Apa yang Harus Dilakukan Hukum Laut dengan Bajak Laut yang Ditangkap dan Perampok Bersenjata?

Apa yang Harus Dilakukan Hukum Laut dengan Bajak Laut yang Ditangkap dan Perampok Bersenjata? – Sebagaimana disebutkan, hukum internasional menyetujui yurisdiksi universal ke pengadilan negara perebutan.

Apa yang Harus Dilakukan Hukum Laut dengan Bajak Laut yang Ditangkap dan Perampok Bersenjata?

oceanlaw – Yurisdiksi ini, berlaku berdasarkan Pasal 105 UNCLOS untuk penyitaan dan penangkapan bajak laut di laut lepas, berlaku juga untuk penyitaan dan penangkapan di laut teritorial Somalia di bawah resolusi Dewan Keamanan yang disebutkan di atas.

Dilansir dari academic, Negara-negara yang merampas – dengan kata lain, negara-negara yang memerangi perompak dan perampok bersenjata di perairan lepas Somalia dan telah menangkap mereka – bagaimanapun, enggan untuk menggunakan kekuasaan yang begitu luas dengan menuntut dan mengajukan proses pidana di pengadilan mereka terhadap para perompak dan perampok bersenjata. ditangkap.

Mereka tampak prihatin dengan biaya yang terlibat, oleh kerumitan hukum, misalnya terkait dengan bukti, yang melekat dalam proses pidana yang akan diadakan jauh dari tempat dugaan kejahatan dilakukan, dan, mungkin terutama, oleh implikasi hak asasi manusia dari pelaksanaan yurisdiksi.

Kasus baru-baru ini menyoroti kesulitan-kesulitan ini. Kapal Angkatan Laut Denmark Absalon pada 17 September 2008 menangkap 10 perompak di perairan Somalia. Setelah enam hari penahanan dan penyitaan senjata, tangga, dan peralatan lain yang digunakan untuk menaiki kapal, pemerintah Denmark memutuskan untuk membebaskan para perompak dengan menempatkan mereka di darat di pantai Somalia.

Pihak berwenang Denmark telah sampai pada kesimpulan bahwa para perompak berisiko mengalami penyiksaan dan hukuman mati jika diserahkan kepada (apapun) pihak berwenang Somalia. Ini tidak dapat diterima, karena hukum Denmark melarang ekstradisi penjahat ketika mereka mungkin menghadapi hukuman mati. Selain itu, mereka tidak siap untuk mengadili mereka di Denmark karena akan sulit (mengingat kemungkinan pelanggaran yang akan mereka ambil risiko) untuk mendeportasi mereka kembali ke Somalia setelah hukuman mereka dijatuhkan.

Baca juga : Pembajakan, Hukum Laut, dan Penggunaan Kekuatan: Perkembangan di lepas Pantai Somalia

Jelas bahwa pertimbangan hak asasi manusia, atau mungkin alasan kemanfaatan yang disajikan sebagai masalah hak asasi manusia, menang atas pertimbangan tentang perang melawan pembajakan. Dalam nada yang sama, Kantor Luar Negeri Inggris dilaporkan memperingatkan Angkatan Laut Kerajaan agar tidak menahan perompak karena ini mungkin melanggar hak asasi manusia mereka dan dapat menyebabkan klaim suaka di Inggris.

Penangkapan dan penahanan di lautan penjahat yang kemudian dibawa ke pengadilan jauh di pengadilan negara bagian kapal penangkap telah dirujuk oleh mereka yang ditangkap ke putusan Pengadilan Eropa Hak Asasi Manusia (ECtHR). Ini terjadi dalam kasus Rigopoulos dan Medveyev yang diputuskan masing-masing pada 12 Januari 1999 dan 10 Juli 2008.

Dalam kasus-kasus ini para pemohon ditangkap di laut lepas di atas kapal yang ditumpangi, dengan otorisasi negara bendera, karena dicurigai, kemudian terbukti beralasan, terlibat dalam penyelundupan obat-obatan narkotika. Pertanyaan yang diajukan ke Pengadilan adalah apakah penahanan di kapal angkatan laut yang menangkap selama sekitar dua minggu sesuai dengan Pasal 5 (3) Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia yang menurutnya,antara lain , orang yang ditangkap atau ditahan ‘harus segera dibawa ke hadapan hakim atau petugas lain yang diberi wewenang oleh hukum untuk menjalankan kekuasaan kehakiman’.

Pengadilan, meskipun dalam kedua kasus tersebut memutuskan bahwa keadaannya cukup luar biasa untuk membenarkan jawaban afirmatif, dengan jelas menyatakan bahwa prinsipnya adalah jangka waktu penahanan yang lama tidak sesuai dengan ketentuan yang dipermasalahkan. Akibatnya, negara-negara pihak Konvensi Eropa dapat, dalam keadaan yang berbeda, dihadapkan pada keputusan yang menemukan pelanggaran hak asasi manusia dari penjahat yang ditahan (baik itu pengedar narkoba atau bajak laut).

