Kapal Perang AS Bersiap Untuk Berlayar di Laut Cina Selatan

Kapal Perang AS Bersiap Untuk Berlayar di Laut Cina Selatan – Pada hari Jumat, sebuah kapal perang AS berlayar di dekat Kepulauan Paracel yang dikuasai China di dekat Laut China Selatan yang disengketakan.

Kapal Perang AS Bersiap Untuk Berlayar di Laut Cina Selatan

oceanlaw – Perusak Nasional Armada Ketujuh Angkatan Laut Amerika Serikat, John S. McCain, mengklaim hak untuk berlayar dan kebebasan di sekitar Kepulauan Paracel sesuai dengan hukum internasional.

Dilansir dari internasional.kontan, Armada Ketujuh Angkatan Laut AS menyatakan di situs resminya pada Jumat (5/2): “Kebebasan navigasi ini dapat melindungi hak, kebebasan, dan penggunaan hukum laut yang diakui oleh hukum internasional.”

Mereka menambahkan: “Dengan menantang pembatasan ilegal China, Taiwan dan Vietnam pada” rute tak bersalah “, serta menantang persyaratan garis lurus China untuk garis dasar yang mencakup Kepulauan Paracel.”

1. Ancaman Serius Bagi Kebebasan

Armada Ketujuh Angkatan Laut AS mengatakan bahwa klaim maritim ilegal di Laut China Selatan menimbulkan ancaman serius bagi kebebasan navigasi dan penerbangan. Ini termasuk kebebasan perdagangan bebas dan perdagangan bebas hambatan, serta kebebasan peluang ekonomi bagi negara-negara di sepanjang Laut Cina Selatan.

Terlepas dari status penggugat, Amerika Serikat telah mengajukan keberatan atas terlalu banyak klaim maritim di seluruh dunia. Hukum laut internasional yang tercermin dalam “Konvensi Hukum Laut” tahun 1982 menetapkan hak dan kebebasan tertentu dari semua negara dan penggunaan sah lainnya atas laut.

Sebelum berlayar di Laut Cina Selatan, kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke John S. Armada Ketujuh Angkatan Laut AS mengatakan bahwa perjalanan USS John McCain “menunjukkan komitmen Amerika terhadap Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

Baca juga : Konvensi PBB Tentang Hukum Laut untuk Kedaulatan Indonesia

2. Kapal Perang AS Berlayar Melintasi Selat Taiwan

Pada hari Kamis, sebuah kapal perang AS berlayar melintasi Selat Taiwan yang merupakan pelayaran terpanas sejak Presiden Biden menjabat. Armada Ketujuh AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke secara teratur melewati jalur air yang memisahkan China dan Taiwan.

Kapal perang AS secara teratur melakukan latihan navigasi di Selat Taiwan, sering memicu tanggapan marah dari China, dengan mengatakan bahwa Taiwan yang otonom adalah bagian dari wilayah Taiwan.

Beijing percaya bahwa setiap kapal yang melewati Selat Taiwan pada dasarnya merupakan pelanggaran kedaulatannya. Pada saat yang sama, Amerika Serikat dan banyak negara lain menganggap rute ini sebagai rute yang terbuka untuk semua orang di perairan internasional.

Armada Ketujuh AS mengatakan bahwa perjalanan Korps Marinir AS John McCain “membuktikan komitmen Amerika terhadap Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”. Armada Ketujuh AS mengatakan: “Militer AS akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi dalam batas yang diizinkan oleh hukum internasional.”

3. Setelah Kapal Pengintai Terbang

Kementerian Pertahanan Taiwan mengonfirmasi perjalanan tersebut tanpa mengonfirmasi kapal perang AS. Menurut Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan, ini terjadi setelah dua pesawat pengintai AS dan sebuah kapal tanker minyak terbang di dekat wilayah udara Taiwan pada hari Senin. Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan tidak mengungkapkan rutenya.

Sejak Tsai Ing-wen bertanya kepada presiden pada tahun 2016, tekanan militer, diplomatik, dan ekonomi China terhadap Taiwan telah meningkat karena dia menolak untuk mengakui posisi Beijing bahwa Taiwan adalah bagian dari “Satu China.”

Tahun lalu, pesawat militer China melakukan 380 “serangan” di zona pertahanan Taiwan, mencetak rekor. Beberapa analis memperingatkan bahwa ketegangan antara kedua belah pihak telah mencapai puncaknya sejak pertengahan 1990-an.

4. Kemungkinan Perang Nuklir Antara China dan Amerika

Laksamana bintang empat AS itu memperingatkan bahwa perang nuklir antara AS dan Rusia atau China adalah kemungkinan yang sangat nyata.

Express.co.uk melaporkan bahwa Laksamana Charles Richard, komandan Komando Strategis AS yang bertanggung jawab atas senjata nuklir negara itu, menuduh Moskow dan Beijing secara aktif menantang perdamaian dunia dengan cara yang belum pernah dilakukan sejak Perang Dingin.

