Konvensi Tiga Dekade Hukum Laut: Apakah Ini Sukses?

Konvensi Tiga Dekade Hukum Laut: Apakah Ini Sukses? – Lautan menutupi 70 persen permukaan bumi, dan merupakan ekosistem yang paling luas namun paling tidak dipahami yang dikenal umat manusia.

Konvensi Tiga Dekade Hukum Laut: Apakah Ini Sukses?

oceanlaw – Telah ada upaya lama untuk melestarikan sumber daya ini dan banyak perdebatan telah sampai pada seperangkat undang-undang komprehensif yang mengatur eksploitasi sumber daya yang tak ternilai ini.

Dengan polusi yang menjadi perhatian utama umat manusia zaman modern, semakin jelas terlihat bahwa konservasi sumber daya kehidupan laut menghadirkan masalah regulasi dan pengelolaan yang jauh lebih kompleks daripada yang selama ini dibayangkan selama berabad-abad di mana mereka telah dieksploitasi oleh manusia.

Sebagai hasil dari perdebatan dan perselisihan selama bertahun-tahun di antara negara-negara mengenai hukum konklusif tentang subjek ini, Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (selanjutnya disebut UNCLOS),diadopsi dan dibuka untuk ditandatangani pada tahun 1982.

Dikutip dari lawteacher, UNCLOS adalah hasil dari instruksi oleh Resolusi Majelis Umum yang mengadakan UNCLOS III, untuk sampai pada satu perjanjian menyeluruh yang berhubungan dengan hukum laut, termasuk masalah-masalah seperti penangkapan ikan dan penelitian ilmiah kelautan.

UNCLOS mendefinisikan hak dan tanggung jawab negara anggota dalam menggunakan lautan dunia, dan menetapkan pedoman untuk bisnis, lingkungan, dan pengelolaan sumber daya alam laut. Konvensi tersebut, yang diakhiri pada tahun 1982, menggantikan empat perjanjian 1958 yang berhubungan dengan hukum laut.

Sebagian besar Konvensi dianggap sebagai deklarasi hukum kebiasaan internasional. UNCLOS mencakup sejumlah besar wilayah yang mengatur sumber daya laut dan laut kita. Ini memberikan definisi yang komprehensif tentang pencemaran lingkungan laut di bawah Pasal 1. Selain itu, ini mencakup masalah-masalah mulai dari kebebasan laut lepas, hak lintas yang tidak bersalah hingga ketentuan untuk pengembangan undang-undang untuk konservasi dan perlindungan lingkungan laut.

Baca juga : Keputusan Kesepakatan PBB 1982 Mengenai Hukum Laut

Namun, dengan hampir tiga dekade Konvensi ini mulai berlaku, menjadi penting untuk memperhitungkan pencapaian serta kekurangan yang telah disajikan oleh UNCLOS. Kita perlu bertanya, seberapa sukses konvensi ini dalam mencapai tujuan yang ingin dicapai? Tujuan peneliti dalam makalah penelitian ini adalah untuk melihat pertanyaan apakah setelah tiga dekade Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut, apakah Konvensi berhasil atau gagal?

Terdapat sejumlah besar ketentuan dalam Konvensi dan untuk tujuan makalah ini peneliti harus membuat analisis tentang seberapa sukses Konvensi dalam menangani masalah lingkungan.

Makalah ini pertama-tama akan menyelidiki gambaran singkat dari Konvensi dan kemudian melanjutkan ke beberapa masalah yang menjadi perhatian dalam Konvensi dan ketentuannya dengan fokus khusus pada masalah zona ekonomi eksklusif dan pertanyaan lingkungan terkait yang dilampirkan pada pembentukan perikanan di tingkat tinggi. laut.

Peneliti harus melihat beberapa ketentuan UNCLOS terkait dengan konservasi dan perlindungan lingkungan dan apakah ketentuan ini memenuhi kebutuhan konservasi sumber daya laut atau apakah perlu diubah untuk memenuhi krisis modern pencemaran laut yang melanda umat manusia di dunia. wajah.

