa tertarik oleh cahaya. Penangkapan cumi-cumi bisa dilakukan di dekat permukaan, tetapi di Kaspia ikan disedot di atas kapal dengan pompa dari kedalaman hingga 110 meter. Dalam pemompaan, nosel isap digerakkan ke atas dan ke bawah dengan menarik lampu. Setelah naik ikan atau cumi-cumi disaring dari air. Kesulitan dalam memompa ikan adalah untuk menghindari kerusakan hasil tangkapan. Hanya benda kecil yang dapat dipompa tanpa cedera.

Jenis lain dari mesin pemanen adalah pengerukan hidrolik, dengan pompa dan konveyor. Kapal keruk ini membersihkan kerang yang terkubur dalam dengan semburan air di bawah tekanan tinggi. Orang Amerika mengoperasikan kapal keruk hidrolik semacam itu untuk memanen kerang lunak, dan Inggris menggunakan mesin serupa untuk kerang. Mesin pemanen juga digunakan untuk memotong rumput laut California. Rumput laut raksasa dipanen dengan memotong hingga kedalaman maksimum 1,2 meter di bawah permukaan air dan dipindahkan dengan ban berjalan ke ruang terbuka kapal.

Air Tawar

Penangkapan ikan air tawar dilakukan di danau dan sungai atau sungai dan sebagian besar berkembang di kolam alami dan buatan. Di beberapa daerah tropis, rawa-rawa dengan air dangkal, kadang-kadang ditumbuhi vegetasi, merupakan perikanan darat yang penting. Sebelum pengangkutan dan distribusi ikan laut yang efisien diatur, perairan tawar adalah satu-satunya sumber daya yang tersedia untuk ikan dan produk air lainnya bagi populasi pedalaman. Kepentingan mereka menurun dengan meningkatnya perikanan massal di laut. Ikan air tawar sekarang hanya menyumbang sekitar 5 persen dari total tangkapan produk air dunia.

Baca juga : Peran Lembaga Penegak Hukum di Indonesia Yang Harus Anda Ketahui

Karakteristik Umum

Spesies air tawar yang sangat berbeda — memakan bakteri atau detritus, tumbuhan atau plankton, atau hidup sebagai predator — digunakan untuk konsumsi manusia. Spesies terkenal termasuk trout dan whitefish, ikan mas dan siprinid lainnya, lele, murral, dan tilapias. Ketertarikan pada beberapa ikan anadromous — seperti salmon dan sturgeon, yang bertelur di air tawar tetapi hidup di laut — dan ikan catadromous — yang, terutama belut, yang bertelur di laut tetapi hidup di air tawar — telah menyebabkan untuk perikanan khusus di perairan pedalaman.

Jenis dan jumlah ikan yang ditemukan di danau dan sungai sangat bervariasi dengan kondisi fisik dan kimiawi perairan. Ahli limologi, ilmuwan yang mempelajari kondisi di air tawar, mengklasifikasikan air tawar berdasarkan jumlah oksigen dan garam nutrisi esensial (nitrat, fosfat, dan kalium) yang dikandungnya. Nelayan mengelompokkan perairan berdasarkan ikan utama yang akan ditangkap di dalamnya. Sungai, misalnya, dibagi menjadi beberapa zona berbeda dimulai dengan sumbernya, yang seringkali merupakan air ikan trout yang baik, dan berakhir di muara, di mana banyak jenis ikan laut laut dapat ditangkap. Dengan cara yang sama, nelayan mengklasifikasikan danau berdasarkan hasil tangkapan yang diharapkan (misalnya belut, tilapias, atau udang karang).

Variasi besar dalam produktivitas perairan pedalaman dijelaskan oleh perbedaan sifat fisik dan kimianya. Meskipun beberapa sungai dapat menghasilkan sebanyak 200 kilogram per hektar (180 pon per acre) setiap tahun dan beberapa danau dapat menghasilkan 160 kilogram per hektar, rata-rata dunia adalah sekitar delapan kilogram per hektar.

Polusi yang dihasilkan oleh bahan kimia yang diaplikasikan untuk tujuan pertanian telah menciptakan masalah serius bagi perikanan air tawar dunia; budidaya ikan semakin terbatas pada perairan buatan manusia. Perikanan air tawar tradisional masih menyuplai protein dasar ke Cina, Asia Tenggara, dan Afrika tropis tetapi telah terkena dampak serius di Inggris, Eropa kontinental, Jepang, Asia Tengah.

Related Post

Ocean Law - Informasi dan Bahasan Dunia Tentang Hukum di Laut