Konvensi Hukum Laut 1982 (LOSC)

Konvensi Hukum Laut 1982 (LOSC) – The 1982 Law of the Sea Convention (LOSC) menetapkan kerangka hukum yang komprehensif untuk penggunaan dan perlindungan laut, dasar laut dan tanah di bawahnya, dan lingkungan laut, termasuk sumber daya alam dan budaya.

Konvensi Hukum Laut 1982 (LOSC)

oceanlaw – Melalui berbagai ketentuan, LOSC menetapkan pedoman yang jelas sehubungan dengan hak navigasi negara, zona dan batas maritim, dan yurisdiksi ekonomi, sementara juga menyediakan mekanisme kerja sama internasional dan penyelesaian sengketa kepada negara-negara anggota.

Melansir gc.noaa, Meskipun belum menjadi pihak dalam perjanjian tersebut, AS tetap mengamati UN LOSC sebagai cerminan dari hukum dan praktik kebiasaan internasional. Terlepas dari upaya banyak pejabat pemerintah, organisasi, dan industri sejak pembuatannya, perjanjian itu belum mengumpulkan dukungan Kongres yang diperlukan untuk aksesi AS.

Baca juga : Konvensi Hukum Laut di Arktik

Aksesi AS ke Konvensi Hukum Laut

Aksesi AS ke Konvensi Hukum Laut telah menerima dukungan dari Administrasi saat ini dan sebelumnya, baik dari Partai Republik dan Demokrat, pemimpin militer, dan berbagai pejabat tinggi pemerintah AS lainnya.

Lihat Konvensi Hukum Laut Departemen Luar Negeri. Aksesi AS ke perjanjian itu juga mendapat dukungan kuat dari berbagai bisnis, organisasi, dan individu, termasuk di bidang perikanan, energi, telekomunikasi, hukum, dan lingkungan.

Dari banyak manfaat yang dapat diperoleh dari aksesi AS ke UN LOSC, mendirikan landasan hukum yang diakui secara internasional untuk mendukung hak dan klaim AS mungkin adalah yang paling sering dikutip.

Sebagaimana dinyatakan oleh Presiden Barack Obama dalam Strategi Nasional Wilayah Arktik tahun 2013 , “Hanya dengan bergabung dalam konvensi tersebut, kita dapat memaksimalkan kepastian hukum dan mengamankan pengakuan internasional atas hak-hak kedaulatan kita sehubungan dengan perluasan landas kontinen AS di Kutub Utara dan di tempat lain. ” Namun, manfaat yang tersebar luas tidak terbatas pada landas kontinen dan sumber dayanya.

Menteri Luar Negeri Hillary Clinton, bersama Menteri Pertahanan Leon Panetta dan Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Martin Dempsey, bersaksi untuk mendukung aksesi AS ke Konvensi dalam sidang Mei 2012 di Senate Foreign Relations Committee menekankan bahwa sebagai ” kekuatan maritim terkemuka di dunia” dan negara dengan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) terbesar, Amerika Serikat akan mendapatkan lebih banyak dari perjanjian ini dalam hal ekonomi, keamanan, dan pengaruh internasional daripada negara lain mana pun.
Pada bulan yang sama, saat memberikan pidato tentang manfaat keamanan nasional dari perjanjian di Forum Konvensi Hukum Laut, Jenderal Dempsey menyatakan, “Konvensi memberi kita alat lain untuk menyelesaikan konflik secara efektif di setiap tingkat. Konvensi menyediakan bahasa yang sama, dan oleh karena itu kesempatan yang lebih baik, untuk menyelesaikan perselisihan dengan kerja sama alih-alih meriam Departemen Pertahanan.

Menteri Luar Negeri John Kerry juga menegaskan kembali dukungan untuk aksesi AS ke Konvensi selama masa jabatannya. Saat bertindak sebagai Ketua Sekretaris Komite Hubungan Luar Negeri Senat Kerry menulis sebuah artikel yang diterbitkan di Huffington Post yang menyoroti dukungan bipartisan yang meluas untuk aksesi AS ke perjanjian itu, menulis: “Ini adalah perjanjian yang membanggakan luasnya dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari para pakar kebijakan luar negeri Republik Amerika Serikat, dan komunitas bisnis Amerika garis bawah yang keras kepala.”