Peneliti juga akan mengkritisi kekosongan yang ada di UNCLOS yang gagal menangani isu degradasi samudera dan isu-isu terkait dengan lebih baik.Peneliti harus menyimpulkan dengan kata akhir tentang keberhasilan atau kegagalan Konvensi secara keseluruhan.

Latar Belakang Dan Ketentuan Unclos: Tinjauan Singkat

Hukum Laut dibutuhkan karena kelemahan konsep abad ke-17 yang lebih tua tentang ‘kebebasan laut’. Sebelumnya, hak nasional terbatas pada sabuk air tertentu yang membentang dari garis pantai suatu negara, biasanya tiga mil laut atau 6 kilometer. Semua air di luar batas negara dianggap perairan internasional – bebas untuk semua negara tetapi tidak dimiliki satupun dari mereka.

Dengan masuknya abad ke-20, negara-negara mulai menuntut kedaulatan atas laut yang dekat dengan wilayah mereka. Klaim kedaulatan mereka termasuk klaim nasional atas sumber daya mineral, untuk melindungi persediaan ikan dan mengembangkan metode pengendalian pencemaran sumber daya laut.

Sayangnya, perlindungan lingkungan laut tidak diberi perhatian khusus dalam Konferensi Jenewa tentang Hukum Laut pada tahun 1958, dan Konvensi Jenewa tidak banyak bicara tentang masalah ini. UNCLOS menetapkan ketentuan ekstensif untuk melakukan penelitian ilmiah kelautan dan untuk perlindungan lingkungan laut, yang dapat diterapkan untuk negara-negara di dalam dan di luar yurisdiksi nasional mereka.

Berdasarkan UNCLOS, negara dapat dimintai pertanggungjawaban atas semua aktivitas yang dapat mempengaruhi lingkungan laut, di mana pun mereka dilakukan,termasuk laut lepas. Di penghujung sembilan tahun konvensi untuk finalisasi, muncul konsep hukum baru yang berkembang seperti zona ekonomi eksklusif (selanjutnya ZEE), batas terluar landas kontinen, penelitian ilmiah, status khusus dasar laut dalam. penyelesaian sengketa, dll.

Lembaga baru seperti Otoritas Dasar Laut Internasional dan Pengadilan Internasional tentang Hukum Laut juga dibentuk sebagai hasil UNCLOS, untuk mengatur berbagai aspek pengelolaan sumber daya laut.Lembaga baru seperti Otoritas Dasar Laut Internasional dan Pengadilan Internasional tentang Hukum Laut juga dibentuk sebagai hasil dari UNCLOS, untuk mengatur berbagai aspek pengelolaan sumber daya laut.

Lembaga baru seperti Otoritas Dasar Laut Internasional dan Pengadilan Internasional tentang Hukum Laut juga dibentuk sebagai hasil dari UNCLOS, untuk mengatur berbagai aspek pengelolaan sumber daya laut. Perubahan utama yang diperkenalkan oleh UNCLOS adalah pengenalan ZEE hingga batas 200 mil laut.

Ada banyak upaya yang dilakukan untuk negosiasi mengenai negara-negara pesisir dan pengelolaan sumber daya mereka yang efektif. Penerapan ZEE memberi negara-negara pesisir hak berdaulat atas sumber daya yang dapat ditemukan di zona maritim 200 mil. Konsep zona ekonomi eksklusif terutama dirancang untuk memenuhi kepentingan sah negara pantai di wilayah laut yang berdekatan, menetapkan batasan yang jelas terhadap hak kedaulatan negara pantai atas sumber daya hayati yang dapat ditemukan di zona tersebut.

Zona ekonomi eksklusif untuk perikanan karenanya, menghilangkan zona ini dari rezim kepemilikan bersama laut lepas. Tidak ada kebebasan memancing untuk negara bagian lain atau kebebasan penelitian ilmiah yang tidak terkekang.Itu juga mengadopsi aturan khusus untuk spesies ikan dan mamalia laut tertentu.

