Konvensi Hukum Laut di Arktik

Konvensi Hukum Laut di Arktik – Arktik kaya akan sumber daya dan berbagai negara di dalam dan sekitar Arktik secara agresif mencari akses. Para ahli memperkirakan bahwa peningkatan suhu akan menghasilkan Arktik musiman bebas es pada awal 2030-an.

Konvensi Hukum Laut di Arktik

oceanlaw – Ini memiliki potensi untuk memberikan akses ke berbagai manfaat bagi negara, termasuk rute pelayaran dan navigasi yang lebih cepat, perikanan yang ekstensif, penelitian ilmiah kelautan, dan sumber daya alam substansial yang terletak di landas kontinen dan landas kontinen yang diperluas di setiap negara Arktik. Perubahan-perubahan ini memiliki implikasi yang signifikan bagi masalah kebijakan lingkungan, ekonomi, dan keamanan nasional AS. Amerika Serikat, bagaimanapun, diuntungkan oleh fakta bahwa ia bukan merupakan pihak dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Baca juga : Hukum Laut Internasional: Sebuah Pengabaian dan Studi Kasus

Melansir pennstatelawreview, Pada tahun 2008, Amerika Serikat, bersama dengan empat negara lain yang berbatasan dengan Kutub Utara, menandatangani Deklarasi Ilulisat, yang menyatakan bahwa para pihak tetap berkomitmen pada “hukum laut.” Negara-negara ini secara khusus mengacu pada UNCLOS. Rusia, Kanada, Denmark, dan Norwegia telah meratifikasi Konvensi tersebut. Meskipun Amerika Serikat belum meratifikasi, namun menganggap UNCLOS secara umum mencerminkan hukum kebiasaan internasional. UNCLOS menyentuh hampir setiap kemungkinan kepentingan maritim AS di Kutub Utara.

Ketentuan UNCLOS yang telah memprovokasi oposisi paling besar di Amerika Serikat, tetapi juga melibatkan kepentingan AS yang paling menguntungkan di Kutub Utara, adalah ketentuan yang menyediakan proses di mana negara pantai dapat memperluas hak kedaulatan eksklusifnya untuk mengeksplorasi dan mengembangkan sumber daya di landas kontinennya yang diperluas dan di dasar laut di luar yurisdiksi nasionalnya.

Implikasi potensial dari rezim-rezim ini bagi Amerika Serikat dan industri AS di Kutub Utara sangat besar. Penentang UNCLOS di Amerika Serikat berpendapat bahwa Amerika Serikat bebas untuk mengejar tujuan Arktik di luar UNCLOS. Namun, Pasal ini berpendapat bahwa akan ada konsekuensi hukum dan politik bagi Amerika Serikat dan perusahaan-perusahaan AS jika mereka mengejar tujuan Arktik mereka tanpa Amerika Serikat terlebih dahulu mengaksesi UNCLOS.

Mengingat bahwa negara-negara anggota UNCLOS telah secara sukarela menciptakan rezim dasar laut di mana hak dan manfaat bergantung pada penerima yang memenuhi kewajiban yang signifikan, negara-negara anggota, setidaknya, memiliki kepentingan dalam mencegah tumpangan bebas dan pengelakan dari sistem ini. Aktor-aktor ini dapat membawa tindakan hukum terhadap Amerika Serikat atau perusahaan berlisensi AS atas pelanggaran hukum internasional atau hukum domestik asing.

Jika Amerika Serikat berada di bawah kewajiban untuk mematuhi ketentuan UNCLOS yang juga telah menjadi hukum kebiasaan internasional, kegagalan untuk mematuhi dapat menimbulkan tanggung jawab internasional dan membuat Amerika Serikat tunduk pada upaya hukum internasional baik di Mahkamah Internasional maupun UNCLOS -Menciptakan Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut. Selanjutnya, negara asing, korporasi,atau bahkan sebuah LSM dapat memaksa kepatuhan terhadap rezim UNCLOS dengan mengajukan tindakan terhadap Amerika Serikat atau perusahaan berlisensi AS di yurisdiksi domestik asing yang telah memasukkan kewajiban UNCLOS ke dalam hukum domestiknya.

Dari sudut pandang politik, sebagai non-partai, Amerika Serikat mungkin kurang berpengaruh dalam menolak upaya negara-negara seperti China, India, Korea Selatan, Singapura, dan Italia untuk mengubah penerapan ketentuan UNCLOS di Arktik.