Selain itu, dalam kasus Medveyev 2008 ECtHR menemukan pelanggaran Pasal 5 (1) Konvensi Eropa, yang menurutnya antara lain,'[n] o seseorang akan dirampas kebebasannya kecuali dalam kasus-kasus berikut dan sesuai dengan prosedur yang ditentukan oleh hukum’ berdasarkan interpretasi yang ketat dari perjanjian yang mengotorisasi naik dan menangkap, tetapi diduga tidak cukup jelas untuk hak untuk mengajukan orang yang ditangkap ke pengadilan.

Kemungkinan keputusan serupa tampaknya sangat tidak mungkin dalam kasus pembajakan, mengingat kekuatan luas yang diakui oleh hukum internasional umum dan resolusi Dewan Keamanan. Ini menunjukkan, bagaimanapun, bahwa pengadilan seperti ECtHR akan cenderung menafsirkan hukum laut dan aturan hukum internasional sedemikian rupa untuk menawarkan perlindungan maksimal kepada individu yang terlibat.

Keengganan merebut negara untuk mengadili dan mengadili perompak secara implisit diperhitungkan dalam resolusi Dewan Keamanan. Resolusi 1816 dan 1846 berisi ketentuan berikut:

Menyerukan kepada semua Negara, dan khususnya Negara bendera, pelabuhan dan pantai, Negara kewarganegaraan korban dan pelaku atau pembajakan dan perampokan bersenjata, dan Negara lain dengan yurisdiksi yang relevan di bawah hukum internasional dan perundang-undangan nasional, untuk bekerja sama dalam menentukan yurisdiksi, dan dalam penyelidikan dan penuntutan orang-orang yang bertanggung jawab atas tindakan perompakan dan perampokan bersenjata di lepas pantai Somalia, sesuai dengan hukum internasional yang berlaku termasuk hukum hak asasi manusia internasional, dan untuk memberikan bantuan, antara lain, memberikan disposisi dan bantuan logistik berkenaan dengan orang-orang di bawah yurisdiksi dan kendali mereka, para korban dan saksi serta orang-orang yang ditahan sebagai akibat operasi yang dilakukan berdasarkan resolusi ini.

Bahasa ini hanya bersifat hortatori. Namun, sebagian besar negara bagian yang terlibat sebagai negara bendera dari kapal yang menjadi korban pembajakan atau kapal yang berpatroli di perairan Somalia, atau sebagai negara pantai tetangga seperti Djibouti, Kenya, dan Yaman, tetapi bukan Somalia, terikat oleh kewajiban yang tepat. ditetapkan bagi para pihak dalam Konvensi Roma untuk Pemberantasan Tindakan Melanggar Hukum Melawan Keselamatan Navigasi Maritim tanggal 10 Maret 1988 (Konvensi SUA).

Konvensi ini – diadopsi setelah Achille Laurourusan – menyatakan bahwa negara-negara pihak harus menetapkan sejumlah tindak pidana, yang sebagian besar sesuai secara keseluruhan atau sebagian dengan tindakan yang dilakukan oleh perompak atau perampok bersenjata (terutama, tidak mensyaratkan kehadiran dua kapal dan tidak membedakan antara wilayah laut ).

Secara khusus, itu mewajibkan untuk ‘mengambil tindakan yang mungkin diperlukan untuk menetapkan yurisdiksi’ atas pelanggaran tersebut untuk negara bendera kapal yang melawan atau di atas kapal tempat kejahatan itu dilakukan, untuk negara bagian di wilayahnya, termasuk laut teritorial tempat kejahatan dilakukan, dan untuk negara bagian yang melakukan pelanggaran tersebut.

Ini selanjutnya memberi wewenang kepada negara-negara lain untuk menetapkan yurisdiksi dalam kasus-kasus tambahan; ini termasuk keadaan di mana seseorang yang ditangkap, diancam, terluka, atau dibunuh adalah warga negara dan negara di mana tindak pidana dimaksudkan untuk memaksa atau tidak melakukan tindakan apa pun. Dalam semua kasus, adalah wajib bagi negara di wilayah di mana tersangka berada untuk mendirikan yurisdiksi,dan tidak mengekstradisi pelaku tersebut ke salah satu negara bagian yang telah membentuk yurisdiksi.37

Meskipun Konvensi SUA tidak disebutkan dalam Resolusi 1816, Resolusi 1846 mengingatkan kembali kewajiban yang ditetapkan di dalamnya dan mendesak negara-negara pihak ‘untuk sepenuhnya melaksanakan’ kewajiban ini.