Terlepas dari strategi ekosistem terkoordinasi yang disebutkan sebelumnya, UNCLOS tidak menyediakan mekanisme apa pun untuk mengoordinasikan komisi perikanan yang ada atau hubungan antara konservasi perikanan dan konvensi konservatori lainnya secara umum.

Berkenaan dengan atribusi yurisdiksi atas konservasi dan penggunaan sumber daya hayati laut, Konvensi ini merupakan langkah maju yang penting. Ada pula berbagai aspek terkait perikanan yang dibahas dalam konvensi ini.

Pasal 3 UNCLOS menetapkan batas 12 mil untuk laut teritorial, di mana negara pantai memiliki kedaulatan, tunduk pada ketentuan UNCLOS dan prinsip-prinsip hukum internasional lainnya, termasuk setiap konvensi konservatori di mana negara anggota dapat menjadi pihaknya. UNCLOS juga berbicara tentang negara-negara kepulauan dan memberi mereka kebebasan untuk menggambar garis pangkal lurus yang menghubungkan titik-titik terluar dari pulau-pulau terluar dan terumbu karang mereka. Wilayah tertutup tersebut merupakan laut teritorial negara kepulauan.

Berdasarkan Pasal 51namun, negara seperti itu terikat untuk menghormati perjanjian yang ada dengan negara tetangga dan mengakui hak tradisional mereka yang terkait dengan laut. Namun negara-negara tersebut perlu mengambil tindakan untuk konservasi ikan di ZEE mereka, sesuai dengan Pasal 61 UNCLOS, yang membahas tentang konservasi sumber daya hayati.

UNCLOS juga membahas masalah pelestarian kehidupan laut di daerah landas kontinen. Landas kontinen adalah wilayah dasar laut yang relatif dangkal di mana banyak kehidupan laut ditemukan. Negara pesisir yang berbatasan dengan kawasan ini memiliki hak berdaulat atas sumber daya mineral dasar laut yang terdapat di kawasan ini.

Meskipun Konvensi ini tidak secara jelas menetapkan posisi tentang kedaulatan atas daerah dangkal dekat landas kontinen, tetapi seperti Konvensi Landas Kontinen tahun 1958, UNCLOS memasukkan ‘organisme hidup yang termasuk spesies yang menetap’ dalam definisi ‘alami sumber daya landas kontinen di mana negara pantai dapat melaksanakan haknya.

Organisme ini didefinisikan sebagai ‘organisme yang pada tahap dapat dipanen,tidak dapat bergerak di atau di bawah dasar laut atau tidak dapat bergerak kecuali dalam kontak fisik yang konstan dengan dasar laut atau tanah di bawah. Namun, mengingat ambiguitas definisi ini, terdapat keraguan mengenai sumber daya mana yang tidak termasuk dalam definisi laut lepas dari kebebasan menangkap ikan di laut lepas.

Posisi landas kontinen sedemikian rupa sehingga jika landas kontinen melampaui 200 mil laut, perairan di luar batas ini tidak akan tercakup dalam ketentuan perlindungan ZEE. Selain itu, meskipun sumber daya beting akan berada di bawah kendali eksklusif negara pantai, spesies yang menetap di daerah paling jauh ini dihilangkan baik dari kebebasan penangkapan ikan di laut lepas maupun dari persyaratan ZEE untuk pemanfaatan optimal dan akses ke stok surplus.

Perbedaan UNCLOS dengan Konvensi Landas Kontinen adalah bahwa Konvensi Landas Kontinen membuat ketentuan untuk memeriksa setiap ‘gangguan yang tidak dapat dibenarkan’ terhadap navigasi, penelitian ilmiah penangkapan ikan, atau konservasi sumber daya hayati laut, sedangkan yang pertama relatif kurang spesifik berkenaan dengan masalah konservasi.