UNCLOS di Arktik: Perjanjian untuk Perairan yang Lebih Hangat

Sejak awal, banyak diskusi tentang Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS) berpusat pada penolakan Amerika Serikat untuk meratifikasinya yang, menurut para pendukung ratifikasi, telah membuat kepentingan AS tidak terjamin dalam pemanasan yang cepat dan Arktik semakin mudah diakses.

Namun, isu seputar UNCLOS di kawasan itu lebih dalam dari apakah AS harus meratifikasi Konvensi atau tidak. Sebaliknya, AS, bersama dengan tetangga Arktiknya, dan khususnya empat negara pantai lainnya yang terdiri dari “Lima Arktik” (A5)—Kanada, Denmark, Norwegia, dan Rusia—harus meninjau kembali betapa bergunanya UNCLOS sebagai kerangka kerja untuk Arktik di masa depan pemerintahan.

Setidaknya dalam bentuknya yang sekarang,Konvensi ini tidak sepenuhnya sesuai untuk tujuan ini karena tidak cukup mempertimbangkan keadaan lingkungan Arktik yang terus berubah akibat perubahan iklim. Ini memperumit demarkasi zona maritim dan penentuan klaim landas kontinen yang diperpanjang, berpotensi memungkinkan konflik tentang bagaimana pelayaran Arktik dan kegiatan pengelolaan sumber daya akan diatur di masa depan.

Ketika UNCLOS dibuat pada tahun 1982, Arktik ditambahkan sebagian besar sebagai renungan atas perintah Kanada, Uni Soviet, dan AS. Faktanya, sebagian besar negara non-Arktik menahan diri untuk tidak mengambil sikap kuat dalam musyawarah mengenai wilayah tersebut, meninggalkan trio tersebut untuk menegosiasikan secara pribadi “Kesepakatan Arktik.”

Hasilnya adalah dimasukkannya Pasal 234, di mana perairan yang tertutup es di seluruh dunia tunduk pada rezim hukum khusus yang mengizinkan negara-negara pantai untuk mengadopsi dan menegakkan undang-undang nondiskriminatif bagi kapal yang melintasi wilayah tertutup es di dalam ZEE mereka untuk untuk mencegah pencemaran laut. UNCLOS, dan penyertaan Pasal 234 di dalamnya meskipun kurang spesifik mengenai Arktik, telah cukup untuk menenangkan negara-negara Arktik selama lebih dari dua dekade.

Dalam praktiknya, ini tidak berarti bahwa UNCLOS sendiri merupakan satu-satunya kerangka kerja untuk Arktik. Sebaliknya, ini adalah bagian dari tambal sulam perjanjian regional lainnya yang bersama-sama mengatur pelaksanaan kegiatan maritim seperti pelayaran dan pengelolaan sumber daya. The semangat dari hukum laut, diterapkan ke Kutub Utara, tidak akan cukup untuk mengatasi tantangan perubahan iklim akan menimbulkan. Yang penting, ambiguitas dalam UNCLOS mengenai daerah yang tertutup es tidak cukup memungkinkan Konvensi untuk mengatur pelayaran di Arktik.

Secara khusus, dalam Pasal 234 frasa “kondisi iklim yang sangat parah”, “sepanjang tahun”, dan “penghalang atau bahaya luar biasa terhadap navigasi” tidak secara jelas mengartikulasikan apa yang sebenarnya dimaksud dengan “daerah yang tertutup es”, jadi secara alami negara bagian Arktik telah menafsirkan ini dengan cara yang berbeda. Rusia dan Kanada, khususnya, telah menggunakan Pasal 234 untuk membenarkan yurisdiksi mereka masing-masing atas Rute Laut Utara (NSR) dan Lintasan Barat Laut (NWP).

Posisi mereka bertentangan dengan prinsip kebebasan navigasi, terutama mengingat wilayah laut lepas di Samudra Arktik hanya dapat diakses dengan menavigasi melalui laut teritorial atau ZEE A5, termasuk melalui rute maritim yang muncul ini. Oleh karena itu, jika ketentuan Pasal 234 ditafsirkan demikian, kapal-kapal negara non-Arktik, dan bahkan negara-negara pantai Arktik, akan dibatasi dalam cara mereka memasuki Samudra Arktik dan bermanuver di laut-laut yang berdekatan. Perubahan iklim mempertanyakan keabadian daerah yang tertutup es ini, dan di masa depan, cakupan Pasal 234 dapat bervariasi tergantung pada luasnya lapisan es di sepanjang rute Arktik.