Keengganan negara-negara yang merebut bukan satu-satunya penyebab kurangnya efisiensi dalam menangani perompak yang ditangkap dan perampok bersenjata. Seperti yang dikatakan dalam paragraf pembukaan Resolusi 1846, ‘kurangnya kapasitas, undang-undang domestik, dan kejelasan tentang bagaimana membuang perompak setelah penangkapan mereka telah menghambat tindakan internasional yang lebih kuat terhadap para perompak di lepas pantai Somalia dan dalam beberapa kasus menyebabkan kepada para perompak yang dibebaskan tanpa menghadapi keadilan ‘.

Secara khusus, kesulitan yang dihadapi dalam menyerahkan perompak yang ditangkap ke negara tetangga dan memastikan bahwa negara tersebut akan menjalankan yurisdiksi dan menghormati hak asasi manusia telah mengarah pada perjanjian bilateral, yang disebutkan di media tetapi tidak dipublikasikan, antara Inggris dan Amerika Serikat dan Kenya. Menurut pernyataan Menteri Luar Negeri Kenya, ini adalah ‘nota kesepahaman’ yang tidak akan, bagaimanapun, ‘menjadi pintu terbuka untuk membuang bajak laut ke tanah Kenya’.

Mereka akan berfungsi berdasarkan kasus per kasus. Memorandum ini tampaknya menjadi bagian dari praktik, yang disebutkan dan didorong oleh Resolusi 1846, yang terdiri dari perjanjian antara negara-negara yang kapalnya berpatroli di perairan lepas pantai Somalia dan ‘negara-negara yang bersedia menahan perompak’ untuk diberlakukan pada undang-undang kapal tersebut. petugas penegak hukum (disebut ‘shipriders’) ‘dari negara-negara terakhir, di negara-negara tertentu di kawasan, untuk memfasilitasi penyelidikan dan penuntutan orang-orang yang ditahan’.

Pengaturan ini memerlukan persetujuan terlebih dahulu dari TFG ‘untuk pelaksanaan yurisdiksi Negara ketiga oleh para pembuat kapal di perairan teritorial Somalia’ dan asalkan mereka ‘tidak mengurangi implementasi efektif dari Konvensi SUA’.

Sementara praktik para pembuat kapal di bawah perjanjian ini mengizinkan yurisdiksi Kenya (atau negara bagian lain yang perwira-perwira mereka berada di kapal penyita) didasarkan pada fiksi bahwa itu adalah negara perebut, dalam kasus lain faktor penghubungnya adalah kewarganegaraan kapal korban atau korban. Maka kabarnya Belanda telah menandatangani kesepakatan dengan Denmark untuk mengekstradisi lima perompak Somalia yang menyerang kapal kargo Antillen Belanda di Teluk Aden dan ditangkap oleh Denmark.

Aksi Gabungan Uni Eropa 2008/851 / CSFP 42 tentang operasi militer Uni Eropa melawan pembajakan dan perampokan bersenjata di lepas pantai Somalia membayangkan situasi yang sekarang sedang dipertimbangkan.

Ini menetapkan bahwa, jika otoritas yang kompeten dari negara bendera kapal ‘yang menawan mereka’ ‘tidak dapat atau tidak ingin menjalankan yurisdiksinya’, orang-orang yang ditangkap selama operasi dengan maksud untuk penuntutan mereka harus dipindahkan kepada ‘Negara Anggota atau Negara ketiga mana pun yang ingin menjalankan yurisdiksinya atas orang-orang yang disebutkan di atas’. 43Ketentuan ini tidak mengesampingkan penggunaan ‘pembuat kapal’, tetapi menambahkan kemungkinan transfer ke Negara Anggota UE lainnya atau ke negara ketiga lainnya yang bersedia.

Baca juga : Inilah 6 Organisasi Pemberi Bantuan Hukum dengan Akreditasi Terbaik

Sehubungan dengan keprihatinan tersebut di atas, tampaknya relevan untuk mengutip ketentuan Aksi Bersama yang sama yang menyatakan bahwa: tidak seorangpun… boleh dipindahkan ke Negara ketiga kecuali syarat-syarat untuk pengalihan tersebut telah disepakati dengan Negara ketiga tersebut dengan cara yang sesuai dengan hukum internasional yang relevan, terutama hukum hak asasi manusia internasional, untuk menjamin khususnya bahwa tidak seorangpun akan diijinkan. dikenakan hukuman mati, penyiksaan atau perlakuan yang kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat. 44

Ketentuan rinci untuk perlindungan hak asasi manusia bajak laut dan perampok bersenjata yang ditangkap oleh angkatan laut Uni Eropa dan dipindahkan ke Kenya diatur dalam pasal 3 dan 4 dari pertukaran surat yang dilakukan di Nairobi pada tanggal 6 Maret 2009 tentang pengalihan tersebut yang dilakukan antara Uni Eropa dan Kenya. 45 Perlu dicatat bahwa perjanjian ini, meskipun tidak mengesampingkan keterlibatan mereka, tidak menyebutkan ‘pembuat kapal’.

Related Post

Ocean Law - Informasi dan Bahasan Dunia Tentang Hukum di Laut