Berkenaan dengan organisme dasar laut dalam, UNCLOS menghadirkan masalah karena tidak mendefinisikan secara jelas rezim hukum mana yang berlaku untuk berbagai spesies mikro-organisme, ikan, krustasea, moluska dll, yang ditemukan menghuni dasar laut dalam dan diketahui sangat berharga untuk merek genetik mereka dan untuk tujuan penelitian.

Konvensi ini tidak bersuara dalam hal mendefinisikan hukum untuk digunakan dalam penelitian ilmiah atau tujuan komersial. UNCLOS telah berbicara hanya dalam hal sumber daya mineral di dasar laut dan oleh karena itu, sekali lagi telah meninggalkan ketidakjelasan yang cukup besar dalam ketentuan hukum yang mengatur organisme dasar laut.

Hal ini dapat menyebabkan eksploitasi sumber daya tersebut dan menyebabkan kerusakan keanekaragaman hayati di daerah ini. Sehubungan dengan laut lepas, telah diketahui bahwa banyak spesies ikan bermigrasi antara ZEE dan laut lepas dan banyak spesies mamalia laut menghabiskan sebagian besar hidupnya di sana selama migrasi antara tempat makan dan berkembang biak.

Bagian VII dari UNCLOS mengakui hak negara bagi warga negaranya untuk melakukan penangkapan ikan di laut lepas, tunduk pada kewajiban perjanjian yang ada dan hak serta kewajiban dan kepentingan negara pantai untuk melestarikan spesies organisme yang bermigrasi yang ditemukan di daerah ini, yaitu, antara ZEE dan laut lepas, sesuai dengan ketentuan Konvensi berdasarkan Pasal 63-67.

Perhatian khusus harus dibuat pada Pasal 63 (2) yang mewajibkan negara bagian pesisir dan negara bagian yang menyimpan ikan di luar ZEE untuk berusaha ‘menyepakati langkah-langkah yang diperlukan untuk mengoordinasikan dan memastikan konservasi dan pengembangan sediaan tersebut’.
Penyebab keprihatinan di sini adalah bahwa Pasal ini menetapkan salah satu atau ketentuan untuk konservasi, yang berarti bahwa negara-negara pihak berdasarkan Pasal ini dapat mengambil tindakan untuk konservasi baik ‘secara langsung’ atau melalui organisasi regional atau sub-regional yang sesuai. Ini berarti bahwa yang terakhir bukanlah suatu paksaan dan dapat diberikan izin oleh negara bagian.

Lebih lanjut, di bawah Pasal 118, terdapat ketentuan yang ditetapkan untuk kerja sama antara negara-negara yang mengeksploitasi sumber daya yang sama di wilayah yang sama untuk ‘memasuki negosiasi untuk mengambil tindakan konservasi yang diperlukan’. Kemudian lagi,tidak ada ketentuan yang tegas untuk badan atau lembaga konkret di mana negosiasi semacam itu dapat dilakukan.

Meninggalkan ketentuan yang ambigu yang menyerukan negosiasi antar negara meninggalkan ruang untuk ketidakpatuhan terhadap ketentuan tersebut serta bahaya setiap negara pihak mengejar kepentingan egois mereka sendiri tanpa terlalu memperhatikan konservasi. Pasal-pasal ini berbeda dengan Pasal 61 yang telah disebutkan di atas, tidak menyerukan untuk memastikan cara-cara konservasi dan pengelolaan yang tepat dan oleh karena itu, membiarkan sumber daya hayati laut di bawah kawasan ini rentan terhadap eksploitasi berlebihan.

Meninggalkan ketentuan yang ambigu yang menyerukan negosiasi antar negara meninggalkan ruang untuk ketidakpatuhan terhadap ketentuan tersebut serta bahaya setiap negara pihak mengejar kepentingan egois mereka sendiri tanpa terlalu memperhatikan konservasi. Pasal-pasal ini berbeda dengan Pasal 61 yang telah disebutkan di atas, tidak menyerukan untuk memastikan cara-cara konservasi dan pengelolaan yang tepat dan oleh karena itu, membiarkan sumber daya hayati laut di bawah kawasan ini rentan terhadap eksploitasi berlebihan.