Khususnya, karena lapisan es semakin surut dari perairan Kutub Utara setiap tahun, masih dapat diperdebatkan apakah NSR, NWP, atau wilayah maritim lainnya yang berbatasan dengan negara pantai masih dapat didefinisikan sebagai tertutup es.

Perubahan iklim juga memperumit bagaimana perluasan landas kontinen ditentukan di Kutub Utara, tugas yang saat ini menjadi tanggung jawab ahli geologi, geofisika, dan hidrografi yang terdiri dari Komisi Batas Landas Kontinen (CLCS). Klaim yang diajukan ke CLCS harus didukung oleh data ilmiah dan teknis, yang lebih rumit di Kutub Utara karena lapisan es mempersulit penelitian ini.

Hingga saat ini, semua A5—kecuali AS—dan Islandia telah mengajukan pengajuan ke CLCS. Norwegia dan Islandia telah menerima rekomendasi mereka dari Komisi dan sebagian besar menyelesaikan delimitasi batas laut masing-masing dengan negara pantai yang berdekatan. Namun, Rusia (2015), Klaim Kanada (2019), dan Denmark (2014) tumpang tindih di sekitar pusat Samudra Arktik dengan luas 54.850 mil laut persegi.

Di masa depan, pengurangan cakupan es yang berkelanjutan akan memberikan peluang untuk meninjau kembali klaim yang telah diselesaikan dan berpotensi mengubah delineasi yang telah disepakati. Meskipun delimitasi batas maritim yang dibuat berdasarkan rekomendasi CLCS dianggap mengikat di bawah UNCLOS, pengenalan data baru yang dapat ditemukan dengan mundurnya es Kutub Utara dapat mendorong negara-negara pantai di kawasan itu untuk menghindari ketentuan ini.

Ada juga kekhawatiran tentang kegunaan CLCS, dan prinsip yang mendasari UNCLOS, untuk berfungsi sebagai mekanisme untuk menyelesaikan sengketa landas kontinen yang diperpanjang jika muncul. Meskipun UNCLOS telah menetapkan prosedur untuk secara damai menyelesaikan klaim tumpang tindih yang sah, umumnya diserahkan kepada negara-negara yang relevan untuk membatasi, di antara mereka sendiri, batas-batas maritim mereka berdasarkan delineasi landas kontinen yang direkomendasikan.

Sementara Deklarasi Ilulissat 2008 menegaskan komitmen A5 untuk mematuhi prinsip-prinsip hukum laut dalam menyelesaikan klaim tumpang tindih mereka di Kutub Utara, banyak yang telah terjadi dalam dekade sejak itu bisa menandakan rusaknya komitmen ini. Khususnya, pencaplokan Krimea oleh Rusia, bersama dengan penumpukan militer Arktik yang jauh melampaui tetangga regionalnya, telah memicu kekhawatiran tentang bagaimana negara itu mungkin bereaksi terhadap rekomendasi yang tidak menguntungkan dari CLCS atas klaimnya yang baru-baru ini diajukan (kembali).

Lagi pula, suatu negara tidak harus menjadi pihak UNCLOS untuk menggunakan hak berdaulat untuk mengeksplorasi atau mengeksploitasi sumber daya di landas kontinennya hingga,atau dalam beberapa kasus di luar, 200M. , Selanjutnya, negara-negara bebas untuk menggunakan hak-hak ini di landas kontinen mereka tanpa mengajukan klaim kepada CLCS. Oleh karena itu, sementara negara mana pun dapat memilih untuk melalui proses CLCS untuk mengklarifikasi atau memperdebatkan rekomendasi, ia juga dapat mengambil berbagai bentuk tindakan di luar jalur ini, termasuk secara militer, yang hanya akan meningkatkan ketegangan geopolitik yang mengemuka di Arktik.

Apa pun kecenderungan konflik di Kutub Utara, kawasan ini siap untuk menguji ketentuan UNCLOS penting yang bahkan tidak terstruktur dengan mempertimbangkan Arktik. [xvii] Jika Konvensi tersebut tidak diperlengkapi dengan baik untuk menyelesaikan masalah di wilayah utara sirkumpolar yang lebih beku secara konsisten ketika dikonseptualisasikan, sekarang bahkan lebih tidak siap untuk menangani lingkungan Arktik dalam pergolakan iklim yang cepat, mendalam, dan berfluktuasi. transformasi. UNCLOS lebih masuk akal untuk perairan dunia yang tidak dalam keadaan berubah terus-menerus.

Related Post