Misalnya, dia menyoroti serangan dunia maya dan ancaman luar angkasa, dan menambahkan bahwa China dan Rusia menggunakan pandemi global untuk memajukan agenda nasional mereka.

Laksamana Richard menulis dalam “Prosiding Akademi Angkatan Laut”: “Perilaku semacam ini tidak stabil. Jika Anda mentolerir perilaku semacam ini, itu akan meningkatkan risiko krisis kekuasaan atau konflik antara negara-negara besar.”

Richard menambahkan:” Kita tidak bisa melalaikan ataupun melalaikan insiden yang kelihatannya tidak mungkin terjadi saat ini, tetapi jika itu terjadi, itu akan ada akibat malapetaka. Kita wajib dengan cara aktif bersaing buat menahan invasi mereka; meninggalkan inisiatif mereka akan membuat mereka memperburuk persepsi mereka.

keengganan atau keengganan Amerika Serikat. Mereka dapat menanggapinya, sehingga membuat mereka lebih berani. ” Selain itu, dia juga khawatir bahwa sekutu AS mungkin memandang kelambanan sebagai keengganan atau ketidakberdayaan.

“Begitu inisiatif musuh menjadi fait achievement, Amerika Serikat akan dituntut buat menyudahi apakah akan menyambut wajar baru mereka, memakai daya tentara buat mendirikan kembali status quo, atau menetapkan ‘normal baru’ kita sendiri.”

5. Reaksi 2 kapal Perusak AS di Laut Hitam

Fregat Admiral Makarov melakukan latihan kompleks di Laut Hitam, dan dua kapal perusak AS Porter dan Donald Cook memasuki perairan. Armada Laut Hitam Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat: “Fregat Laksamana Makarov menemukan target udara simulasi dan mengerahkan gangguan aktif dan pasif melalui sarana peperangan elektronik.”

Artileri fregat Admiral Makarov dilengkapi dengan senjata dan melakukan latihan tempur maritim terhadap target yang disimulasikan. Selain itu, awak fregat Laksamana Makarov juga menerapkan pengendalian kerusakan dan tindakan defensif. Tahap pelatihan selanjutnya akan melibatkan Departemen Pertahanan Rudal Pantai Fort.

Pada Kamis (28/1), Armada Laut Hitam Rusia melacak kapal perusak AS Porter ke Laut Hitam. Pada 23 Januari, Pusat Kontrol Pertahanan Rusia melaporkan sebelumnya bahwa Armada Laut Hitam telah melihat kapal perusak AS Donald Cook memasuki Laut Hitam.

Sebelumnya, kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke mengunjungi Laut Hitam pada 23 November tahun lalu. Armada Laut Hitam Rusia juga melacak pergerakannya.

6. Latihan sistem rudal pertahanan pantai

Setelah kemunculan kapal induk Donald Cook, Armada Laut Hitam Rusia mengadakan latihan militer untuk sistem pertahanan bergerak maritimnya, Bastion. Setelah kemunculan kapal perusak AS Donald Cook di Laut Hitam, Rusia sedang melakukan latihan militer untuk sistem rudal pertahanan pantai bergerak “Bastion.”

Armada Laut Hitam Rusia mengatakan bahwa latihan tersebut dilakukan di wilayah Krimea di wilayah Laut Hitam. Pasukan melakukan latihan tembak untuk sistem rudal anti-kapal.

Pada fase pelatihan berikutnya untuk batalion benteng, unit sistem misil pertahanan maritim akan dilatih bekerja sama dengan fregat Armada Laut Hitam Rusia. Menurut Armada Laut Hitam Rusia, total 15 kendaraan peluncur benteng dan 100 tentara berpartisipasi dalam latihan tersebut.

Baca juga : PUPR Akan Memberikan 17 Kerjasama Proyek Pembangunan Jalan Tol

7. Memiliki 40 sistem pertahanan pantai bergerak

Sistem pertahanan pantai bergerak benteng yang dilengkapi dengan rudal anti-kapal Onix secara resmi bergabung dengan militer Rusia pada tahun 2010.

Menurut data dari Institut Internasional untuk Kajian Strategis, Angkatan Laut Rusia memiliki 40 sistem pertahanan pantai bergerak untuk benteng. Sebuah kamp benteng dapat mempertahankan lebih dari 600 pantai.

Rudal Onix memiliki jangkauan hingga 500 kilometer dan dapat membawa hulu ledak seberat 200 hingga 250 kilogram untuk menghancurkan kapal perang musuh. Namun, itu juga akan mencapai target darat.

Pusat Komando Pertahanan Rusia mengatakan pada Sabtu (23/1) bahwa Armada Laut Hitam sedang memantau situasi kapal perusak AS Donald Cook di Laut Hitam. Sebelumnya, kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke mengunjungi Laut Hitam pada 23 November tahun lalu. Armada Laut Hitam Rusia juga melacak pergerakannya.

Related Post