Meninggalkan ketentuan yang ambigu yang menyerukan negosiasi antar negara meninggalkan ruang untuk ketidakpatuhan terhadap ketentuan tersebut serta bahaya setiap negara pihak mengejar kepentingan egois mereka sendiri tanpa terlalu memperhatikan konservasi. Pasal-pasal ini berbeda dengan Pasal 61 yang telah disebutkan di atas, tidak menyerukan untuk memastikan cara-cara konservasi dan pengelolaan yang tepat dan oleh karena itu, membiarkan sumber daya hayati laut di bawah kawasan ini rentan terhadap eksploitasi berlebihan.

Ini adalah beberapa ketentuan umum UNCLOS mengenai berbagai aspek dan pembagian laut beserta sumber dayanya. Sekarang mari kita membuat analisis keberhasilan atau kegagalan UNCLOS dalam hal pengelolaan sumber daya kelautan.

Three Decades Of Unclos: Sukses Atau Kegagalan ??

UNCLOS membuat ketentuan ekstensif tentang pelaksanaan penelitian ilmiah kelautan dan perlindungan lingkungan laut. Instrumen internasional lainnya selanjutnya melengkapi, meningkatkan, dan menerapkan ketentuan perlindungan lingkungan laut UNCLOS dan terus berkembang sebagai tanggapan atas pemahaman kita yang semakin meningkat tentang laut dan dampak kegiatan kita di atasnya.

Evolusi prinsip seperti prinsip kehati-hatian dan pencemar-membayar serta pengelolaan berbasis ekosistem adalah contoh upaya yang dilakukan dalam hal ini. Namun, ketentuan penelitian ilmiah kelautan belum dikembangkan dengan baik di bawah UNCLOS.

Untuk memastikan bahwa hak untuk memperoleh informasi yang berpotensi bernilai komersial tentang sumber daya di dalam yurisdiksi lautnya tetap berada pada negara pantai,rezim MSR dan praktik negara secara efektif menghilangkan lebih dari sepertiga lautan dari pemeriksaan ilmiah. Situasi ini menghambat kemampuan komunitas global untuk mengidentifikasi, menyelidiki dan menilai dampak dari aktivitas komunitas terhadap lingkungan laut global, dan untuk mengembangkan kebijakan ilmiah yang kuat untuk pemanfaatan yang berkelanjutan.

Seseorang juga dapat merasakan pemisahan antara penelitian ilmiah kelautan dan rezim perlindungan lingkungan, terutama dalam kasus kegiatan eksperimental yang dengan sengaja menimbulkan gangguan ke lingkungan laut dan kegiatan ini hanya meningkat setiap hari dengan semakin banyak perkembangan teknologi.

Eksperimen semacam itu dilakukan di lautan untuk mendapatkan data ilmiah penting yang meningkatkan pengetahuan kita tentang lautan dan menyumbangkan informasi berharga tentang lingkungan laut. Namun, pekerjaan tersebut mungkin juga memiliki efek lingkungan yang signifikan, yang bahkan dapat menjadi sinergis atau aditif, dengan konsekuensi yang tidak diketahui untuk lingkungan laut.

Ketika negara-negara pertama kali berkumpul untuk Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Ketiga tentang Hukum Laut pada tahun 1974, negara-negara berkembang bertekad untuk berperan proaktif dalam merumuskan undang-undang baru dan komprehensif untuk mengelola sumber daya kelautan.

Mereka yakin bahwa kebebasan laut harus diatur secara tepat dan seimbang dengan kebutuhan semua negara untuk menjaga kepentingan ekonomi serta keamanan dan kedaulatan nasional mereka. Kebijakan lama laissez faire sehubungan dengan laut lepas telah berhenti melayani keadilan internasional dan dieksploitasi oleh beberapa negara kuat untuk memonopoli sumber daya laut. UNCLOS mencoba mengubah praktik ini tetapi tidak berhasil dalam banyak hal.