Dalam Perintah Eksekutif 13547 (19 Juli 2010) , Presiden Barack Obama menetapkan Kebijakan Nasional untuk Penatagunaan Laut, Pantai kita, dan Danau Besar, yang biasa disebut sebagai “Kebijakan Laut Nasional”. Perintah Eksekutif mengidentifikasi aksesi AS ke LOSC sebagai prioritas utama dalam menerapkan Kebijakan Kelautan Nasional, sementara juga mengadopsi Rekomendasi Akhir Gugus Tugas Kebijakan Kelautan Antarlembaga. The Rekomendasi Akhir mencerminkan bahwa Satuan Tugas “kuat dan dengan suara bulat mendukung Amerika Serikat aksesi Konvensi Hukum Laut dan pengesahan nya Perjanjian Pelaksana 1994.”

Selanjutnya, saat berbicara dengan Seattle Times pada bulan September 2009, Administrator NOAA Dr. Jane Lubchenco dan Komandan Penjaga Pantai Laksamana Thad Allen mengeluarkan pernyataan yang menganjurkan ratifikasi AS terhadap Konvensi Hukum Laut, menekankan banyak cara di mana perjanjian itu akan melestarikan “kemampuan kami untuk melindungi kepentingan domestik kami, termasuk klaim landas kontinen kami yang diperluas” dan memungkinkan AS untuk “mengatasi perubahan realitas lingkungan maritim global.”

Untuk informasi lebih lanjut tentang aksesi AS ke LOSC, Departemen Luar Negeri AS memelihara database Lembar Fakta LOSC yang mencerminkan manfaat, dukungan, dan informasi terkini lainnya.

Latar Belakang dan Sejarah

Praktik Negara pantai yang melaksanakan hak dan wewenang yurisdiksi atas kegiatan di perairan pantainya dimulai setidaknya pada abad ke-17, di mana laut teritorial tiga (3) mil laut diakui sebagai batas kendali Negara pantai. Pengakuan ini telah dikaitkan dengan jangkauan meriam di abad ke-17, dan umumnya dikenal sebagai “Aturan Tembakan Canon.” Ke arah laut dari laut teritorial adalah laut lepas, di mana semua kapal memiliki kebebasan laut, termasuk kebebasan navigasi dan eksploitasi.

Zona pabean atau sabuk air yang berdekatan dengan laut teritorial kemudian berkembang di mana negara-negara mengakui hak negara pantai untuk menegakkan undang-undang kepabeanan dan perdagangan tertentu. Berabad-abad kemudian, melalui proklamasi 1945 Presiden Harry Truman tentang landas kontinen,Amerika Serikat menegaskan yurisdiksi dan kontrol atas sumber daya alam landas kontinen, mengakui landas sebagai perpanjangan alami dari tanah teritorial AS.

Tak lama kemudian, karena kebutuhan akan kerangka hukum yang komprehensif menjadi lebih jelas, PBB mengadakan Konferensi pertama tentang Hukum Laut (UNCLOS I) pada tahun 1956, yang menghasilkan empat konvensi: Konvensi 1958 tentang Laut Teritorial dan Zona Tambahan , Konvensi Landas Kontinen tahun 1958, Konvensi Laut Lepas tahun 1958 dan Konvensi Perikanan dan Konservasi Sumber Daya Hayati Laut Lepas tahun 1958.

Salinan resmi dari empat konvensi dikirimkan oleh Presiden ke Senat dengan maksud untuk menerima saran dan persetujuannya. Pada bulan April 1960, Komite Hubungan Luar Negeri Senat dengan baik melaporkan empat konvensi dan merekomendasikan agar Senat memberikan nasihat dan persetujuannya.

Resolusi tentang ratifikasidisetujui oleh Senat pada Mei 1960. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadakan konferensi kedua tentang Hukum Laut pada tahun 1960 (UNCLOS II), namun konferensi ini tidak menghasilkan konvensi atau kesepakatan apa pun. Konferensi PBB lainnya diadakan pada tahun 1973 untuk membahas masalah-masalah tertentu yang belum terselesaikan (UNCLOS III); konferensi ini ditutup di Teluk Montego, Jamaika pada tahun 1982, dan menghasilkan Konvensi Hukum Laut 1982 (LOSC). LOSC mulai berlaku pada tahun 1994 setelah menerima jumlah penandatangan yang diperlukan.

Related Post