Melalui penciptaan laut lepas, dan yang lebih penting melalui adopsi konsep yang saling bertentangan tentang mare liberum, kedaulatan, dan pengelolaan sumber daya, tanpa disadari UNCLOS telah memungkinkan eksploitasi berlebihan spesies laut yang bermigrasi di laut lepas. Eksploitasi berlebihan telah difokuskan pada beberapa negara maju dan merugikan mayoritas negara berkembang.

Upaya untuk mengatur spesies yang bermigrasi melalui pembentukan Organisasi Perikanan Regional (selanjutnya disebut RFOs) telah menimbulkan konflik antara pengertian mare liberum, atau kebebasan di laut lepas, dan prinsip-prinsip kedaulatan yang diterima secara internasional. Metode yang lebih baik untuk mengatur spesies laut yang bermigrasi telah ditunjukkan melalui tindakan negara sepihak dalam bentuk embargo perdagangan.

Selanjutnya, saran untuk mendefinisikan kembali wilayah tertentu di laut lepas dalam upaya untuk menciptakan kontrol manajemen yang kuat tanpa merusak gagasan tentang mare liberum dan kedaulatan telah disarankan. Salah satu solusi yang diusulkan tampaknya berfokus pada kekuatan negara maju, dan dipertanyakan apakah negara berkembang akan mendapat manfaat dari perlindungan sumber daya di laut lepas.

Baca juga : Kesepakatan Kerjasama Pembangunan Jalan PT. Blastindo Dan PT. Dian Perkara

Namun harus diingat bahwa UNCLOS tidak sepenuhnya gagal. Dibandingkan dengan 44 negara dan 86 dan 88 peserta pada Konferensi tahun 1930, 1958 dan 1960, UNCLOS III dimulai dengan 137 negara peserta pada tahun 1974 dan kemudian jumlah ini meningkat menjadi 156 pada tahun 1976.

Juga, bahkan selama konferensi ketiga, dengan Jumlah peserta yang besar, ada banyak perselisihan di antara negara-negara, namun penghargaan harus diberikan kepada negara-negara tersebut karena mengembangkan undang-undang yang sebagian besar komprehensif pada akhir konferensi. Kami telah membahas bagaimana sejumlah besar badan pengatur didirikan di bawah naungan UNCLOS seperti yang mengatur dasar laut, dan Pengadilan Internasional tentang Hukum Laut, dll.

Meskipun masih belum didefinisikan dengan baik, UNCLOS juga telah mencoba mengatur dan merampingkan penelitian ilmiah.Selain itu, sebagian besar telah mencoba untuk meletakkan ketentuan untuk perlindungan lingkungan dan sumber daya laut.

Oleh karena itu, jika seseorang membuat penilaian akhir tentang keberhasilan atau kegagalan UNCLOS setelah tiga dekade keberadaannya, seseorang harus mengatakan bahwa jawabannya akan berada di tengah-tengah antara keberhasilan dan kegagalan. Tidak ada penilaian yang tegas dan cepat yang dapat dibuat seseorang atas pencapaian Konvensi, seperti yang telah kita lihat bahwa beberapa hal negatif maupun positif telah dilemparkan pada saat tulisan ini dibuat.

Profesor Vezijl, seorang sarjana terkenal yang hadir pada Konferensi 1958 dapat dikutip untuk menggambarkan UNCLOS setelah tiga dekade menjadi “secara keseluruhan, telah berhasil”. Adapun kegagalan Konvensi, seseorang hanya dapat berharap bahwa kekurangan dan kekosongan yang ada dalam UNCLOS dapat diubah dan langkah-langkah dapat diambil untuk memperbaiki ketentuan yang gagal memenuhi tujuan yang diinginkan.

Seseorang akan benar-benar melihat peraturan yang adil dan adil dari sumber daya laut dan akan dapat mengambil tindakan yang memadai untuk menyelamatkan lautan kita yang berharga dan semua sumber daya yang ditawarkannya.

Related Post